Rabu, 30 April 2008

(bukan resensi) Iron Man... kudu wajib harus dan musti ..nonton! besok..!

 

Akhirnya minggu ini ada film baru

 

IRON MAN

 

Salah satu film yang sudah aku tunggu-tunggu nih…

Beberapa bioskop yang memiliki studi banyak malah memutar di 2 studionya…

Wah…!

Memang kudu wajib harus dan musti ditonton nih film..

 

Besok..??

 

Sebenarnya pengen nonton malam ini… apalagi masih nomat hari ini.. ah besok aja ah…..! ya kapan lagi.. udah jelas sabtu minggu ini ga bisa..

Jadi nonton film ini .. yak!

 

Kekekekek

 

*eh.. blitz megaplex akhirnya mo nayangin film ini .. xixixixixi.. penyegrana dong.. masak hampir ga ada film baru…. Heheheh*

 

Bagaimana dengan kalian..??

 

Selasa, 29 April 2008

.. kan aku sayang kamu, ..

 

 

Tenanglah diriku..

Tidak hanya rintik hujan, malam ini..

 

Bukan juga, angin dingin.. menyertai dalam usapan gelap

 

Bukan juga, karena ada hembusan nafas terbawa kabar rindu…

 

Tapi aku tetap sayang kamu.., itu pasti!

 

 

..(setahun dulu) walau terkena korban hujan... tetep kudu ceria... *saat syuting doloooo*

“Selamat malam, dengan Bu xxxxx?” suaraku di melalui hp mencoba meyakinkan dan memberi salam, dan memastikan aku tidak salah sambung.

“Ibu, saya arifien, kemarin saya dihubungi Ibu xxxx dari pihak PHnya, jika besok adalah jadwal saya syuting untuk acara Mobilista BCA edisi xxx” ucapku

“Kira-kira berapa lama ya bu waktu syutingnya, ya maklum, saya kan bekerja nih, jadi ya kudu bisa atur waktu mungkin” tanyaku lebih lanjut.

“Oh,.. jadi sekitar jam 2-3an siang sudah selesai ya Bu, baik bu.. saya konform buat datang” jawabku lagi.

 

                                                          

“Jadi besok positif bolos ga masuk kantor nih” pikirku dalam hati.

 

Dan karena besok aku mendapat jadwal syuting pagi jam 9, jadi kayaknya berangkat dari kost jam 5 nih.

Maklum saat itu aku masih tinggal di Bekasi, dan aku menghindari padatnya jalan, dan besoknya adalah masih hari kerja, hari Rabu tepatnya. Jadi bisa ngebayangin begitu padatnya jalan raya dari Bekasi ke Jakarta.

Ya, kali itu aku diundang buat jadi tamu di acara Mobilista BCA di Metro TV.

 

Besoknya, aku terbangun agak terlambat, jam 4.30.

Dan sialnya aku akhirnya masih setrika kemeja, entah kenapa aku pengen memakai kemeja warna hijau tua, dan alhasil kemejaku itu belum disetrika. Yahh….

 

Aku hari itu memakai baju formal, seperti baju kerja seperti biasa.

Dan baru jam 5.15 aku baru keluar rumah, dan 30 menit kemudian aku sudah berdiri di pinggir jalan untuk menanti bus jurusan Blok M melintas untuk segera dibawa pergi.

 

Duh.. sudah 30 menit aku menunggu, tapi bus belum menunjukkan diri.. sudah menjelang jam 7 pagi.

Aku mulai gelisah, soalnya jalanan sudah mulai ramai dan macet. Duh.. bisa terlambat ini..

Dan saat itu adalah masih musim hujan, langit terlihat mendung.. ouugh!!

Sambil menunggu bis datang, aku sms boss ku untuk ijin tidak masuk, karena ada kepentingan dengan keluarga. (xixixixixi)..

SMS berhasil dikirim, lega dah…

 

Dan.. 10 menit..20menit.. dan baru 30 menit kemudian.. ada bus Blok M muncul.. dengan setengah berlari, aku mencoba masuk ke dalam bus yang sudah terlihat penuh..

Ogh!!! Alhasil, bisa ditebak aku hanya bisa berdiri terhimpit sekian orang.

