Senin, 26 November 2007

, sadarkah..? belum menjadi malam dari pagi tadi

Sudahlah

Bukankah aku demikian..

 

Dan kamu pengharapan..

 

Entahlah,

Kurang apakah malam sudah menjadi gelap..

Dan, sepikah lalu aku pergi..

 

Mungkinkah..

Serta kali ini aku disini untuk tersenyum

Tunggui aku, lelap..

 

Beranikah,..

Ada waktu berbohong ada kemarin..?

 

Ataukah..?

 

Mereka bukan hari ini menjadi bagian bumi

 

 

Tidak menjadi hadirnya sendiri

Tak mengapa

Tapi,.. sekian kalinya..

 

Merindukah….

Minggu, 25 November 2007

JiFFest 2007 telah tiba....

yayasan masyarakat mandiri film Indonesia presents 9TH JAKARTA INTERNATIONAL FILM FESTIVAL

 

Venues:

Djakarta Theater XXI

Blitz Megaplex

GoetheHous

Erasmus Huis

Kineforum TIM 21

 

Hore..!!

JiFFest telah tiba..

Kali ini diadakan 7-16 Desember 2007.

So,.. mungkin bagi sebagian orang events ini ditunggu..

 

Termasuk diriku, ya lumayan sih.. ada sekian film festival yang tayang di XXI.

Secaar baru tahu Jumat malam saat nonton Quickie Express dan hari ini.. rela mentengin stand penjualan tiket dan informasi JiFFest di Djakarta Theater.

 

Huah… !

Karena jadwal agak2 terganggu secara tanggal 7-8 ada acara kantor yaitu Outbound di Puncak..

Jadi…. Dudududu..!!!

Kudu nyesuain jadwal.. apalagi sekian hari film bagus atayang di weekday!

Ah..!!

 

Dipilih… dipilih….

Baru mendapatkan 4 pilihan film utama yang bakal ditonton… jadi 4 x 20rb.., secara yang aku tonton mask di World Cinema..

Tahu lah pastinya..

Kali ini JiFFest tetep ada kelas, ada yang Free, tiket 10rb dan tiket 20 rb.

Kayaknya di closing nanti bakal ada film Indo baru ditayangin17 Januari 2008.

Film dengan judul Chants of Lotus (Perempuan Punya Cerita)

Karya 4 sutradara cewek yaitu, Nia Dinata, Upi, Lasja F Sutanto, Fatimah Tobing.

 

Jangan lupa..!! yang demen banget film Indonesia..

Kali aja puluhan film Indonesia yang bakal tayang dan semuanya Gratis!!!

 

Cepet ya hubungi stand JiFFest di Djakarta Theater, Blitz Megaplex, aksara Kemang, Plasa Senayan, Citos 21!

 

Atau log on http://www.jiffest.org

hotline di +6221 31925115

 

Jumat, 23 November 2007

(baru saja) Lihat Quickie Express di Djakarta Theater (disini lagi..)

Barusan aja nyampe ke kamar lagi..

Secara baru lihat Quickie Express

Ya sebuah film Indonesia (lagi) baru yang baru rilis di bioskop per kemarin..

 

Setelah (duh) menolak ajakan beberapa teman2 MP(Ditta, Windu, dkk) untuk lihat film ini , juga hari ini tapi yang jam 19.00.

 

Maaf teman, karena aku baru keluar kantor jam 6 sore, ga mungkin lah nyampe Djakarta Theater (lagi) jam 7.. Macet..!!

 

Walaupun akhirnya jam 18.30 baru dapat busway menuju Harmoni dan… akhirnya jam 19.30 baru nyampe Djakarta Theater,..

Aku dan teman kantorku Arfan, beli tiket duluan..

Secara Cano (anak MP juga) masih terjebak macet, aku beli tiket duluan.. Ups,..! tempat favorit sudah penuuh..!!

Ya udah dapatlah deret F, lumayan… tengah pula…

Setelah itu, karena lapar terasa,.. nongkrong lebih dari satu jam di Burger King,.. habis burger (tentunya) ice lemon tea (gedee) plus kentang goreng (lah..) menu standard disana..

Dengan lahap tak sampai 15 menit, habis!

Plus.. tambahan es krim coklat (ups).. sambil nunggu Cano..

Baru jam 21.00 (film mulai 21.15).. kita menuju ke studio..

 

Gila!!! Rame..!! itulah kata pertama… maklum lobby atas yang sempit… (depan studio 1 tempat film itu diputer) sudah penuh sesak orang..

Ramai..!!

Serame inikah film Indonesia..?? (syuukurrr)…

 

Baru jam 21.30 pintu studio dibuka… (mungkin Joni telat kali ya datangnya..)..

 

Dan…, penuhh!!!!!!!!!!!!!!!!

Sumpah…!! Sampe ke ujung2 depan (sumpah, gw ga mau duduk paling depan..).. bener2 full..!!!

 

Selamat deh buat produser filmnya..!! apa mungkin karena baru hari ke2 tayang ya.. secara juga wiken Jumat malam sih.. jadi tiket masih murrah…!!

 

Aku masih membahas detail film ini,… karena bagi aku nilainya cukup!! 65/100 dah…

 

Skenarionya jelekkk banget.. kurang!!!

Tata Kameranya kurang…! Jadi shootnya ngebosenin habisss…!!

 

Sekian ada guyonan yang garing..! ring,…ring…

 

Yang bikin seru (menurutku) hanyalah.. aksi dari Tora dan Amink..(saja.) yang sudah menjadi ikon komedi hits saat ini kali ya..(mungkin tidak bagi kalian..)

 

Trik kamera sangat kurang sekali…

Lukman Sardi didapuk jadi salah satu pemeran utama, aktingya gak passs..!!!

 

Hanya akting Aming (Amink..???) yang terlihat beda..!!

 

Tora..?? standard lah dia…, kadang lucu kadang serius.. kadang garing..

 

Mungkin sebuah besutan promosi dan papan nama yang unik aja membuat kesanfilm ini benar-benar special..

