Minggu, 27 Januari 2008

.. bumi ikut merasakan juga hari ini..

oops..!!

beberapa saat yang lalu sebagian Jakarta diguyur hujan deras.. daerah Jakarta Selatan dan Jakarta Pusat...

dan dari detik.com pun menulis dikawasan Cendana juga diguyur hujan...!!

ah.. padahal Jakarta sudah sekian hari tidak hujan... panas..panas.....!!!

..dan di di detik.com pun menulis kalau di daerah Astana Giri Bangun.. juga hujan...

dan.. semalem di Jogja juga ada gempa...

wah..wah..

 

.. dan pak Harto pun pergi hari ini..

Baru tahu siang tadi sekitar jam 3an saat melewati istana presiden.. sebelum menuju kawasan Sudirman

Ada bendera setengah tiang…

Oh..!!

Itu tandanya Indonesia sedang berduka…

 

Ini tanggal berapa..???

Buru-buru aku mengingat hari-hari bersejarah Indonesia, mungkin ada sebuah peringatan khusus…

Ehm.. setelah aku pastikan tidak ada peringatan khusus,..

Aku sudah bisa menebak,.. pasti Pak Harto meninggal..

Buru-buru aku setel radio, radio berita tentunya…

Nah.. benar saja, ternyata Pak Harto sudah meninggal beberapa saat yang lalu..

 

Hanya bisa berdoa.. karena kita sesame manusia..

Semoga kamu tenang disana dan diampuni dosa dan kekhilafan selama ini dan amal kebaikan kamu diterima olehNya..

Amin…

Sabtu, 26 Januari 2008

21 atau XXI atau blitzmegaplex ??

Pertama kali nonton bisokop…

Saat itu masih di Nganjuk… ehm.. sekitar kelas 1 SD, ya biasa lah.. film jaman2 tahun 1988, film yang bisa ditonton oleh anak kecil seperti Saur Sepuh dan Misteri Gunung Merapi… hehehehhe

Diterusin saat-saat SMU masih di kota yang sama, nonton film2 asia lah.. tapi bioskopnya masih bioskop2 biasa aja…

 

 

Jaman kuliah tahun 2000 aku baru mengenal yang namanya 21.. saat itu di Malang, dan tiket saat itu hanya 6000 rupiah saja.. kalaupun Nomat di hari Senin bisa dapat 4000 perak.

 

Huah..!! Murah bangget..!!

Bagi mahasiswa ya gak bisa setiap saat nonton.. walaupun banyak film-film2 bagus tayang.. ujung2nya paling ya pinjam vcd saat itu biar ga ketinggalan film-filmnya..

 

Sekarang..??!

 

Malah..

Sekarang ada 21, ada XXI ada Blitzmegaplex..

 

Ah.!! Bisnis bioskop di Indonesia semakin berkembang saja..

Kalau mo nonton film2 yang biasa atau ga kepengan agak ribet 21 masih bisa lah…

Karena mendingan sekarang emang nonton di XXI, lebih bagus untuk kualitas suara, kursi dan tempatnya.. dengan harga yang kadang sama atau pun beda hanya sedikit saja..

 

Kalau melihat film yang menurut aku bagus.. mending emang nonton di XXI,.. lebih luas, lebih gede layarnya lebih nyaman kursinya dan lebih bagus suaranya..

 

Kalau ingin melihat film yang aneh-aneh… aneh dalam artian film yang ga harus box office Hollywood, atau film yang kadang ketinggalan di tonton di 21 or XXI baru ke blitzmegaplex..

Di Blitz walaupun harganya lebih mahal juga.. tapi fasilitas dan pelayananya tentu saja lebih baguss.. pilihan filmnya banyak.. tapi kadang untuk beberapa studio tergolong kecil..

Walaupun untuk harga di XXI atau Blitz tentunya.. bisa diatasi dengan promo beberapa kartu kredit yang buat murah jadinya..

 

Trus.. menurut kalian.. nih.. suka dimana nontonnya..

21..??

XXI..??

Blitzmegaplex..??

 

 

Rabu, 23 Januari 2008

..dan kemudian,.. bedaganglah.. malam di kemarin

“Yakin fien ga mau naek taksi” sekali lagi bossku menawarkan voucher taksi malam itu.

Ah… gak terasa diskusi malam itu akhirnya selesai menjelang pukul 3 pagi hari.

“Tidak usah pak, saya naik motor saja, gak enak ninggalin motor di kantor” jawabku sambil memasukkan notebook ke dalam buku.

“Itu odner project XXXXX kamu bawa kan, kamu selesain dirumah?” tanyanya kembali, dan sejenak lagi dia sudah meninggalkan aku sendiri..

“Iya pak, saya bawa kok, besok sebelum jam 10 saya usahakan selesai dan sudah sampai di kantor lagi” jawabku lagi dengan merapikan beberapa kertas di mejaku..

“Ya udah saya pulang dulu” pamitnya

“Oke” kataku..

 

Sekitar 5 menit kemudian aku menyusul keluar dari kantor, membiarkan ruangan kantor yang masih terang benderang sepi sendiri.. sudah tidak ada seoarangpun disana, memang ini sudah pagi lagi, beberapa jam lagi pasti sudah ramai dengan kedatangan karyawan yang lain.