Untung itu bus ada ac-nya jadi, lumayan bisa agak beenafas lega.

 

Ampun dah.. memasuki pintu keluar tol Pondok Gede, antrian mobil begitu padat.. dan menuju tol dalam kotapun demikian padat..

Hampir tidak bergerak..

Maklum ini adalah peak time..

Udah jam 8 lebih..

Jam 8.20.. jam 8.30.. 8.40 aku masih terhatan di dalam bus di tol dalam kota.

Ugh..!! baru akhirnya 10 menit kemudian bus berhasil keluar tol dalam kota dan berbelok kea rah Blok M dari Semanggi.

 

Dan..begitu bus sampai di Polda bawah, di jalan Sudirman.. aku akhirnya bisa bernafas lega, bisa turun dari sana.. dan.. aku lihat jam tangan.. sudah jam 8.55..!!

 

Begitu turun bus, aku hentakkan kaki ke aspal..

 

“Pluuug..!!”

Aku injak kubangan air di jalan…

Hah..! sontak aku lihat celana ku basah dan kotor… duh!! Untung hanya bagian kanan saja.

Langsung aku masuk ke taksi yang sudah biasa mangal di daerah tersebut.

 

“Bang, ke jalan Wijaya II ya, ke Piano Bistro Café” kataku..

 

Sambil aku keluarkan sapu tangan buat membersihkan celanaku yang kotor… uuh!!

 

10 menit sepertinya sudah berlalu, aku tidak memperhatikan jalan pula, dan tiba2 sopir taksi berkata.. “Ini sudah di Wijaya II mas.. dimana tempetnya..”

 

“Lho.., kayaknya salah jalan deh pak, tadi seharusnya belok kanan bapak belok kiri..” kataku..

 

Mampus dah.. kudu cari puteran jalan nih..

 

Butuh 10 menit lagi aku untuk mencapai tempat tujuan, sudahlah…

 

Jam 9.30 akhirnya aku sampai di lokasi syuting pagi itu.

 

Aku memasuki ruangan kafe, dan tampak beberapa kru sudah menyiapkan alat-alat dan lokasinya juga.

 

Langsung aku menghampiri seorang wanita yang duduk di kursi dan membawa sekian lembar kertas.

Dia langsung menyapa “Mas Arifien ya..” tanya dia..

“Iya mbak, maaf terlambat nih..” jawabku..

 

“Oke, gak papa.. tunggu disini aja dulu ya..”jawab dia sambil meninggalkanku..

 

Aku langsung duduk di sebuah kursi, sambil iseng2 sms ke temenku soal kerjaan dikantor.

 

“Mas, ini point-point yang harus diperhatikan buat nanti ya, dan ini skenario pertanyaan talk shownya nanti..” kata dia sambil menyerahkan beberapa kertas.

“Oh ya, sekalian mas isi kembali data ini dan tanda tangan ya” kembali dia menambahkan..

“Oke mbak..” jawabku sambil membaca sekian kata-kata disana, memahaminya dan dilanjutkan mengisi data-data.

 

30 menit kemudian aku dihampiri lagi oleh mbak yang tadi..

 

“Isian datanya sudah mas..” kata sambil meminta formulir yang tadi.

“Sekarang mas ke lantai atas ya buat make up” jawab dia lagi sambil aku menyerahkan form itu dan masih memegang kertas yang berisi pertanyaan-pertanyaan nanti.

 

Duh..! aku lihat celana bagian bawah di kaki kiriku.. masih agak terlihat percikan air hujan.. semoga ga terlalu kelihatan..

 

Aku akhirnya memasuki ruangan make up, dan disana sudah ada Ferdy Hasan, presenter acara itu yang sepertinya sudah hampir selesei di make up.

 

“Hi,.. bintang tamu di stuting sesi pertama ya” sapa dia

“Iya nih, .. agak2 telat tadi, maklum macet” jawabku sambil tim make up menyuruhku duduk, menyiapkan alat-alat make up dan mulai mengerjain wajahku.

“Udah dibaca naskahnya”tanya Ferdy kembali

“Sebagian, .. ini masih mikir buat improvisasi jawaban saja nih..” jawabku..

 

Beberapa saat kemudian, muncul Jupiter, “Pagi.., wah..udah pada mo selesei ya” tanya dia..