 

Hanya di paruh awal saja film ini terlihat menghibur,.. justru di paruh akhir, ngebosenin habiss..!!

Apalagi di paruh akhir, terdapat pemain baru Sandra Dewi, yang sangat! Masih terlihat kaku..!

Kenapa ini..??? Sudah terlalu mahal membayar sekian artis papan atas buat pemain utama kali ya..sehingga melupakan kualitas pemain pembantunya..?

 

Segi kreatifnya lumayan lah…,..

 

Pastinya.. banyak plot cerita yang kosong .. dan terlalu banyak porsinya..

 

Urghh!!

 

Sekedar menghabiskan waktu weekend sih oke-oke aja melihat film ini..

 

Tetapi bagi yang benar-benar melihat kualitas keseluruhan..???

Pikirkan dahulu studio sebelah deh, karena minggu ini ada sekian film bagus yang laen yang lagi tayang….

Selasa, 20 November 2007

(sudah basi kali ya) "Emang kantormu ga ada ruang meeting ya.?" (kali aja..)

“Ya biasalah Fien, mumpung udah menjelang akhir tahun,.. ngabis-ngabisin anggaran.. mumpung masih banyak… jadi dipakai acara untuk acara-acara di hotel” begitu sebuah petikan pembicaraan di telepon dengan salah seorang teman yang bekerja sebagai pegawai negeri di salah satu departemen.

 

“Wah.. asyik dong, .. cuman ngabis-ngabisin duit Negara” selorohku saja.

 

“Ya begitulah,.. udah resiko..” jawab dia lagi

 

“Oh… begitu ya…” kataku lagi..

 

“Padahal cuman meeting-meetingan sih..sebenarnya, udah begitu dapat honor pula..” tambah suara diujung sana.

 

“Oh.. emang kantormu ga ada ruang meeting sampe kudu meeting berhari-hari di hotel berbintang, dan dengan alasan hanya ngabisin anggaran..” kataku lugu…

 

“Gw mau doing kayak gitu” aku iseng-iseng berpendapat.

 

“Makanya jadi PNS dulu…” jawab dia

 

 

Itu hanya sepenggal kecil dari sebuah pembicaraan lewat telepon dan disambung lewat e-mail akhirnya…

Mungkin sudah bukan menjadi hal yang aneh berita kayak gini, tapi itulah kenyataan.. yang sempat membuat aku menelan ludah dalam-dalam…

 

 

“Aku kayaknya sekarang jadi malas bayar pajak penghasilan, aku sekarang jadi ga rela jika kudu bayar PPN jika bertransaksi”.. entah ada hubungannya langsung atau tidak.. tiba2 aku melanjutkan jawabanku seperti itu..

 

Temenku hanya terdiam… dan mencoba mengalihkan pembicaraan.. mungkin dia merasa tersinggung kali yaaa…. *maaf yaaaaaaaaaaaaa*…

 

 

Ah… jadi ingat juga pengalaman seorang sahabat yang juga bekerja di sebuah departemen di bilangan Lapangan Banteng.

 

Beberapa kali aku hubungi kadang dia menjawab

“Ini lagi di hotel XXXXX, sedang ada meeting 3 hari..” jawabnya..

 

Beberapa minggu lagi…

“Gw lagi ada acara kantor nih,a da breafing di hotel XXXXX” jawab dia lewat sms.

 

“Kayaknya kerjaan lo meeting moloo.. , sibuk amat lo kan bukan manager atau orang penting” sindirku…

“Ya biasalah … cuman ngomong2 gitu doang ama orang kantor” jawab dia..

 

Sekali lagi… pernyataanku…

“Emang kantor lo ga ada ruang meeting ya, kan hotelnya juga masih di wilayah Jakarta juga…?”

“Tahu tuh, mungkin sudah masuk anggaran kali ya…” kata dia…

 

 

Hahahahahahahah..

Sudah basi kali ya bahasanku.. cuman tadi sih masih terpikir aja bahasanku (lagi..)

 

Jadi miris jika melewati Kantor Pajak di jalan Gatot Subroto .. terpampang jelas sebuah baliho gede.. baca deh kalo lewat…

 

Aku kalo lewat situ selalu tertawa sendiri saja….

Gak salah tuh pasang baliho iklan layanan masyarakatnya…??????

 

Ada yang tahu..???

Senin, 19 November 2007

(protes!) lewat telepon customer service 2 perusahaan besar (katanya sih besar)

Cerita hari ini diwarnai oleh baku hantam lewat telp..

Mungkin hanya itulah yang baru bisa aku lakukan..

Lewat customer service, saja… ya..

2 perusahaan besar sudah benar-benar menjadi tumpahan aduanku hari ini..

 

1.                       Telkomsel.

 

Berawal dari adanya promo kartu pasca bayar (kartu halo) versi corporate, antara kantorku dan pihak Telkomsel.

Saat itu aku memang mendatangi meja promosi di kantin di saat hari terakhir promosi, 9 November.

Kenapa aku pengen membuat Kartu Halo..? Karena jaringan providerku sekarang gak ada sinyal blas di kamar kost. Masak hanya karena terhalang lantai 2 (secara kamarku di lantai 1) sinyal hilang blas….

Makanya aku berniat buat, aku berharap sinyalnya bagus, dan bisa berkomunikasi di saat aku di kamar kost.

So…, aku sudah isi formulir lengkap, kasih fotokopi ktp dan id card kantor. Plus bayar uang materai 6000 buat surat pernyataannya.

Trus aku pilih pilihan nomer, aku pilih 08111907XXX dan nomer itu ditulis oleh petugasnya di formulir juga, setelah dikasih tahu oleh pihak marketingnya jika hari Senin minggu depannya stater pack Kartu Halo plus souvernirnya akan diantar ke kantor

Ok!! Aku pun mendapat salinan formulir yang sudah ditanda tangani oleh dia dan tentu saja tanda tangaku.