Selesai menempelkan id card untuk absen pulang hari itu, aku segera berlalu..

Ups, .. mobil bossku ternyata masih terparkir manis di tempat parkir VIP, oh.. dia pasti naek taksi, terlalu beresiko mungkin dalam keadaan ngantuk.. pikirku…

 

Segera aku berlalu dari security kantor dan diberi ucapan selamat pagi (!).. dan menuju parkiran motor untuk menuju ke kostku..

 

Segera aku pacu dengan (kali ini) penuh tatapan tajam, agar tidak ngantuk dan bisa lebih waspada malam itu.

Aku tahu di pintu gerbang utama komplek bakalan sudah ditutup portal, aku harus menuju pintu ke dua..

Sesampainya disana…

Ah.. ternyata pintu itu sudah ditutup portal..

 

Aha..!

Masih ada pintu ketiga… yang berjarak tak jauh dari tempat itu..

Ups!

Di portal  juga, aku lihat security yang jaga sudah terlelap tidur.. dan di portal itu tergentung gembok segede gaban..

 

Yes!! Masih ada pintu ke empat.. aku yakin tidak diportal.. secara inikan jalan alternative pastinya..

Dan aku pun harus memutar dan memutar lebih jauh…

Sesampainya disana…

Halah..!!! diportal…!

Sial aku..

 

Aku hentikan motor sesaat…

Aku segera ambil hp dan melihat list teman-temanku .. ehm.. aku pilih Edith, anak yang suka tidur pagi hari, dan suka begadang juga..

Ups! Aku sms dia.. “Lo pasti belum tidur kan..? Gw meluncur ke Taman Solo yaa”

Waktu sudah menunjukkan pukul 3 pagi hari.

Aku segera menuju ke Taman Solo,.. aku berhenti sejenak di minimart 24 jam di daerah Taman Solo begitu aku sampai disana..

Entah karena dingin pagi itu, aku memutuskan untuk membeli rokok, karena di kantor sebelumnya rokokku diambil temenku se pack, dan yang lebih penting, aku menumpang untuk buang air kecil..

Untuk menahan rasa kantuk, aku membeli juga kopi kalengan siap minum juga..

Masih sambil merokok di depan mini mart dan meminum beberapa teguk kopi itu, aku memencet beberap tombol untuk menghubungi temenku Edith, karena kostnya tidak jauh dari sana dan menumpang tidur sejenak..

Ah.. sial lagi.. tidak diangkat!!

 

Hah!!

Aku hampir putus aja.. memang ini sudah jam 3 lebih, sebagian besar orang mungkin sedang nyaman2nya tidur..

 

Akhirnya, aku putusin untuk memacu motor ke McD 24 jam di kawasan Kelapa Gading.

Hah..!!

Aku pesan ayam goreng, kentang goreng, kopi dan softdrink juga..

 

Untuk melepas penat dan ngantuk..

Dan aku berharap… jangan sampai tertidur..

 

Selama kurang lebih 2 jam,.. aku hanya mengutak utik notebook dan sedikit saja menyelesaikan PR kerjaan disana..

 

Udah hopeless banget..!!

Sudah jam 5, pikirku portal kompleks sudah dibuka..

Dan sebelum aku cabut dari mcd aku sms beberapa temenku..

Pertama temen kantor, rekan kerjaku.. aku suruh selesaikan tugasku dan dikirim ke bossku sebelum jam 10 pagi..

Kedua sekretaris bossku, untuk membangunkanku dengan meneleponku sampai aku angkat kalau sampai jam 11 siang aku belum sampai kantor..

Temen kerjaku juga, yang baik hati .. untuk minta tolong dibawain nasi goreng buat sarapanku ..

(hehehehehe.. thx semuanya…)

 

Ah.. leganya.. menjelang jam 6 pagi aku baru menikmati empuknya kasurku..

Dan.. jam 11 siang aku sudah di kantor kembali melanjutkan pekerjaanku..

Hari ini…

Minggu, 20 Januari 2008

..dan kapan menikah... pun ku inginkan..

Jadi ingat lagunya Java Jive, Menikah..

Atau lagunya Kahitna dengan tema yang sama..

 

Ah..!

Hari ini tadi aku chat dengan teman-teman lamaku.. trus dilanjut dengan sms-an dengan teman-teman lamaku..

Teman-teman lamaku disini yang aku maksudkan adalah teman-teman dulu selama aku SMU di Nganjuk atau Kediri, ataupun teman-temen kuliahku di Malang dulu.

 

Afidd udah nikah ma Ditha..

Eh Aldita dah nikah ama pacarnya dulu Andi

Wati dah mo ngelahirin lo..

Trus Anna akhirnya nikah sama Dhani..

Dina.. udah nikah juga ama temen kantornya..

Dhona malah udah nikah ama tetangganya..

Andri sudah nikah awal bulan ini dengan pacarnya yang dari SMU dulu

Eny malah anaknya udah lahir

April nikah ama pak dokter juga akhirnya sesuai keinginannya..

Eh, Nesyi sekarang tinggal di Malang setelah merit

Eko juga anaknya sudah bisa berjalan lo..