“Aku udah siap kok, ga perlu make up tambahan lagi kayaknya” kata dia pada kru dan tim make up disana..

 

Ya… untuk episode ini, bintang tamunya adalah Jupiter, ama aku.

 

15 menit berlalu,.. wajahku terlihat putih sekali.. dan kali ini bibirku kena polesan juga akhirnya..

Huh..!! aku ga suka sebenarnya.. ah..sudahlah…

 

“Aku duluan ya.. aku tunggu di bawah nanti..” kata Ferdy sambil dia memakai jas, kostum dia buat hari itu.

 

“oke..” kataku singkat sambil aku diberi hair spray, buat menata rambutku.

 

Cukup..! akupun tak perlu berganti kostum, dan aku turun ke lantai bawah kembali.

 

Syuting sudah hampir dimulai..

Set suasana kafe di malam hari sudah disiapkan.

 

Mendekati jam 11 siang, syuting dimulai, dan aku masih duduk beberapa meter dari tempat pengambilan gambar. Karena aku nanti baru masuk di sesi ke-3 dan Jupiter dari sesi 2 udah muncul.

 

Dan di sesi 1 Ferdy sendirian saja.

Kru syuting sudah memberiku mic kecil dan memasukkan komponennya di ikat pinggang di belakangku.

 

Sudah hampir satu jam sesi 2 masih belum selesai.

Maklum tenyata beberapa kali harus diulangi lagi pengambilan gambarnya.

 

10 menit berlalu..

Sesi 2 udah selesai.. dan saatnya aku siap-siap..

 

Kali ini dimulai sesi ke 3 dengan tema santai, kali ini aku harus masuk ke sana dengam membawa sebuah cemilan yang sudah disiapkan oleh kru film, dan seolah-olah adalah aku teman mereka dan sedang bersantai di dalam kafe.

Untung settingan di kafe itu, membuat celanaku gak agak kotor tidak terlihat..

Syukurlah..!

 

Saat kru memberikan aba-aba buat aku masuk, dan.. aku masuk ke dalam, serta menyapa Ferdy dan Jupiter…

“Hallo teman, wah.. ini nih.. aku bawain menu makanan enak di kafe ini..”

 

CUT..!!!

 

Ulang… ulang..!

Kata salah seorang kru… nadanya kurang akrab nih..

..

Syukurlah kemudian ga di CUT lagi..

 

Lancar…

 

Pas ada sekian pertanyaan yang harus aku jawab lagi…, dan aku agak terlalu lama buat mikir..

 

“E…”

 

CUT…!!

 

Udah tahu jawabannya kan..? Break dulu dah…

Ulang ya nanti..

 

Ya kali itu break, dan aku menyeruput minuman yang udah disiapkan di depan, dan aku lihat rasa begitu panasnya lampu menerpaku sampai-sampai aku tak bisa melijhat jelas kru, yang stand by di belakang.

 

Dahiku agak keringetan juga akhirnya, dan petugas make up, kembali memberiku sapuan tissue ..

 

Ulang ya..!!! kata kru memulai pengambilan gambar berikutnya..

 

 

Dan begitu closing acara… dan saat itu kita seolah-olah mengucap salam…

 

CUT!!

 

Kayaknya Ferdy ga begitu seharusnya.. posisinya salah! Kata kru itu lagi.. dan mas Arifien, langsung masuk ke salaman saja ya..

 

Aku mengangguk saja..

 

CUT..!! selesai..!

 

Sekarang kalian tetap disini, buat take closingnya yak..

Sambil menunggu home band café siap-siap dan take sound.

Karena konsep acaranya di closing acara ada perform dari home band café.

 

Hanya sekian menit saja sudah selesai akhirnya..

 

Yak!! Selesai.. !

Sambil beberapa kru tepuk tangan, buat kelarnya syuting episode itu.

 

Aku akhirnya bisa menghabiskan minuman di depanku, dan menyantap sisa kudapan yang disuguhkan di depan, sambil berpamitan ke Ferdy dan Jupiter.

 

Sudah menunjukkan jam 1 siang. Dan diluarpun sedang hujan rintik-rintik..

 

Sambil menunggu diberikan uang transport oleh kru, aku sms temenku buat jemput disana.