 

Senin dinanti gak datang…

Selasa dinanti lewat…

Rabu.. Kamis… Jumat…

Ok ga ada konfirmasi sama sekali, padahal sudah aku cantunkan alamat kantor jelas, nomer telp kantor, nomer HP..

Ok dah… lupa..

 

Senin, hari ini..

Aku iseng2 telp 108 buat no telp customer service Telkomsel.

Aku cek.. lewat Yo**a,.. dan menanyakan perihal berita pengurusan Kartu Haloku.

Setelah aku menyebutkan nomerku yang sudah aku pesan lewat petugas saat itu, betapa kagetnya…

Ternyata nomer itu sudah ada yang punya…!!

Dan disebutkan pula nama pemiliknya..

Aku ga gak percaya…

Sampai aku ulang tiga kali untuk menyebutkan nomernya angka per angka.

“Mas,…saya ini sekarang sedang pegang salinan dari formulir pengajuan Kartu Halo saya, dan oleh petugas sudah sangat jelas ditulis jika nomernya adalah 08111907XXX, dan sudah ditanda tangani oleh petugas juga, masak saya bohong” itulah awal nada protes saya.

Tetap saja pihak customer servicenya gak mau tahu yang jelas, nomer itu sudah ada yang punya.

“Tapi, kenapa pihak Telkomsel tidak menghubungi saya sama sekali..?? Ini masalah aplikasi dengan corporate mas, katanya dulu janji nya hari tanggal 12 sudah diantar langsung ke kantor, ini sudah seminggu, gad a kabar sama sekali, begitu ada kabar nomer sudah ada yang punya dan daya pula yang menghubungi duluan..” aku lanjut memberikan klarifikasi.

 

“Ok, saya buatkan berita acara pak sekarang” kata customer servicenya.

 

“Ok, tapi sekarang apa janji dan konsekuensi Telkomsel?” aku tantang lagi

 

Suara di ujung telepon terdiam saja…

 

“Baiklah.., saya hanya minta konfirmasi saja,.. sekarang kapan pihak Telkomsel bisa menghubungi saya.., saya gak mau mas saya yang menelepon duluan, seharusnya Telkomsel lebih bertanggung jawab” lanjut saya..

 

Setelah itu aku memberikan kembali nomer kantor dan nomer hpku yang bisa dihubungi kembali..

 

“Ok pak, saya buatkan berita acaranya …” kembali lagi.. customer servicenya berkata demikian.. langsung diputus pembicaraan dan disambung oleh suara lagu tunggu…

 

Ah…. Gak terasa aku menunggu sampai 10 menit, hanya disuguhkan lagu gak jelas kayak gini..??? ditinggal ..??? dicuekkan..???

 

Masak buat berita acara lama banget..!! trus customer ditinggal begitu saja sampai 10 menit!!

 

Brak!!!

Telpon aku taruh paksa!! Dan melihat berakhirnya timer 18 menit total aku menghungi customer service Telkomsel..

 

So..!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

 

Ga Jelas..!!

 

 

2.                       Garuda Indonesia

 

Diawali oleh melihat kalender dan memastikan libur Idul Adha tahun ini hari Jumat kemarin, …

Dan setelah mendapat konfirmasi pengumuman resmi jika libur Idul Adha dan Natal tahun ini dari tanggal 20-25 Desember.

Wah.. 6 hari tuh…

Lumayan..!!

Langsung aku telp 23519999 call center Garuda.

Aku mencari kursi kosong buat penerbangan tgl. 19 malam dan balik 25 malam JakartaSurabaya.

Syukurlah aku masih mendapat kelas promo.

Setelah itu aku mencatat kode booking dan meminta kode pembayaran melalui pembayaran online BCA.

Secara aku pengen benar2 praktis dan menikmati e-travel nya Garuda Indonesia yang dipromosikan akhir2 ini.

“Maaf pak, sedang ada gangguan di computer untuk mendapatkan nomer kode pembayaran, boleh menghubungi kami besok” itulah jawaban pihak garuda diujung telepon mengakhiri pembicaraan hari itu.

 

Baiklah.. aku bisa mendapatkan info itu kapan saja, asal sebelum hari Jumat tgl. 23 jam 11 siang, karena itu time limit yang diberikan untuk pembayaran.

 

Hari minggu pagi, mumpung aku ingat.. aku kembali menelepon call center Garuda, dan kembali jawaban

“Maaf pak, computer lagi down, bisa menghubungi kembali 10 menit lagi” jawaban itulah yang aku terima.

Ok lah.. aku masih bersabar…

 

Minggu malam aku berharap bisa mendapatkannya, biar urusan cepat selesai dan aku bisa mendapatkan tiket by imel, biar satu urusan kelar.

 

“Maaf pak, sedang ada transfer data, jadi tidak bisa mengambil data online” jawab suara diujung telepon.

 

Gila!!! Sial bener nasib aku..

Capek..!!!

 

Hari ini, pagi.. jam 8 .. sebelum aku  masuk ke ruangan training, aku iseng telpon…

 

Begitu sapaan khas diujung telepon menyapa aku langsung menyambar dengan suara…

 

“Komputernya sudah bisa online belum..? Lagi downkah jaringan..??” kataku..

“Oh tidak pak, bisa dibantu” kata suara diujung.

 

Setelah aku memebrikan kode booking aku segera mengajukan permintaan kode pembayaran lewat BCA sebanyak 13 digit, yang memang biasanya aku pakai untuk melakukan pembayaran online.

 

“Maaf pak, sekarang tidak bisa melalui BCA” jawab petugas ditelepon.

 

“Lho.. sejak kapan kapan sudah tidak bisa dengan BCA” tanyaku

“Saya tidak bisa memberikan jawaban pak, yang jelas tidak bisa melalui BCA yang  bisa memalui Mandiri, BRI, BNI,..bla..bla..(sambil dia memberikan nama2 bank)”.. jawab dia..