Yessi akhirnya ama kakak tingkatnya merit

Yanuar sudah lamaran lo..

Indah.. wah.. tahun ini juga, udah tunangan dari tahun kemarin..

Mimbar, barusan minggu kemarin nikah..

Aryata, bahkan mau nambah momongan lagi..

Dan…

Dan….

..

Itu semua adalah kejadian nyata,.. hanya sedikit dari sekian kisah dan kisah teman-temanku SMU dan kuliah dulu

Teman main, temen belajar, teman ketawa-ketawa, teman2 menyontek saat di kelas.. dan temen suka dan suka saat masih remaja..

Yang sekarang sudah mempunyai keluarga kecil..

 

Aku..??

26 tahun..! masih terlalu muda..?? atau sudah termasuk telat untuk menikah..??

Aku bahkan masih merasa baru aja lulus sekolah bulan-bulan kemarin..

 

Walaupun kadang saat aku pulang ke kampung halaman,.. sekarang justru teman-temanku sedikit sekali...

Sebagian besar teman-temanku sudah tidak tinggal disana lagi,.. mereka sekarang tinggal di sekian kota-kota. Entah karena tempat kerjanya ataupun mengikuti pasangannya..

 

Dan.., keadaan emang berubah.. dulu teman yang bisa diajak bersama-sama sekarang mereka harus juga memikirkan kepentingan mereka sendiri, yaitu keluarganya..

Jadi porsi sebagai teman sudah terkikis juga..

Tapi mereka tetap teman-temanku sampai kapanpun..

 

Ah teman… doaku semoga kalian-kalian berbahagia..

 

Dan..!

Disini, aku masih mengantri untuk menjalaninya…

Ya.. walaupun kadang aku mempunyai sebuah target keinginan.. entah tahun depan atau 2 tahun lagi..

Yang Diatas lebih tahu.. kapan aku bisa menjalani keluarga baruku..

 

Ya.. aku juga ingin menikah dari dulu… bukan untuk siapa, tapi untuk sebuah jalan hidup..

 

Dan malam ini aku bicara dengan temanku saat duduk di La Piazza Gading..

“Enak kali ya nikah…”

 

 

Kamis, 17 Januari 2008

..dan aku layaknya baling-baling saat ini

Kesini.. kesana…

Kemari.. kesitu..

Ini dan itu..

Hah!! Awalnya emang ribet… dan pusing..

 

Sampai mengingat hari saja bisa lupa..

Sekian e-mail, sms, telepon sampai bikin kalang kabut..

Bahkan sampai lupa, pikiran ga sinkron…

 

Schedule menumpuk..

Dan beberapa janji, gawean dan keinginan bahkan beberapa kudu dipending..

Mendadak..!

 

 

Sekali lagi lagi aku seperti baling-baling…

Saat ini.

Berputar.. cepat mengiringi waktu..

Sekedip malam…

Sekedip pagi lagi…

 

Dududududu…

Masih disini…

 

Aku masih seperti dan menjadi layaknya baling-baling…

Kamis, 10 Januari 2008

berburu mainan..! *mainanmu dulu apa saat kecil..?? atau masih..??*

Maenan..???

 

Gw dulu..??

Duh..!! secara saat kecil juga di Nganjuk dan jaman2 tahun 80-90an..

Maenan..?? (sekali lagi..)

Paling2 kartu bergambar, trus permainan monopoli, kartu kuartet, bola, tetris..

Cukup…!!

 

Maenan kamu dulu apa..???

 

Ah..!!

Kebayang tadi dari pagi sampe sore berburu mainan anak-anak…

Setelah mensurvey di Cempaka Mas melihat banyak sekali mainan anak-anak jaman sekarang...

Canggih-canggih, aneh-aneh, unik-unik…

Sampai bingung aku milih apaan..

Keluar masuk toko mulu jadinya…

 

Bukan..!!! bukan buat aku kok…

Buat acara besok sabtu, secara anak bossku sunatan.. jadi besok sabtu dengan beberapa temen kantor akan ke Bogor mengahadiri acara tersebut..

 

Kenapa mainan..??

Karena anaknya baru berumur 3,5 tahun.. jadi bingung mo diberi kado apalagi selain mainan..

 

Ah.. akhirnya tadi meluncur aja ke Gading.. dan menjelang sore baru dapat mobil remote control, lego bangun suasana kota, trus ama maenan huruf dan angka kayak scrable gitu dah..

 

Gila!! Maenan anak2 jaman sekarang mahal abeesss yak..??

 

 

..kemana video klip musik Indonesia..???

Aku sudah lama tidak melihat video klip musik lagu-lagu Indonesia

 

Padahal nih..

Sekarang banyak sekali lagu-lagu baru, pendatang baru, dan sekian teknologi dan ide-ide cemerlang yang mendukung pembuatan videp klip itu semakin canggih dan kaya akan kreativitas..

 

Tapi.???

Sekarang paling-paling kalo mau lihat full version dari video musik itu kudu melihat channel MTV Indonesia

Hah!!!

Ya mau gimana lagi… tidak ada acara TV lokal yang menyajikan tayangan musik lewat video klip..

Paling-paling yang ada selingan musik yang dan itupun video klip yang ditampilkan hanya sepotong..

 

Duh!!