 

Karena sebagian honor sudah ditransfer duluan, kali ini aku hanya mendapatkan sebagian kecil saja buat transport.

Aku menerima amplop putih dan aku tanda tangan serta berpamitan buat cabut.

 

Dan temank sudah menunggu diluar ..

 

“Sorry fien, hujan.. aku ga bawa motor, aku naek taksi.. udah selesai syutingnya..” kata temanku..

 

“Udah kok..ya udah gak papa, kita naek taksi aja yuk” jawabku..

 

Kita nekad menerjang gerimis.. dan sepertinya hujan makin menjadi..

Akhirnya karena jalanan belum ada taksi lewat, kita berteduh di ruko dekat sana.

Sambil ngobrol-ngobrol menunggu hujan..

 

Menunggu sekitar 10 menit, akhirnya taksi muncul…

 

Kita bergegas ke taksi karena keadaan masih hujan cukup deras..

Sampai di dalam taksi..

Aku agak berpeluh.. peluh dan karena air hujan..

Aku ambil sapu tangan yang masih bersih, dan aku usapkan di wajahku untuk menghapus peluh dan air hujan..

 

“Ough..!!!... aku lupa ya tadi make up disana.. sambil aku melihat sapu tanganku penuh dengan susa bedak dan pemulas bibir..” kataku kaget..

 

“yah… tadi pasti diliatin orang2 dongg..” kataku agak2 malu..

 

“lo sih.. tadi tergesa-gesa cabutnya….”kata temenku..

 

“Sudahlah… “ kataku..

 

“Pak ke Benhil ya.. “ kataku akhirnya pada supir taksi siang itu…

 

 

 

 

 

 

…..

Dan.. beberapa hari setelah acara itu tayang…

Rekaman videonya muncul di kantor,.. ada temen kantor yang kebetulan tahu dan direkam oleh dia… dan ditaruh di server kantor…

 

Malunya……………….!!

Jumat, 25 April 2008

.. buat besok.. bawa ini saja.. , cukup!!

Heh…

Hanya 2 hari saja…

Jadi cukup kali ini membawa tas kecil saja.. cukup tas yang dipakai jalan n ngantor dibawa..

 

Oops..!

Cukup membawa

Notebook plus charger.. *biar ga ketinggalan moment*

Hp 2 plus charger plus handfree * biar connecting people.. *halah*

Celana jeans 1 *cukup buat pulang aja..*

Kemeja 1 *buat pulangnya neeeh..*

Kaos Polo 1 *buat ganti ..*

Kaos dalam 1 *buat tidurrrr*

Celana dalam 2 *buat dipake tentunya..*

Celana renang 1 *kalo tiba2 pengen renang*

Boxer 1 *buat tidurr*

Kamera poket 1 *kalo ada yang bagus difoto*

Dompet plus isinya *tentunya buat bayar2*

Notes kerja + pulpen *kalo nyatet sesuatu*

Novel 1 . *sengaja bawa novel baru yg beluum dibaca judulnya “Spot Bother”

Sikat gigi 1 *buat gosok gigi lah…*

ID card *kalo diperluin masuk kantor..*

Pembersih muka 1 *kalo wajah kotor*

Pelembab wajah 1 * kalo kepanasan.. dududu*

Deodorant 1 *biar ga bauuu*

Parfum 1 *biar agak wangian dikitt*

Gel rambut 1 *biar agak kerenan duoonk*

Salonpas gel 1 *kalo kaki or tangan pegel2*

Kacamata 1 *biar kalo silau…*

Tissue kecil 1 *kalo keringetaaaan.., maklum suka berlebihan tuh keringet*

Tiket pesawat 1 *ini buat masuk bandara..*

Rokok plus korek *oops.. buat sengatan tubuh*

 

Cukup dah..!!

Ga bawa peralatan mandi…. Kan udah ada dirumah…

Hik..!!

 

Udah disiapin.. celana bermuda warna khaki plus kaos warna ijo.. plus sandal!

Haahahahahaha… kostum besok berangkat!

 

Gara2 tadi meeting lamaaaaaaaaaaa.. banget akhirnya baru bisa berangkat besok pagi buta.. pesawat pertama..