 

“Oya.. udah tidak bisa dengan BCA ya..? Wah.. sayang sekali ya Garuda tidak bekerja sama lagi dengan BCA, padahal nasabah BCA banyak lo” jawabku nyindir.

 

“Trus, kenapa dari awal tidak dikasih tahu ya, saat dulu  saya booking tiket, katanya system sedang ada masalah, bukan karena sudah tidak ada kerjasama” lanjutku.

 

“Saya dari Jumat sudah booking dan system akhirnya ada masalah, hari minggu saya juga menghubungi beberapa kali, tetapi system ada masalah lagi.. sekarang saya baru dikasih tahu kalau tidak bisa melakukan pembayaran melalui BCA” protes aku lagi

 

“Bapak silahkan datang ke kantor Garuda langsung pak buat bayar” jawab petugas memberikan solusi..

 

“Wah.. ini sih sudah e-travel lagi mbak.. ini malah ngerepotin.. saya kan ingin menikmati layanan seperti di iklan itu, memanfaatkan teknologi” jawabku..

“Time limit saya hari Jumat jam 11 siang mbak, saya minggu ini tidak ada waktu buat ambil dan urus tiket saya di jam kerja ke kantor Garuda” lanjutku..

 

Memang benar apa adanya, aku ga enak jika harus keluar kantor jam kerja, apalagi aku masih ada training2 minggu ini.

 

“Bisa tidak time limitnya diundur hari Sabtu? Biar saya bisa urus?” tanyaku lagi

 

“Maaf pak, tidak bisa..” jawab lagi di ujung telepon dengan terdiam akhirnya.

 

“Ya udah deh mbak.. terima kasih, nanti lebih baik lagi ya melayani konsumen” pesanku mengakhiri pembicaraan itu..

 

Ah…

Sudahlah.. kalau rejekiku bisa mendapatkan tiket ntar juga dapat …

 

 

 

Dan,

Hari ini pun aku sudah meluapkan emosiku.. soal pelayanan di 2 perusahaan yang katanya dibilang besar..

Katanya lo yaaa…. Bagus….

 

Jumat, 16 November 2007

(sssst!) ada yang mo lihat BEOWULF malam ini di Djakarta XXI

Hi all,

Ada yang mau, pengen, akan.. dan punya rencana nonton BEOWULF gak..??

Kayaknya sih bagusss…

Malam ini di Djakarta XXI.. Studio 1…

 

Rencana mo nonton nih yang jam 21.55.

 

Ada yang bergabung..???

 

Ketemu di sana yak..!!

 

*hari jumat, hari untuk melepas penat!!*

Kamis, 15 November 2007

.. sore, dan terjadilah...!!

“Brak..!!!!!” gak nyadar motorku nyerempet motor sebelah saat mau berbelok di putaran depan Plasa Dwima.

Entah karena naikin tanjakan jalan busway atau memang keadaan agak-agak licin.

 

Pengendara motor yang aku gak sengaja terkena bagian samping (dan tentu saja ga begitu keras) melototin aku terus dengan tampang sengit.

 

“Sorry mbak gak sengaja, maaf ya…, gak pa-pa kok.. “ kataku.

Justru yang sakit adalah kakiku karena terhimpit kedua motor, justru kaki menyelamatkan kedua motor dan akhirnya tidak terjadi yang lebih parah.

 

Tapi cewek pengendara motor itu masih sajasengit menatapku dengan tampang yang sangat-sangat aku benci.

“Sombong sekali orang ini” pikirku dalam hati.

“Aku sudah minta maaf dan memastikan semua  baik-baik saja, tapi dia masih saja tidak menghargai ucapanku” sekali lagi aku bergugam dalam hati.

 

Setelah berbelok ternyata aku dan dia menuju arah yang sama, menuju Taman Solo di Cempaka Putih.

 

Ups, beberapa meter kemudian motorku di samping dia (kayaknya dia sengaja memperlambat laju motornya).. dan bilang

 

“Mas, lain kali hati-hati ya” kata dia

 

“Iya mbak, sorry ya, gak pa-pa kok motor kamu” aku menegaskan kembali keadaan yang memang baik-baik saja.

 

Tapi.. apa selanjutny yang dia katakana…

 

“Bego..!!! Songong..!!!!!!!!!!!!!!!!!” dengan ketusnya dia berbicara dengan nada ketus dan kencang.

 

“ups!!” dalam hari aku kaget sendiri.

 

Ternyata di balik perawakan dia, dia sama sekali tidak menghargai ucapan maafku.

Dan segera berlalu dengan angkuhnya.

 

Setelah ketemu pertigaan akhirnya dia berbelok, dan aku terus untuk menuju sebuah ATM di sekitar Taman Solo.

Sore tadi, saat aku putuskan untuk keluar kantor sebentar beberapa menit.

semenjak... dan jadi..

Semenjak di kantor baru makin banyak kerjaan baru, secara yang ini bener-bener beda, walaupun tetep dalam prosedur angka-angka tapi bisa dikatakan tidak murni akuntansi sesuai jurusan kuliah dulu yang kadang emang bikin bosen.

 

Semenjak di kantor baru, merasakan sekian kebiasaan yang unik, secara kali ini berada dalam budaya orang barat yang agak beda dari kerjaan sebelumnya dengan orang Asia.

 

Semenjak di kantor baru, sekarang kudu, wajib dan harus belajar lagi bahasa inggris. Maklum selama 6 bulan di kantor sebelumnya bahasa inggris bener-bener vakum. Jadi mulai membisakan lagi menulis, bicara dan bersantun lewat bahasa inggris, baik e-mail, report, presentasi dan berdiskusi.

 

Semenjak di kantor baru semakin banyak mengenal orang-orang dengan sekian banyak karakter dan kebiasaan. Karena kerjaanku mengharuskan aku berhubungan dengan sekian bagian yang benar-benar komplit dan sangat bervariasi.

 

Semenjak di kantor baru, jadi ada kebiasaan masuk kantor jam 9 pagi. Tapi resiko pulang malam, sehingga kadang waktu tidur bisa ditambah di pagi hari. Jadi, agak membuat komposisi waktu yang berbeda.