Padahal aku yakin video klip musik Indonesia sekarang semakin bagus dan unik..

 

Ah!! Sekarang statsiun tivi mending menyajikan tayangan musik lewat live di studio, atau di outdoor.

See!!! Mereka mengejar iklan, packaging yang menyajikan sekian keglamouran di pentas…

 

Hah!!

Aku kangen kayak dulu ada acara Video Musik Indonesia..

Yang dipandu setiap bulan oleh Dian Nitami, bertahan sekian tahun yang ditayangin di TVRI setiap awal bulan.. (walaupun akhirnya sempat pindah ke RCTI trus.. tewas deh acaranya..)…

 

Entah dulu tahun 90an pastinya.. kompetisi video musik di Indonesia banyak sekali kreativitasnya, karena memang disajikan lewat sebuah kompetisi dengan juri yang berkelas dan opini penonton juga lewat pilihan favorit (by kartupos.. duh.. inget banget dulu suka ngirim..)

Seperti pemenang di tahun pertama lagunya Cuma Khayalan dari Oppie Andaresta.. trus.. tahun2 berikutnya aku lupa…!!

Yang jelas dulu videonya Kla Project – Romansa, Slank – Terbunuh Sepi, sempat menjadi pemenang tahunan juga…

Duh.. memoriku sempat lupa… siapa pemenang tahunannya, yang jelas pemenang tahunan itu ditentukan dari kompetisi lagi dari pemenang bulanan yang diadu juga oleh penampilan panggung…

 

Ah..! jadi inget jaman2 Rizal Mantovani, Richard Buntario, Oleg Sanchabachtiar, Dimas Djajadiningrat, Jose Purnomo yang sempat merajai karya-karya video klip  musik di Indonesia..

 

 

Yang jelas.. aku kangen video klip musik Indonesia

Walaupun sekarang aku yakin banyak sekali video klip yang dibuat dengan budget yang banyak, tetapi penghargaan dan nikmatnya menikmati lagu lewat video musik kurang diperhatikan..!!

ah!!!

 

Huhuhuhhuhu!!!

Rabu, 09 Januari 2008

Selamat Tahun Baru Islam 1429H

Terima kasih untuk sekian ucapan baik lewat e-mail, PM, dan sms..

 

Semoga di tahun yang baru ini, ibadah kita semakin baik.. semakin bisa lebih tulus dan khusuk dalam hal apapun untuk kewajiban-kewajiban sebagai umat manusia…

 

Hanya lewat doa untuk semua..

Semoga sebuah doa dan harapan dari hati bisa mendapatkan ridho dari Allah SWT.

 

Amin…

 

 

arifien

Minggu, 06 Januari 2008

.. rasuki aku,.. *untuk rasa kantukku malam ini..*

Sudah lewat tengah malam..

Tuhan…

Aku masih belum bisa memejamkan mataku..

Untuk sedikit saja melepas rasa demi kekuatan tubuhku esok hari..

 

Rasa kantukku..

Cepat rasuki aku..

Bawa aku menuju mimpi malam ini ..

Kedalam depakan dingin malam..

 

Dan tentu saja.. buaian sebuah ketenangan dalam tidur..

 

Tuhan..

Sekali lagi aku ingin lekas tidur..

Ini sudah cukup lewat larut untuk malamku..

 

 

Kota Malang.. *kembali aku tersenyum sendiri mengingat kenangan selama disana.. dalam semalam ini..*

Malang

Sebuah kota di Jawa Timur, entah mungkin kota terbesar kedua setelah Surabaya (kali)…

Di Malang, aku menghabiskan hampir 4 tahun di kota itu..

Sebenarnya aku kenal kota Malang sudah dari kecil, ehm.. mungkin saat SD aku pertama kali ke Malang,.. (ya.. karena aku dulu kecil tinggal di Nganjuk yang ditempu 4-5 jam dari Malang)..

Karena ada beberapa saudaraku tinggal disana, jadi kalaupun ada acara keluarga atau sekedar berlibur aku ke kota Malang..

 

Ya, kalau boleh dibilang sekitar buln Juni 2000, disaat aku lulus SMU aku benar-benar menginjakkan kaki untuk hidup di Malang lebih lama, lebih tepatnya disaat aku mengikuti bimbingan UMPTN saat itu..

Aku mengikuti bimbingan belajar di daerah jalan Bromo,.. dan aku kost di daerah jl. Gajayana..

Menuju tempat les bimbel hanya dibutuhkan waktu 15 menit (entah sekarang berapa lama) dan naik angkot dengan ongkso 500 perak (ups! Sekarang udah naek berapa kali lipat ya..)…

Aku mulai mandiri…, jadi anak kost, belajar.. les.. belajar… tidur.. dan main.

Hah! Main.. itu masih menjadi agenda tentunya..

Soalnya ada temen SMU ku dulu yang bawa motor saat bimbingan UMPTN ke Malang.

Alhasil.. kalau ada waktu kita pasti jalan-jalan keliling kota Malang.. memasuki dan menjelajahi kota itu sampai ke pelosok-pelosok tentunya..