Hah..!!

Kangen masakan rumah nih…

 

Udah pesan taksi buat besok jam 4.30.

 

Tidurr dulu aaaaaaaaaaah…

Biar bisa bangun jam 4 pagi..

Duh!!!

 

 

 

 

Kamis, 24 April 2008

Burger King Mall Kelapa Gading... yang amburadul!!

 

 

 

 

Habis magrib hari ini aku bareng temen kantor meluncur ke Mall Gading.

 

Udah awalnya sebel ama supir taksi yang sok tahu banget, Bluebird NM 4463. yang akhirnya lewat lebih jauh, karena gak mau mengikutin saran kita… *ah..sudahlah..*

 

Akhirnya kita masuk ke Mall 3.

Setelah mampir ke ATM, tibalah kita makan menuju food court,.. habisnya aku puasa hari ini tadi, jadi milih makanan yang nyaman di perut.

Dan sebagai pembuka kita nyemil dimsum dulu…*yummy*..

Setelah masing-masing habis seporsi.. entah kenapa tiba-tiba kita berencana makan ke Burger King di Malll 5.

 

Wo..ow.. padahal wiken lalu aku dah makan itu.. gak pa-pa deh..

Btw, baru kali ini aku makan Burger King di Gading Mall, secara emang baru 2 bulan bukanya, kalo ga salah..

 

Akhirnya aku dan temanku masuk..

 

Dan.. dari sekitar 5 kasir.. hanya 1 kasir tutup.

Ok lah.. karena kondisi sepi, dan hanya 1 orang pengunjung saja sedang dilayani.

Aku berdiri di salah satu kasir buat pesam, temenku di kasir sebelahya.

Hellow…!!!!

Tidak ada sama sekali petugas menyapa dan melayani..

Its Okey…*sabar…*

 

Selang 2 menit akhirnya ada petugas menyapa..

Aku memilih Fish Burger, secara aku belum pernah nyobain burger pake fish… *hmmm*

Setelah itu aku bilang “Mas di upsize ya..” pikirku lumayan lah nambah 2rb saja.

“Minumnya Nestea no ice” kataku lagi, karena memang itulah minuman favoritku di Burger King.

 

Beberapa saat kemudian aku diberikan kentang gorengnya, trus dikasih segelas gede minumnya… dan dikasih tissue, sedotan.

Dan setelah itu bayar…

“Nanti burgernya diantar mas..” kata pelayannya.

 

“Oke..” jawabku..

Langsung aku dan temanku menuju kursi untuk menikmatinya. *heheheh*

 

Waktu berlalu…

1 menit…

2 menit..

3 menit..

4 menit..

5 menit..

 

Lama benerrrrrrrr.. apa ikannya masih nangkap di laut kali ya..???

Pikirku..

Sambil aku menikmati kentang gorengnya..

Dan aku ambil sedotan.. aku masukin di gelasnya..

Aku gerak2kan gelasnya, buat pastiin tidak ada es batunya.. . Ok, lolos ga ada es batunya.

 

Langung aku sedot.. dan..

Ow..ow… tawar banget rasanya.. hampir tidak ada rasanya, kayak air putih saja.

 

Ah, mungkin lidahku ada masalahm atau mungkin karena aku baru aja puasa, jadi perasa lidahku masih belum menyesuaikan.. kali….

 

Dan.. berapa saat kemudian.. muncullah burgernya dianterin pelayan..

Aku diamkan sesaat,.. habis itu aku buka aku kasih saos cabe.. dan aku gigit..

 

“ow…..!!!” aku mengaduh..

“kenapa fien.” temenku bilang..

 

“panasssssssssssssssssssssssss banget” jawabku.. gila nih kayaknya baru keluar banget dari gorengan tuh…

 

Dan.. sepertinya aku merasakan hal yang aneh di dalam burgernya.. rasanya hambar.. sama sekali beda..

Rotinya pun rasanya beda ama Burger King di Skyline Building.

Ah..sudahlah.. habis separu burgernya.. dan agak2 rela menelan rasa burger yang menurutku ga bercitrarasa.. aku sdot lagi minuman itu..

Ya.. ampun.. masih saja tawar nih rasanya..