 

Semenjak di kantor baru jadi lebih sering berjalan. Karena pekerjaan yang aku harus sering ke meja-meja yang lain dalam ruangan untuk diskusi dan membahas masalah-masalah. Dan jarak dari gedungku di bagian depan, trus kantin di bagian belakang serta masjid di ujung pojok belakang membuat aku jadi membiasakan berjalan banyak langkah.

 

Semenjak di kantor baru, kebiasaan merokok menyulut lagi. Secara sekian orang dengan kebiasaan kalau bosen di ruangan bisa berjalan sedikit ke gazebo atau kursi taman buat sekedar melepas penat 5-10 menit untuk mengobrol dan merokok.. ah!

 

Semenjak di kantor baru, jadi sering makan fast food. Karena setiap ada rencana pulang diatas jam 7 pasti udah beredar rencana dan pilihan buat pesan makan malam. So… ga sehat dan jangan ditiru.

 

Semenjak di kantor baru, jadi sering ke toilet, karena acnya dingin banget dan lokasinya dekat di tempat dudukku.

 

Semenjak di kantor baru, belajar lagi sekian modul system, program, dan sekian aturan2 njlimet tentang computer yang awalnya bener-benar awam buat aku.

 

Semenjak di kantor baru, kalau terjadi hujan siap2 waspada.. karena jalanan depan kantor pasti tergenang air setinggi 30 cm. Motorku jadi susah keluar, nunggu air surut.. ohh..!!!

 

Semenjak di kantor barujdi bisa mendengarkan musik saat bekerja…(asyik) yang di kantor2ku sebelumnya sama sekali ga bisa nyetel musik… (nasib..)

 

Semenjak di kantor baru, aku jadi irit bahan bakar kendaraan. Karena hanya berjarak 1,5 km dari kost aku. Jadi hanya 15rb perak seminggu…

 

Semenjak di kantor baru, aku jadi bisa ke kantor menggunakan jeans, sepatu kets dan baju kasual… ups! Asal hari itu tidak ada meeting loo… beda dengan sebelumnya aku kudu dan wajib berpakaian formil terus… huhuhuhuhu!

 

Semua, pastinya ada enak dan ga enaknya.

Resiko dari apa yang dijalani, tergantung menjalani dan menganggap sebagai apa juga sih..

 

Semoga bisa bertahan lama dan sesuai rencana..

 

Semenjak di kantor baru aku bisa mandi pagi jam 8 pagi..

 

Halah!!

Rabu, 07 November 2007

(mabok) stroberi

Dari semalem sampai hari ini.. entah berapa buah stroberi yang aku habiskan..

 

Setelah kemarin dari kakak sepupu mendapat 2 bungkus (lumayan besar) buah stroberi..

Ups..! bentuknya unik.. rasanya manis…

 

Huaaaaaaaaaaaa!!!!

 

Saat ini masih ada banyak stroberi..

Ergh!!! Ntar wajahku merah seperti stroberi…

 

Selasa, 06 November 2007

kisah 2 cangkir kopi

Gak tahu kenapa..

Sekarang aku jadi ketagihan kopi lagi…

 

Setiap hari OB di kantor setia menyuguhkan kopi hitam di jam 9 pagi dan jam 2 siang..

Urghh!!

 

Disuguhkan dalam cangkir warna orange (selalu) secara emang di kantorku penuh dengan ornament warna orange…

 

Dudududu!

(hati-hati).. Berta, dan hari ini.. dengan...

Waktu sudah menunjukkan hamper jam 10 pagi.

Suasana hari ini masih lengang, apa karena beberapa manager sedang ada pertemuan di Jerman, sehingga suasana belum sehiruk pikuk biasanya.

Ah, ga juga.. memang kantorku start pekerjaan dimulai biasanya jam 10 pagi

Tiba-tiba dari arah pintu sebelah, muncul Berta, yang hari ini memakai baju warna hijau (ups!)..

 

“Wah.. gw dijambret nih…!’ langsung saja dia berucap dengan muka yang aneh.

Aneh, mungkin antara dia bingung, shock, sedih dan jengkel.

Masih dia sambil berjalan menuju ke kursinya dan berusaha menenangkan diri.

 

“Hah, serius lo Ber,.. dimana..? trus apa lo yang di jambret?”kata Thomson sambil menghampiri kursi Berta. Dan disambut beberapa orang penasaran dan konsen dengan kejadian itu.

 

“Iya, hw naek bajaj dari rawamangun nuju kantor nih, dan begitu sampai pacuan kuda, tas gw dijambret ama orang naek motor”kata dia dengan masih agak shock.

 

“Trus di tas lo ada apa aja?”sambut Wiwik meyakinkan kejadian itu

“Ya, flash disk gw yg isinya skripsi, dompet gw plus isinya semua, handphone, peralatan make up gitu dee”jawab Berta dengan jelas.

 

“Ya gw mau gimana lagi? Gw ga bisa ngelawan, supir bajajnya juga bingung, .. ah sudahlah..”pasrahpun akhirnya mengakhiri ucapan Berta dengan sedih.

 

“Kamu cepat lapor polisi dong, sekalian urus semua dokumen, blokir rekekning, kartu kredit, hp” Viki menimpali akhirnya

 

“Sudah semuanya, tadi gw ke wartel baut telpon dan blokir semuanya, cuman gw belum sempat ke kantor polisi nih”.. jawab Berta

 

Sebagian masih terkonsen dengan pembicaraan tersebut.

Sebagian lagi mungkin masih terkonsen dengan pekerjaan masing-masing..

Aku hanya dari tempat duduk aku saja melihat dan mendengarkan kejadian tersebut

 

Memang sih jalan pacuan kuda yang menghubungakn perumahan pulomas dan jalan a yani sering terlihat sepi.

Karena jalan daerah itu juga penuh rumah-rumah mewah sehingga jarang penjual kaki lima yang kadang memang membuatr jalanan di Jakarta jadi ramai.