Tak lupa nyasar,.. hahahahaha.. itu sudah bisa dan berulang kali terjadi…

Kalau tidak nyasar, ehm.. pasti aku tidak akan tahu nantinya jalanan di Malang.. ah! Walaupun memang sangat banyak sekali jalanan meliuk-liuk disana…, gang-gang kecil dan semoga saja saat ini aku tidak lupa dengan ingatanku soal jalan-jalan yang ada di kota Malang..

 

Yups! Sesuai rencana awal aku di kota itu hanya 1,5 bulan.. selesai UMPTN aku memang balik lagi ke kotaku Nganjuk..

 

Gerilya Malang berlanjut di medio Agustus 2000,.. beberapa saat disaat aku harus mendaftar ulang di Universitas Brawijaya..

Yap.. sudah menjadi cerita lama,.. jika harapan masuk ke Teknik sudah terkubur dalam dikarenakan aku buta warna parsial.. aku harus menatap dengan tulus, jika aku harus kuliah di Ekonomi..

Tak mengapa lah, aku pikir biaya kuliah di negeri masih cukup murah dikala itu, karena kerdua orangtuaku yang pegawai negeri dan kedua kakakku juga masih kuliah, sehingga aku juga tidak ingin memberatkan orang tuaku untuk tetap berambisi masuk ke swasta hanya untuk mengejar kuliah di bidang IPA.

 

Akhirnya aku memilih kost di daerah Sukarno Hatta, lebih tepatnya di Jalan Senggani 35 .. sekitar 1,5 km jarak ke kampusku..

Lumayan lah kalau tiap hari aku harus jalan kaki pulang pergi dari kost ke kampus..

Apalagi di jalan itu kalau siang hari terkenal panas dan ramai..

Untung kampusku terletak di bagian belakang, jadi dari kejauhan di jalan Sukarno Hatta sudah terlihat bebeapa atap dari gedung kuliahku..

 

Mengenal sekian teman-teman kampus membuat aku semakin betah dan tidak merasa sendiri hidup di Malang..

Dengan sekian teman dari berbagai daerah, bisa menjadikan pergaulan.. dari sedih, senang, suka, benci, ramai, sepi, dan lain-lain..

Ah, dasar anak kuliahan.. nakalnya mulai ada! Entah kadang harus bolos dan maen ke rumah teman,. Bikin acara kumpul2 di rumah teman.. sedikit bisa menjadikan persahabatanku lebih akrab dengan mereka..

Ah.. teman2ku di Malang dulu… aku jadi rindu kalian…

 

Berbeda lagi kali ini dengan teman kost ku selama di Malang..

Aku kost disana tidak pindah sampai aku lulus kuliah.. betah.. dan pas dengan kondisi dan teman-teman yang ada disana..

Lumayan murah dulu aku kost di daerah sana, mungkin karena lokasinya jauh dari kampus jadi pemilik kost tidak mau mematok harga tinggi (mungkin).. aku kost disana hanya 700 ribu, ingat! Bukan per bulan.. tapi setahun…

Kost berlantai 2 dan kamarku di lantai 1..

Wah.. jika udah ngumpul dan makan bareng di ruang depan tv pasti ramai.. kadang jika malam2 dan sama-sama ga ada kerjaan pasti ngumpul dan nonton tv barengan.. kadang maen remi, karambol atau main gitar bersama nyanyi bareng, dududududu…!!

Jika telpon berdering…?? Wah… pasti saling tanya.. sapa nih yang mendapat telpon..?? karena telpon diletakkan di depan tv.. dan maklum saat itu telpon kost adalah komunikasi favorit, secara semuanya belum memiliki HP..

Dan bisa dimaklumi.. di kostu itu semuanya berjumlah 15 orang.. ramai kan..?

Tapi persaudarannya bisa diacungin jempol.. sudah  biasa saling pinjam buku, numpang ngetik di computer temen, ambilin jemuran jika hujan, makan bareng dan boleh nitip or utang, kalau ada yang sakit diperhatiin dan lain-lain..

 

Dan.. semenjak di Malang pula,.. entah karena dingin atau apalah..

Aku mulai dekat dengan rokok dan kopi…

Karena sering kumpul-kumpul dengan temen kost atau temen kuliah.. batangan nikotin itu telah merasuki dan mengganas masuk ke tubuhku…

Berasap.. dan berasap lagi..

Ditambah asupan kafein lewat segelas kopi hitam menjadi paduan favoritku saat itu..

Eits..!! jangan dibayangkan aku sering ke kafe.

Salah!

Lebih tepatnya adalah ke warung kopi..

Dulu (entah kini) ada warung kopi favorit anak2 kost.. ya sebaya-sebaya dulu lah… di jalan Sukarno Hatta.. sering kita kumpul disana.. sambil menikmati segelas kopi, kadang kopi susu, kadang jahe hangat, atau malah the panas.. ditemani kudapan beberapa gorengan.. dan tentu saja batangan nikotin alias rokok..!

Bisa berjam-jam disana pokoknya.. dan paling-paling per orang menghabiskan 2000-3000 rupiah saja… murah..??

 

Tentu murah..

Karena emang anak kost, di Malang dan tahun segitu pula..

Tapi, memang dulu jaman kost juga kudu irit..!