Aku sudah sering minum Nestea, tapi ga kayak gini rasanya…

 

Sutralah.. aku mending memilih menghabiskan kentang gorengnya saja…

Dan setelah ketang habis..

Aku benar-benar ga tega menghabiskan burgernya..

Aku hanya mencoba mengambil daging ikannya di tengah burger dan aku makan..

Pantes… daging ikannya yang digoreng ini..bener-bener ga ada rasanya.. entah asin, atau gurih.. sama sekali. Hambar…!!!

 

Dan aku minum lagi aja dah!

Ehm.. kali ini aku benar-benar curiga, aku buka penutup gelas minumnya..

Ya ampun..!!

Ternyata aku dapatkan Nesteanya warnanya jernih banget…

Warna air puith agak kekuning-kuningan…

Ya pantesss aja… ini kebanyakan air…

 

Huh!!

Emang nih dasar.. aku pengen marah!! Aku lihat sekeliling mencari manager restonya..

Duh.. tak menampakkan batang hidungnya..

Ah.. aku baru aja puasa hari ini, masak aku harus omel2in orang sih… pikirku dalam hati berkecamuk..

 

Dan.. aku rasakan tiba-tiba aku kebelet banget buat buanga air kecil..

Aku berdiri dan bertanya dengan petugas yang membersihkan meja..

“Mas.. toilet dimana..??”tanyaku..

“Ga ada mas toiletnya” jawabnya sambil aku berlalu saja..

 

“Udah yukk cabut.. udah gak mood makan disini.. lagian aku kebelet buang air kecil nih..” kataku ke temenku sambil aku mengambil tas dan berlalu dari tempat itu..

 

Dududud.. benar-benar dah.. hari ini kecewa sama Burger King Mall Kelapa Gading..

 

Semoga hal ini tidak terjadi lagi pada konsumen selanjutnya…

 

*foto diambil dari http://www.bk.com*

Selasa, 22 April 2008

duh! Saat aku pulang ke rumah.. bokap malah ke Bali.. *tuh kan...*

 

Sekian kali aku kecewa dua kali

 

..beberapa bulan yang lalu aku sudah gak diajak bokap buat maen ke tempet sodara, yaitu Om ku di Balikpapan… duh! Gak pa-pa deh..

 

E…. tahu ga sih.. kemarin saat aku bilang mo mampir ke rumah wiken ini..

Tiba-tiba.. bokap aku bilang…

 

“Waduh Fien,.. kok kamu pulang disaat Bapak lagi di Bali..?” kata bokapku..

 

Hah..!!

Ke Bali ga ajak-ajak diriku..??

 

Mupeng banget lah..

Gini nih.. yang ga aku sukain..

Ke Bali gak ajak-ajak diriku…

Huhuhuhuhuhu!

 

 

Duh!!!

 

 

 

*mentang-mentang bokap udah pensiun jadi emang punya banyak waktu  buat jalan-jalan.. *

 

Senin, 21 April 2008

..foto ini,.. aku suka sekali..!

 

 

 

Ini sunset apa sunrise….?

Coba tebak..??

 

Ga tahu kenapa aku demen banget ama foto ini..

 

Walaupun sederhana sekali, tapi kenapa ya..

 

Adem dan tenang aja melihatnya..

 

Foto diambil udah setahun lebih.. di sebuah pantai di kawasan Surabaya - Jawa Timur..

 

 

Bagaimana menurut kalian..??

 

(thx IT) lo ga blokir MP lagi...

 

Terima kasih..

 

Wah.. Tim IT emang baik hati banget dah..!

Mantab!!

 

*kali ini saya tak segan-segan menyanjungmu ..huhuhu*

 

Karena skrg MP udah gak di block lagi..

Hm… intinya beberapa situs yang dulunya masuk kategori chat sekarang udah bebas..

Hore dah..!!

 

Tapi tetep.. beneran…

Maksudnya.. tetep aja ga bisa selalu online di MP..

Huhuhu!..

 

Secara kerjaan ga musti nongkrong terus di depan kompie sih..

 

Arghh!!!

 

Semoga bukan sama aja boong kan..?

 

Minggu, 20 April 2008

Nasi Becek (dari kota asalnya.. Nganjuk, Jawa Timur)

Inget becek..???