 

Pengguna jalan yang melewati jalan itu pun cenderung mengendarai dengan cepat, karena memang memungkinkan untuk meningkatkan kecepatan, jadi wajar kalao bajaj emang ga bisa ngebut karena kecepatannya terbatas kan..?

So, ini membuat lahan bagi penjambret.

 

Akhirnya menjelang waktu makan siang…

“Gw keluar dulu ya, mo ke kantor polisi urus semuanya”kata Berta sambil berjalan meninggalkan kursinya..

 

“Hati-hati ya Berta…”kataku sambil terus bekerja.. dan dalam hati semoga dia dan siapaun baik-baik saja..

Minggu, 04 November 2007

(perdebatan) gak penting..bahasan karir temanku, so..? aku ga bisa akhirnya,..(!)

“Gw ga bisa motoin dia Ndik..” tegas ku sekali lagi siang itu.

“Lho kenapa..? dia kan punya jiwa seni dan fotogenic, kamu kan juga sudah melihat foto-fotonya, dan sudah beberapa kali main sinetron” ujar Andik kembali meyakinkanku.

 

“Lagian dia bego banget sih, sudah kerja enak di BUMN terkenal di Jakarta, eh malah keluar hanya demi karir di entertaint yang belum jelas..” aku kembali lagi memberikan komentar

 

“Ya dia udah ga bisa bagi waktu aja kali” ujar Andik berusaha membela..

“Halah… kalo dia terkenal sih ya aku wajar, kan dia hanya figuran saja, an aku pikir dia ga ada spesialnya sama sekali, trus akupun juga sama sekali ga pernah lihat dia di tv” kembali aku melempar komentar pedasku lagi

 

“So, kamu mau foto dia gak, dia pengen kamu fotoin dia buat portfolio dia” kali ini Andik serius bicaranya.

“Gak bisa Ndik, dia ga punya karakter di kamera dan aku lihat foto2 dia style dia aku ga suka, sorry ya…” jawabku dengan merendaj

 

“Ya udah, ntar aku kasih tahu dia kalo kamu lagi sibuk dan lagi gak bisa motoin” akhirnya Andik menerima keputusanku ini.

 

Pembicaraan ini berlangsung setelah aku dan Andik bertemu dengan Udin, temen kuliah dulu di Malang, dan Andik adalah teman kuliahku juga dan kini sekantor.

Yang kini resign dari sebuah BUMN terkenal demi mengejar karir di di entertaint.

Awalnya aku agak kaget dengan keputusan dia, sayang sekali pikirku..

 

Dan Andik tahu aku suka foto, dan dia bilang ke Udin kalo aku bisa motoin orang.

Singkat cerita Udin akhirnya minta di fotoin.

Aku sih belum mutusin mau atau tidak.

“Kita maen ke kostan Udin aja dulu ya Ndik, biar aku sekalian mantepin bisa gak aku explore karatkter dia” ujarku saat itu ke Andik.

 

Dan akhirnya aku dan Andik main ke kostnya Udin.

Ehm… deretan piala terpampang disana. Dan beberapa foto dipajang pula.

Gila, narcis juga nih orang”

 

Aku agak terhenyak melihat salah satu piala sepertinya aku familiar dengan piala itu.

Ups, tertulis disana Pemeran Pembantu Pria Terbaik 2006.

Ah… tapi yang tertulis selanjutnya di bawahnya bukan ajang penganugrahan yang terkenal, melainkan hanya intern sebuah PH yang tidak terkenal juga.

Hah..! sotoy..!!

Aneh..!

Dan aku ga ingat lagi apa aja penghargaan tertulis disana.

 

Trus aku dikasih sebuah postcard foto dia yang terdapat biodata dia.

Ups..

“oh.. nama lo berubah ya… bukan Udin lagi” aku nyeplos saja begitu aku lihat nama tertulis disitu yang beda dengan aslinya.

Kok, tinggi badan tertulis disana 170cm? hahahahah, padahal aku lihat dia ga segitu, pendek dan kecil… sutralah…

 

Selanjutnya aku mengamati foto album dia untuk sedikit melihat gaya-gaya dia di depan kamera.

“ah.. aku ga suka gaya dia, aneh..,lucu dan ngebosenin” ujarku dalam hati.

 

“aku sudah dapat dialog lo Fin di film horror akan syuting bulan depan, walaupun sedikit sih” pamer Udin ke aku.

“Oya, sutradaranya sapa” kataku…

Dan Udin kali ini menjawab dengan nama orang yang aku juga belum familiar dengan nama sutradara itu.

“o.. Ya bagus lah” kataku akhirnya.

 

Gak begitu lama lagi. Aku dan Andik akhirnya pamit, karena Andik mo ke bengkel siang itu.

“Ntar gw kabarin Din, kalo aku ada waktu bisa moto atau tidak” ujarku terakhir sebelum aku meninggalkan kostnya.

 

 

Dalam perjalanan pulang itulah, akhirnya perdebatanku dengan Andik mengenai sosok Udin terjadi.

“Sorry Ndik, aku ga butuh model terkenal buat aku fotoin kok, tapi aku ngelhat dia udah aneh aja, ga suka aku dengan beberapa gaya dia di foto” sekali lagi aku memberikan pendapat.

“Kok dia bisa masuk ke dunia sinetron dan film ya Ndik,..? Ah sudahlah.. lagian aku juga ga pernah tahu dia di tipi” kali ini aku berbicara sendiri, Andik hanya senyum saja.

“Ya semoga dia bisa sukses Fin” kata Andik singkat

“Iya lah, rugi dong resign dari kantor itu kalo gak nambah sukses” ujarku menutupi pembicaraan sore itu.

(cctn mngg) .dan aku terpaksa... serta...

Berdiri di busway hampir sejam dan menahan lapar perut belum terisi makanan hari ini tak menyurutkan niat untuk segera bergegas menuju sebuah mall begitu sampai di sebuah halte busway ..