Apalagi dulu aku harus pintar-pintar membagi uang bulanan. Uang bulanan yang dikirim oleh ibuku lewat transfer bank BNI (banknya anak kuliahan) setiap tanggal 2 per bulan.

300rb harus aku bagi-bagi untuk makan, fotokopim keperluan anak kost dan main..

Dengan uang segitu aku sudah sangat cukup dulu, walaupun aku tidak bisa mungkin seperti teman-teman yang lain yang bisa lebih nyaman hidupnya..

Tapi aku justru senang, karena aku bisa merasakan anak kost yang sesungguhnya… *halah..*

 

Sampai akhirnya aku dulu juga ikutan paduan suara di kampus, lumayan lah.. kalau ada jadawal nyanyi aku mendapatkan uang saku dari kampus… kalau pas latihan juga mendapat konsumsi gratis.. tapi ya rela pulang malam sampe jam 12 malam dan balik ke kost jalan kaki dan besoknya kudu kuliah..

Aku dulu juga iseng2 bantu temen mengorganizer bisnisnya dalam les privat, . ya membuat bisnis les ke anak2 SMP dan SMU. Tapi bukan aku yang mengajar, tapi teman-temanku..

Aku hanya membuat jadwal serta bagian promosi dan marketingnya…

 

Malang, juga lebih mengenalkanku kepada internet..

Mulai dari chatting.. browsing dan download2 apapun itu..

Dijabanin demi harga murah perjam 1500 perak sampai aku harus jalan kaki jauh.. kadang bisa menghabiskan waktu lama di warnet sampai malam demi mengejar paket hemat.. hahahahahaha!!

 

Sebuah kota Malang juga mengingatkanku akan sebuah hobi baru yaitu musik dan radio.

Walaupun berbekal dulu saat SMU pernah di radio.. kali ini aku mencoba peruntungan kembali, walaupun aku sempat gagal di tes penyiar di radio .. tapi akhirnya akupun bisa merambah kesana pula..

Semenjak di radio, aku semakin bingung bagi waktu,.. sampai-sampai semuanya keteteran.. karena saat itu tugas kuliah sedang banyak-banyaknya..

Tapi enaknya adalah aku bisa mendapatkan kaset, CD gratis.. dan bisa bertemu dan ngobrol dengan artis penyanyi saat mereka promosi album..

Duh!!

 

Kota Malang juga masih menyisakan kenangan jalan-jalan.. hobiku yang laen..

Lebih tepatnya adalah camping..

Karena Malang penuh dengan pegunungan dan beberapa temanku mempunyai hobi yang sama untuk itu… baik ke daerah Bromo, Batu, Pujon, Tretes dan lain-lain..

 

Yang membuat aku sedih selama di Malang....

Disaat aku kecopetan di daerah alun-alun..

Entah kenapa aku saat itu menaruh dompet di tas ranselku, pikirku itu lebih aman dari pada aku taruh di saku celana..

Tanpa sadar, saat aku mengambil ransel…

Oh..! terbuka.. dan dompetku sudah raib…

Duh..!! saat itu aku benar-benar sedih.. untung masih ada uang tersisa sedikit buat kembali ke kost, dan besoknya meminjam uang ke temen kost..

 

Dan.. kembali lagi ke temen2 kost..

Yang paling seru dan bahagia.. jika tanggal muda..

Uhh!! Kadang ramai-ramai kita berbelanja di supermarket.. kadang ber 4 kadang ber 6.. dengan membawa kereta dorong (hieeeeeee) .. belanja kebutuhan anak kost..

Sampai penuh tuh kereta belanjaan.. yah..! tapi itu untuk banyak orang lho… secara banyak juga yang ga ikutan belanja tapi nitip ini dan itu..

Baru deh nanti akan hitung satu per satu dari struk belanjaan yang panjang sekali…

Ughh!!

Dan… pastinya jika masih tanggal muda kita kadang membeli makanan-makanan kecil dan disantap ramai-ramai di depan tv..

Ah..! kalian…

 

Kota Malang..

Tak melupakanku jika harus membuatku tergila-gila sama yang namanya nonton film!

Aku mulai suka nonton di 21,.. dengan hanya 6000 rupiah bisa nonton di 21..

Tapi itu tidak setiap minggu tentunya… ya minimal sebulan 2 kali lah.. lainnya..

Nonton di vcd!

Ya.. dulu sangat tekenal pinjam vcd film di rental!

Duh..!! gak hanya film2 box office saja, tapi film bokeppun juga..

Oh God!!

Bisa antri-antri dulu jika harus ke rental CD,.. entah bisnis itu apakah masih menjamur disana ya..??

 

Malang juga mengenalkan ku pada handphone..

Pertama punya hp saat aku masuk kuliah di semester 4 kalau tidak salah.. itupun aku beli dengan uang beasiswa dari kampus.. setelah mendapat ijin ortu tentunya..

Aku rela beli hp second biar uang beasiswa bisa dibagi2 ke keperluan yang lain.

Aku hanya beli hp seharga 200 rb.. tapi nomor perdana saat itu berharga 200 ribu juga..

Oh mahal..

Pulsa isi ulang paling umum seharga 100 ribu, dan aku beli untuk 2 bulan jadinya.. L

Dulu paling umum adalah main 2 detik-an .. begit telpon diangkat bicara cepat dan lansung ditutup biar tidak masuk ke detik ke 3.