Inget hujan…

Atau inget Cinta Laura… halah.. halah… *ga penting*

 

Tapi kalo aku inget becek.. aku ingat kampung halamanku..

 

Oops..!

Yang jelas kali ini aku inget soal makanan pastinya..

Namanya Nasi Becek..

 

O..ow..!

 

Intinya sih.. ini adalah Nasi Gule Kambing.

Tapi entah kenapa disebut Nasi Becek..

 

Terkesna sih emang di dalam mangkuk itu kuah gulenya emang banyak banget, jadi nasinya terendam kuah gule kambingnya..

 

Ada khasnya lagi sih.. daging kambingnya adalah sate kambing.. jadi sate kambing itu tusuknya diambil dan ditaruh diatas nasi baru diaskih kuah gulenya..

 

Waw..!

 

Apalagi dikasih kecap dan perasan jeruk nipis.. makin mantab dah..!!

 

Ow..ow.. apalagi deket rumahku ada Warung Nasi Becek.. terkenal dari dulu.. langgananku dari kecil..

 

Ah.! Jadi tak sabar pulang kampung euy..

 

---

 

Nah.. yang ini review diambil dari Wikipedia..

 

http://id.wikipedia.org/wiki/Nasi_becek

 

Nasi becek

Dari Wikipedia Indonesia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia.

Langsung ke: navigasi, cari

Nasi becek adalah hidangan khas yang berasal dari Nganjuk, Jawa Timur, Indonesia. Di tempat asalnya hidangan ini dikenal dengan nama sego becek.

 

Nasi Becek, hidangan khas dari Nganjuk, Jawa Timur

Sego becek adalah hidangan yang mirip dengan kari/kare kambing. Isi dari sego becek nyaris serupa dengan soto babat, namun diberi potongan sate kambing yang telah dilucuti dari tusuk satenya. Daging yang dipilih adalah daging kambing. Tidak lupa diberi potongan bawang merah yang menambah kenikmatan rasa hidangan ini.

Secara keseluruhan, rasanya mungkin cenderung mirip dengan mayoritas makanan sejenis yang berkembang di daerah Solo, Jawa Tengah. Cenderung manis dan tidak asin, berbeda dengan umumnya hidangan utama ala Jawa Timuran yang cenderung asin.

Saat tulisan ini dibuat, seporsi hidangan ini dijual seharga Rp 10.000. Cukup murah untuk ukuran makanan khas disana. Para penjual sego becek biasanya dapat dengan mudah di jumpai didaerah sekitar jalan Dr. Soetomo di kota Nganjuk.

 

 

Sabtu, 19 April 2008

..sekarang..!! aku sebel ama Blitz Megaplex..

Aku sekarang sebel ama Blitz Megaplex..

Ok lah.. aku ngehargai dia mau tayangin film-film yang tidak dibeli oleh 21Cineplex..

 

Tapi… kalau udah tayang itu ya jangan kelamaan nangkring dong…

Masak tiap hari,.. tipa minggu.. selalu susah update film-filmnya…

Bosennnnnnnnnnnn….!!!

Kan masih sangat banyak film-film yang lain yang bagus-bagus..

Dan setelah aku lihat-lihat, sebenarnya yang nonton juga ga banyak-banyak amat untuk melihat film yang udah lama banget nangkring di jajaran Now Showing.

 

Pinter-pinter memlilih film yang lagi tayang dunks..!!!

 

 

Jangan menang tempat aja yaks..!!

 

Plis….

Hibur kami yang haus akan cinema-cinema..

 

Halah… halah…!!!

 

 

arifien

Pemegang Blitz Card No. 6048190305646770

 

*foto diambil dari FSnya Blitz Megaplex*

Jumat, 18 April 2008

..kuputuskan saja, menerima tawaran itu.. (dan jadi sering ke Bogor) nantinya...

“Fin, ke ruanganku sebentar dong….” suara di ujung telepon, sesaat begitu aku mengangkat telepon..

Dan sebelumnya tertulis di display telepon, sebuah nomer dan nama tercetak, jika itu adalah seorang GM dari divisi lain.

 

“Ok pak…” jawabku..