Suasana masih mendung… jalanan basah.. ya barusan memang Jakarta terguyur hujan kurang lebih selama 2 jam,..

Itulah yang membuat aku merasa terlambat hari ini menikmati hari libur, menunggu hujan.. dan akhirnya baru jam 13.30 baru bisa keluar kamar…

Setelah mengambil beberapa lembar uang di mesin atm, aku bergegas naik lift menuju lantai 5, bener..menuju 21 melihat apakah ada jam terdekat yang bisa aku lihat untuk nonton siang itu.. ups! Lebih tepatnya menjelang sore, karena waktu sudah menunjukkan jam 14.45 begitu aku sampai di meja penjualan tiket 21.

Setelah malam sebelumnya melihat jadwal film di internet, aku hari ini memutuskan untuk nonton film The Seeker,.. ya sebuah film yang menurutku lebih bagus daripada film lain yang sedang tayang hari ini.

“1 aja mbak.. di deret D..”

Sambil aku membayar aku menerima buah tiket 21 bertuliskan angka 3 yang menunjukkan studio dimana film The Seeker diputar, dan tertulis D7 yaitu tempat dudukku lebih tepatnya. Dan aku putuskan melihat jadwal jam 14.55. Ups, berarti 10 menit lagi udah diputar nih.

“Mbak, studionya sudah buka?” yakinku pada mbak penjual tiket.

“Belum, bentar lagi” jawabnya

Sekali lagi aku nonton sendirian kali ini…

Ah, pikirku masih sempat aku menuju supermarket untuk mencari kudapan dan minuman isotonik. Karena aku pikir aku sangat lapar dan aku ingin minum minuman isotonik biar terasa segar di badan.

Langsung aku menuju lift kembali untuk ke groundfloor tempat supermarket berada.

Dengan segara untuk menghemat waktu, semoga 10 menit cukup untuk melakukan itu semua.

Setelah menitipkan tas kesayanganku aku segera mengambil minuman isotonik 100 ml, kripik kentang ukuran gede dan jus jeruk kotak..

Ruangan supermarket yang luas membuat aku sedikit berlari menuju kasir untuk membayar itu semua.

Ups.. dapat antrian nomer 3, gak pa-pa lah.. secara 2 orang depanku belanjaannya juga beberapa…

Sambil aku menunggu, aku iseng melihat deretan permen disebelah kali aja ada yang menarik… “Ah, biasa aja.. ga ketarik..” Langsung aku dongakkan kepala melihat melihat sekeliling kali aja ada pengunjung yang menarik.

UPS!! Ternyata diantrian kasir berseberangan terlihat orang HRD kantor lamaku sebelum ini, lebih tepatnya dia orang recruitment…

Duh..! kenapa ada dia..???

 

*btw, memang proses resignku dari kantorku sebelum ini sedikit menimbulkan kontroversi, karena memang aku sengaja tidak memberi tahu siapapun keculai managerku dan manager HRD. Dan aku pikir mereka tidak memberiktakukan siapapun. Aku juga tidak memberitahu teman-temanku, karena aku tidak mau menimbulkan spekulasi yang tidak-tidak. Apalagi aku sempat tidak disetujui untuk resign, managerku meminta proses resign 2 bulan, tetapi aku kekeuh dengan waktu 1 bulan karena aku pikir itu waktu yang wajar dimana-mana.

Akhirnya aku tetap resign, dan di waktu sore, di hari terkahir aku kerja aku baru mengirimkan e-mail ke teman-temanku kalau aku resign dan besoknya dilanjut pemberitahuan lewat sms ke sekian rekan kerjaku. Bisa dibayangkan bukan, mereka kaget semua dengan proses resignku yang mungkin mereka berpikir mendadak.

Karena memang managerku meminta proses 2 bulan.

Ah.. aku pikir itu terlalu berlebihan saja.

 

Yah, kembali lagi… aku langsung membuang muka.. seolah-olah aku tidak melihat dia…

Pandanganku aku arahin ke depan antrian dan berharap petugas kasir segera melayaniku untuk bertransaksi..

Tapi, kayaknya dia tahu aku.. dan melihat aku dari jauh..

Tiba2, dia memanggil seseorang.. dan dia adalah Tika, orang HRD juga .. aku sih ga begitu kenal dengan dia, karena dia bagian kesehatan, dan selama aku kerja disana aku sama sekali belum pernah membuat klaim kesehatan. Ya sebatas kenal aja saat makan di kantin kantor.

 

Duh.. posisi tidak aman, pasti aku disamperin dan ditanya-tanya.. kenapa pin resign.? sekarang dimana…? Kamu ada masalah apa?

Ah… bosen.

 

Pandanganku aku arahin membelakangi mereka, dan terjuju ke bagian counter  rokok yang memang sengaja dipisahkan dan terdapat kasir tersendiri.

Hah! Untung saja rokokku hampir habis.. sekalian saja pikirku…

“Mbak rokok ********* 2 buah ya…, langsung bayar disini kan..?”

“Eh, mbak sekalian ya ini dibayar di sini bisa kan…” sambil aku memberikan 3 item belanjaanku di supermarket.

Mbaknya awalnya ragu-ragu, karena kassa bagian dia khusus untuk rokok. Aku coba yakinin dia lagi.

“Halah mbak.. cuman dikit kok 3 aja..” rayuku.. untung saat itu di kasir rokok tidak ada antrian.

“oke.. bisa deh” ujar mbaknya..

 

 

Senangnya hatiku… jadi aku tidak kembali lagi ke antrian kasir tadi dan pastinya bertemu dengan 2 orang HRD bekas kantorku.

Syukur….

“Hi Fin…”

Kaget aku setengah mati ada sapaan itu, terlihat Tika dengan baju pink sudah disebelahku.

“eh, apa kabar Tik” sapaku

“Kamu kemana aja, kok tiba2 resign.. mo kabur ya..?” ada masalah apa sih..?” ujar dia..