Irit..! pulsa tidak kepotong.. entah mengapa operator saat itu memilih perhitungan pulsa di detik ke3 ..

Sering juga dulu kalau masuk ke detik ke3 pasti pulsa kepotong sekian ribu..

Ahh..!! pasti udah nyesel kalo udah tahu begitu..

Maklum dulu tariff telpon by HP masih mahal… beda ama sekarang..

Jadi.. dulu wartel masih menjadi favorit..

Hah!! .. sampe antri-antri dulu di wartel deket kostku.. maklum komunikasi by telpon rumah masih menjadi favorit, untuk menghubungi temen kuliah, tanya2 tugas… gebetan.. atau malah selingkuhan..!

Hah!! Bisa lama juga nih kalau ke wartel.. duh!!

 

Malang.. juga masih mengingatkanku akan pekerjaan pertamaku dulu, disaat aku aku di semester akhir kuliahku aku bekerja di Otsuka Indonesia di Lawang, di sebuah kota kecil di sebelah utara Malang..

Mulai saat itulah.. aku jauh dari teman2ku kost dan teman2 kuliah.. karena selama itu aku harus menempati mess training di Lawang.

Jadi kadang aku ke kampus harus aku tempuh dengan waktu hampir 1 jam.. dan waktuku sudah tersita dengan pekerjaanku saat itu…

Pagi kerja .. sore ke kampus, pulang malam, kerja lagi…. Dan sabtu minggu kadang tdiur di mess atau ke kampus lagi.. sampai aku 4 bulan seperti itu…

 

Malang

Sekian tempat, kejadian dan peritiwa ..

Di saat aku disana.. sampai akhirnya di awal tahun 2004 aku menuju Jakarta untuk menghadapi dunia baru..

Ya.. dunia baru…

Dengan masih aku simpan sekian banyak kenangan di Malang..

Dan sampai kapanpun,.. Malang.. masih aku rindukan.. dan berharap sangat… akan kesana.. lagi..nanti…

Walaupun Malang sekarang bukan seperti Malang yang dulu aku kenal.. tapi aku masih sayang… dan masih rindu akan kota Malang

 

Huhuhu.. aku jadi terharu dan mengharu biru.. kembali aku tersenyum lagi jika aku harus mengingat memori dulu..

 

 

*gara-gara seseorang aku terinspirasi menulis kenangan di Malang*

apakah air salah datang saat ini..? ..dan akhirnya...

Kali ini air mulai meraja (lagi)..

Meluap di laut.

Menumpah dari langit..

Melahar dari sungai..

 

Manusia..??

Kau apakah bumimu..

Air sudah dimana-mana..

Mengalir bebas menuju darat dari laut.. baik lewat sapuan ombak.. karena hawa di udara… mengalir ke darat karena sudah merasa sangat cukup di laut, dan daratan yang semakin rendah (kali..)

 

Menumpahkan .. dan meluber dari sungai.. mencari dataran lagi.. karena terlalu kecil sekarang jalannya…

Ah… sekal lagi.. sungai saat ini sudah menjadi seperti dulu..

 

Ah..! tumpahan dari langit menjadikan bumi di dataran tinggi menjadi rapuh…

Longsor dan lebih empuk untuk diterjang air dari langit..

 

Hah!! Manusia.. kemana kamu..

Kau apakan bumi mu ini lagi….

 

Masih adakah seperti ini lagi.. nanti.. besok.. dan mendatang…

 

Air tidak salah aku pikir…

Dan aku pikir lagi.. air sudah bijaksana menjadi bagian alam…

 

Tapi..??! aku merasa bersalah.. jika harus kembali mendengar sekian kabar jika.

Air menyapu kejam alam ini

aku kangen 21..!! *pengen nuntun*

Ada film yang bagus apa ya..???

 

Ehm…

  1. Golden Compass (ada yang bilang baguss, ada yang bilang biasa)
  2. Alien vz Predator (banyak yg bilang bagus, tapi aku ga suka alien)
  3. Mr. Magorium’s Wonder Emporium (kayaknya film aneh..)
  4. Freed Claus (sangat ga yakin kalo bagus..??)
  5. Beranak Dalam Kubur The Movie (pasti jelekkkk)
  6. National Treasure: Book of Secrets (jelek banget.. dipaksa habiss)
  7. Bee Movie (oh… anak2 banget ya..)
  8. The Warlords (banyak yang sudah nonton, tapi sebuah komentar bagus belum aku dapatkan..)
  9. Miracle. (udah lewat film indo yang ini)
  10. Butterfly..(kayaknya unik.. secara lagunya muncul setiap opening di 21)

 

 

Ada yang lain.

Aku pengen hari ini nonton euy….

Huhuhu!!!

(tetangga ya tetangga) tapi kan ya sama2 bayar pajak kan..??

Suatu malam disaat aku pulang kerja..

Malam itu aku putuskan untuk melewati perempatan cempaka mas, ehm…

Biasanya aku memang menghindari jalur padat itu, mending memilih jalur lain yang lebih efisien walaupun lewat jalan kecil.

