Rabu, 31 Januari 2007

.. diawal malam... sudah ada ternyata..

Malam sudah kujelang..


Bukan aku saja sih..


Semua disisi lain mentari pasti gelap merasa…


 


Ada yang lain…??!!!


 


Sebuah mesranya suara sudah terdengar sore tadi..


Disaat masih tersibukkan dengan rutinitas biasa di akhir rembulan januari..


 


Akhirnya diawal pesan singkat terbesit.. tanya..??!


Kangen kah pastinya..


 


Tapi ujungnya..??


Aha..!!!


Terdengarlah yang selama ini dinanti..


Kunanti sebuah rasa baru.. dan semangat untuk lebih memihak sayang…


 


Muach..!!


Akhirnya.. terkecup sudah diakhir lewat udara…


 


Darahpun ikut mengalir..!!


Hatipun seikit berdesir…


.. dan rasanya……


 


 


Cukup.. lah..


Sampai saja saat ini…

..benar saja.. sekarang semakin saja!




 




Benar kan apa ku bilang..


Bahkan pagi ini sampai hujan menjadi…


 


Terlalu banyak peluh turun… dan jadilah dingin menjadi-jadi..


 


Padahal baru di pagi..


 


Coba malam nanti… disaat aku sudah jauh dari hangat..


 


Mencoba menepikan diri dulu..


 


Siapa tahu disana nanti… terdapat, titipan angin lewat..


 


Buat diriku.. dan sedang tak kuasa menghadirkan kembali..


Apa sayang itu ada…


 


 


*buat seseorang…. Kusayang*


 




 


 


*Foto by David Mario*

Selasa, 30 Januari 2007

..lihatkah mendung sampai lusa,.. sudahkah..?

Entah sekian hari sudah mendung..


Mendung disini .. disini.. dan disisi..


 


Sisi di dalam belum terkena mentari..


Berharap.. lusa… ya lusa… benar ada mentari menghangati hati..


Raga.. dan naluri…


 


Ehm.. sekian janji hari belum juga terpaut…


Belum merasakan apa dari sebuah arti sayang itu..


 


 


Berharap.. bukan hanya esok… namun sejak kemarinpun …


Bisa ikuti..


 


Lihat saja kembali… pasti akan …


Selebihnya tersenyum saja…

Rabu, 24 Januari 2007

..kembali.. lagi.. terulang..

Harus berpasrah lagi…


Kenapa..??


Ya karena untuk kesekian lagi…


 


Ya… udah beberapa kali..


Dengan tiba2… jadwal pesawat besok dirubah…


Lebih awal sih gak masalah… eh..  mundur malem…


 


Dari jam 3 sore ke jam 7.30 malam…


Waduh…. Secara schedule yang sudah ditata rapi.. segera dirombak habis…


Awalnya malam pertama ke Nganjuk.. jadinya ke Surabaya


 


Tapi….


 


Semoga.. yang disana pun… ngerti.. kalo sekian menit harus masih dijalalni di Jakarta….


Ehm… semoga memang ini baik-baik saja..

..hangat memang sedih...

ternyata secangir teh hangatpun pagi ini..


tidak bisa membuat aku sedikit hangat...


hanya dalam beberapa kali bibirku harus merasakan hangat sesaat...


tetapi.. hangat dari tubuhku belum aku dapatkan..


apalagi hangat dari suasana... suasana yang aku harap hangat..


ehm... berdoa saja...


hangat dan kehangatan..  sedikit akan mengelilingi tubuhku...


ini..

, benarkan..? dingin semakin dingin!

Dan.. akhirnya.. selanjutnya dari yang tersisa kemarin..


Apa yang terbayangkan ..jalan sudah..


Walaupun dengan sengit sempat terucap pagi ini..


 


Setelah terjadi..


“Hi.. pa kabar..?? dingin banget ya hari ini..?” dari sini lewat udara ke ujung sana..


 


Sebuah obrolan pagi mengucap…


Dan akhirnya..


 


“Cium dong…!!”..


Dan dari ujung akhirnya menolak…


Entah mengapa…


Harapku di pagi ini.. ada sedikit kecipan lewat suara.. untuk hangatku sampai aku bisa bertemu dia…


 


Hm…


Ironis hati ini…


Apalagi ditambah dingin dari sini…


Pas..!!!

Selasa, 23 Januari 2007

..kenapa harus kutunggu

Kenapa ya harus aku tunggu…


Tunggu dan tinggal untuk sekian waktu.. sampai tak terasa guliran jam sudah 3 jam berlalu dari awal aku bicara untuk segera…


 


Petang memang sudah sedih..


Bukan sedih ternyata.. tapi anugrah untuk dinikmati dalam dingin..


Untuk malam dan segarnya udara esok..


 


Penat sudah..


Dan begitu banyak cerita dari kemarin.. dan entah mulai kapan aku bergugam, jika ini benar…


Yakinlah… bahwa tetesan itu sekiranya akan membawa hawa baru..


 


… sudahku terlalu emosi untuk memberi kata..


 


sudah pula aku memihak untuk sekedar menyambut malam ini dengan harapan..


bisa tertidur dalam sleimut malam..


 


dengan sisa kecupan suara sore tadi..


 


menyayat hati..


dan …


itulah yang masih dan harus ternikmati saat ini..


 


Terdengar masih rentetan itu.. dentingan air ke dasar bumi…


Dan.. belum ada waktu pasti agar aku segera meninggalkan .. sebuah ruang.. untuk bekerjaku malam ini…


 


Tak ada .. gairah…


 


Hanya sepotong nada dan irama…


Men-Jenuh-kan.. dan menambah beburukan…


 


Ah…


Doa saja… besok bukan itu yang kumau…


 


 


 


 


 


 

Kamis, 18 Januari 2007

....

............1............

Senin, 15 Januari 2007

.....

...........................