“ah… ga ada masalah apa-apa kok,.. ya mungkin sudah jalannya kayak gini” jawabku

“trus kamu sekarang di Jakarta kan..? aku lagi sama Farida tuh, dia lagi antri aku sama dia mo nonton 21, udah telat sih film yang jam 14.40” tambah dia

“oh.. lagi nonton.., ini aku lagi beli rokok, buru-buru nih…” sambil aku menerima kembalian uang dari kasir.

“Iya aku masih di Jakarta kok, masih sibuk training2 aja” tambahku sambil mengambil belanjaanku.

“eh, aku duluan ya udah ditunggu nih.., met nonton yaa” sambil aku bergegas pergi.

 

 

Langsung aku beranjak dengan cepat menuju penitipan tas.. dan agak belari menuju lift, karena dalam hitungan menit segera diputar, memang sih pasti sih pasti di awal penyayangan akan ada thriller2 film sebagai sponsor, tapi aku paling males jika masuk bioskop suasana sudah gelap dan ramai.

 

Urghh!! Lama benar sih lift yang datang dan membawa naik keatas ke 21.

Sudah hampir 3 menit menunggu belum juga datang.

Uh.. aku melihat ke arah supermarket lagi..

Duh.. 2 orang HRD itu sudah selesai di kasir, pasti dia menuju kesini juga untuk naik lift ke 21.

Malas..!!!

Aku bergegas turun ke bawah ke basement lewat tangga… tak ada jalan lagi deket sana.

Ah… aku putusin untuk naik lift barang aja.

Aku lirik jam tanganku.. oh..sudah tepat jam 14.55.

Aku masih menunggu lift barang datang dan naik keatas,

Errgh, yang jelas aku aman dari 2 orang itu.., malas aku meladeni mereka dengan sekian cercaan dan pertanyaan..

 

Syukurlah lift barang sudah datang, sudah bisa dibayangkan lift barang ini ukurannya besar dan agak panas.. maklum…

Aku sendirian menuju lantai 5 dan naiknya pelan tentunya ga secepat lift biasanya.

Begitu sampai di lantai 5, sebelum aku menuju 21 aku nenangin diri dulu di kamar mandi sambil membasuh muka..

Nunggu waktu juga agar tidak berpapasan lagi dengan mereka di 21, aku pikir pasti beda studio, karena Tika bilang tiket mereka kan 14.40 kan aku jam 14.55.

Langsung aku keluar toilet dan menuju 21.. tanpa melihat kanan kiri aku menuju studio 3.

Ups.. sudah gelap..! tapi film belum diputar… untungnya.

Begitu sampai di deret D, aku agak2 bingung.. angka 7 di mana ya..?

Ah.. aku langsung kea rah kanan saja..

Masih agak grogi juga, apalagi barusan ada insiden itu, sendirian pula.

Tanpa melihat nomer aku langsung duduk saja..

Ups..! baru sadar ternyata aku duduk di nomer D15.

Hah!! Salah kursi..

Duh!!!

Terserah deh, kalo ntar ada penghuninya aku pindah aja…

Film segera tayang… dan di awal-awal film aku berdoa semoga tidak ada pengunjung datang dengan tiket kursi nomer D15.

Aman.. aman.. sudah setengah film tayang bisa dipastikan aman..

 

Filmnya lumayan… menghibur.. walaupun masuk kategori film biasa aja..

Dan aku sampai terlupa makan kudapanku.. aku hanya membuka botol minuman =, itupun aku minum hanya bberapa teguk saja.

 

Setelah film selesai aku bergegas mencari makanan..

Ehm…. Kalo ke foodcourt, bisa aku ketemu mereka lagi..

 

Ke kantin karyawan saja di belakang, ga mungkin mereka kesini.. *semoga*

 

Aku pilih menu lalapan cumi bakar plus teh botol.. ga sampai 15 menit, habiss… lumayan enak.. dengan harga yang masuk akal juga.. semuanya habis 12 ribu saja.

 

Kemana ya..???

 

Ehm… ke departemen store ah.. ke counter baju cowok…

Huahahahaha.. semoga ga ketemu dia… xixixixi.. kemungkinan kecil kan ketemu dia..

 

Kalap..kalap… kalap… *maaf*

 

Karena terlihat ada sekian diskon tertulis… aku akhirnya mendapatkan satu celana dan 2 kemeja…

Ah, buat kerja…. Berguna kan..??

 

Tasku sudah lumayan berisi jadinya…

 

Ada rencana malam ini mo nonton film lagi ah di kamar..

Iseng2 ke toko kaset..d an melihat deretan vcd film Indonesia..

Tertarik dengan dvd Selamanya yang hanya 29 ribu, ups.. vcdnya saja 27,5rb. Beli ah.. buat ntar malam…

 

Capek juga aku hari ini. Tapi masih sempat lihat-lihat jam. Trus ke Gramedia..

Dan akhirnya dikahiri dengan milk stroberi shake sambil menemani menghisap 4 batang nikotin sambil aku sms dengan beberapa temenku.

 

Sudah jam 20.30 cabut ah… besok pagi aku harus ke rumah kakak sepupuku soalnya.

 

Busway malam ini membawaku kembali, dan tetap berdiri tentunya.. lebih padat malahan suasananya..

Sudahlah…

Mendekati jam 10 aku sudah berjalan menuju komplek kost anku..

Suasananya sepi… begitu aku melewati taman komplek,.. sejuk dan dingin hawa malam ini…

Dan.. begitu sampai kamar.. aku rebahkan tubuh… berisihin muka dengan air…

 

Ugh!! Capek juga … dan langsung aku putar dvd film yang baru saja aku beli…

 

Huah..!!!

Sedikit aku kasih acungan jempol untuk film ini, nilainya 6,5/10 dah..!!

 

Dan hari sabtu sudah berlalu.. baru sekian menit kali ini masuk di hari minggu..

 

Aku segera mandi.. dan menidurkan diri.. buat esok.. kembali lagi menyegarkan pikiran, semoga malamku tenang…