Tapi mungkin pendapatku ada salahnya, karena salah satu fly over yang di perempatan itu yang dari arah selatan ke utara sudah berfungsi, pastinya sangat mengurangi kemacetan dan kepadatan di lampu merah.

 

Ah… ternyata hampir sama dengan yang dulu..

Begitu aku mencapai perempatan itu, masih sangat penih dan padat sekali, ah… mungkin sebagain jalur sudah disiapkan untuk busway (tapi entah akan beroperasi kapan) sehingga jalanan semain sempit.

 

Aku berhenti disaat lampu lalu lintas menyala di merah, dan aku lihat waktu untuk menuju ke hijau  nyala masih 190an detik, …

Ah.. masih 3 menitan nih…

Masih diatas motor sambil berharap detik-detik meninggalan warna merah menyala segera menyala.. tiba-tiba seorang polisi yang bertiga di tengah perempatan marah sambil membunyikan peluit serta mengancungkan tongkatnya mengarah ke semua pengendara di sebelah selatan…

Aku juga bingung ada apa tuh, kan warnanya masih merah, masih sekitar 2 menit lagi..

Tiba2 aku lihat dari arah spion aku melihat di belakang ada lampu sirine menyala-nyala dan diiringi suaranya yang memekikkan telinga…

“Hoi.. cepat maju..!!!” teriak pak polisi itu kembali sambil mengancungkan tongkatnya mengarah salah satunya ke arahku..

Ah… sudahlah.. aku juga senang belum saatnya lampu hijau aku sudah bergerak berbelok ke kanan menuju ke kost ku..

 

Tampak mobil dengan kawalan beberapa polisi ada di belakangku..

“Oh.. gara2 ini to ternyata.. gak mau nunggu barang 2 menit saja,.. kan semuanya juga bayar pajak, ya wajib sabar dan antri di lampu merah dong” batinku walaupun aku juga yang diuntungkan segera terbebas dari lampu merah..

 

Saat aku melintasi jalan Perintis Kemerdekaan.. aku masih melihat kawaln mobil di belakangku yang aku intip lewat kaca spionku..

Disaat motorku ak belokkan kea rah kiri, memasuki komplek perumahan kostku…

“Lho.. kawalan itu mengikutiku lagi..” batinku sok melebihkan.. buat apa mereka mengikutiku..???

Ups!!

 

Disaat aku belokkan motor ke kiri…

“Oh.. dia ikut juga belok ke kiri., siapa sih dia..??” batinku  masih belum terjawab.., kok iseng2 mengikutiku terus…

Disaat aku melewati perempatan kompleks yang sepi.. aku terus saja menuju gang kost ku… kawalan mobil itu masih di belakangku..

 

Dan disaat aku memperlambatbat motorku karena rumah kost ku sudah didepan mata, terdengar kawalan mobol itu juga ikut memperlambat mobilnya..

Dan motor aku berhenti di depan pintu pagar kostku…

Dan kawalan mobil itu melintasiku dan membiarkan aku melihat mobil berwarna hitam gelap dengan kawalan 1 mobil polisi dan 2 polisi berkendara sepeda motor..

Sebuah tulisan RI 1* tertulis jelas di mobil itu.. (bukan RI 1 lo ya.. tetapi angka belasan tertulis disana)

Dan mobil itu berhenti di rumah sebelah kostku..

Sambil aku mengambil kunci pagar dari tas ku sambil aku terus mengamati siapa sih orang itu..

Masih aku berusaha membuka gembok pagar, dan aku lihat sesosok pria memakai jas warna hitam  keluar dari mobilnya.. dan segeralah aku memasukkan motorku juga ke dalam…. Jadi malu di sebelah dengan mobil konclong dan kawalan..

Eh, aku dengan sepeda motorku yang kotor karena hujan beberapa hari dan belum sempat dicuci.. sambil terus aku cuek berlalu mengunci pagar kembali..

 

Setelah aku masuk, dan bertemu temen kost, aku iseng bertanya… “Eh.. tetangga sebelah itu orang penting yak, . tiap hari dikawal seperti itu…?” tanyaku..

 

“Oh itu,.. iya.. diakan salah satu dulu salah satu menteri apa gitu aku lupa, dan sekarang masih jadi pejabat kok..” kata temenku..

 

“Oh begitu.. ya aku juga lupa sih, udah ga begitu urus politik Indonesia an udah lama gak dapat pelajaran IPS sih..” kataku sambil melepas sepatu..

 

“Lagian itu orang bikin sebel aja nerobos lampu merah, trus.. pake ngikutin aku segala lagi dari cempaka mas.., hahahahaha”.. kataku sambil tersenyum dan ngeloyor masuk  kamar…

 

"Lagian sama2 bayar pajak kan ya pien,.." imbuh temenku...

Selasa, 01 Januari 2008

..selamat pagi 2008... (masih dalam balutan dingin hujan..)

Selamat pagi 2008

 

Masih adalah sisa semalam dalam pesta menyambut 2008…

 

Hah!!

Hujan.. hujan… dan hujan…

 

Pagi inipun…

Masih disambut hujan deras sekali…

 

Semoga bukan membawa banjir dimana-mana.. tapi berkah bagi alam dan semua..

 

Selamat datang 2008… dan semakin tua kita disini…