 

Ehm.. udah menjelang pukul 8 malam, disaat sekian menit menjelang aku pulang, secara tadi ada meeting jam 3-5 yang membuat sekian kerjaan kepending, dan akhirnya aku putuskan agak beberapa jam pulang telat.

Ah.. nanyain project apa lagi ya..?, secara sudah hari jumat dan sudah malam, biasanya pikiranku udah agak-agak ga nyambung untuk ditanyain pekerjan.. udah bau weekend sih.. heheheh… Ah.. sekali lagi sekian pikiranku berkecamuk, sambil aku menuju ruangan dia.. Ya sang empu yang meneleponku tadi

 

“Ya pak…” aku menyapa sambil aku duduk di kursi di depan dia..

“Gimana Fien..” sapa dia..

“Gimana apanya nih pak..??” jawabku ringan.. jawabku santai

“Ya.. secara general saya tanya..” tegas dia lagi

“Ow.. baik-baik saja lah..” jawabku sambil ngebehanin sepatu kets bututku hari ini..

 

“Fien,.. aku mau minta tolong sama kamu.., ya inikalau kamu ga keberatan juga sih..” kata dia..

 

“Ok.. kenapa pak..” jawabku sambil sekian aku membayangkan kerjaan project-project dan sekian progress kali aja dia bertanya sekian perkembangan pekerjaan commercial.

 

“Gini,.. aku di rumah punya 3 usaha,.. dan intinya aku minta bantuan aku buat menyelesaikan urusan keuangannya” kata dia sambil mengambil kertas dan mengambil pulpen..

 

“Ya.. aku mulai terbuka nih sama kamu, .. gini.. aku hanya pengen kamu audit dan ngebenerin sistem dan semua urusan keuangan di 3 tempat usaha ini..” lanjut dia sambil membuat sekian gambaran umum jenis-jenis 3 usaha ini…

 

“Oh… selama ini perkembangannya sampai dimana pak memangnya..” tanyaku basa-basi..

 

“Sebenarnya sih sudah ada sekian staf keuangan disana, cuman aku sebagai pemilik, mungkin kurang ada waktu buat meneliti sekian urusan itu.., jadi aku minta bantuan kamu..” kata dia lanjutnya..

“Gimana, nih.. pertama dulu nih sebelum kita lanjut, kamu berminat ga..? Lokasinya ketiganya di Bogor lho..” kata dia

 

“Wah.. saya sering ke Bogor nih pak, dan saya suka kesana” sambil aku ketawa ringan..

“Ehm.. wah kayaknya seru tuh, ..”” kataku sambil aku jeda beberapa detik ngebayangin apa dan gimana pekerjaan nantinya…

 

“Ok pak.. boleh, saya berminat” jawabku pasti..

 

“Yakin, kamu gak pa-pa..? nantinya kamu bakalan sering lo tiap weekend ke Bogor, ya minimal dua minggu sekali lah..” lanjut dia..

“Kalau soal gaji gimana Fien, kamu mintanya berapa..?” ucap dia sambil meyakinkan aku..

 

“Wah.. soal gajimah urusan gampang pak, itu sih urusan belakang aja, saya kan belum tahu medannyam,. Ya sekalian saya belajar dan iseng-iseng mengisi waktu “ jawabku..

 

 

Dan… sekian pembicaraan berlanjut dengan penjelasan-penjelasan dia soal 3 usahanya dan perkembangan, serta konsep yang sekiranya dia mau…

 

 

“Ok Fien,.. kapan kamu bisa mulai..” ucap dia selanjutnya..

“Weekend ini aku sepertinya saya ga bisa nih..” kata dia..

 

“Saya weekend ini juga ga bisa pak..” jawabku

 

“Weekend depan gimana..?” kata dia..

 

“Wah.. weekend depan kan saya ke Surabaya pak..” lanjut  aku..

 

“Ya udah, di awal Mei saja..” kata dia yakin.

 

“Ok, pak.. setuju aja…” jawabku

 

Dan.. sekian lagi aku mengadakan invstigasi lebih lanjut soal tempat-tempat usahanya itu, sebagai aku punya gambaran mengenai lokasi dan konsep usahanya..

 

 

 

Dan.. akhirnya aku baru bisa keluar ruangan itu menjelang pukul 9.

Ehm…

 

“Thanks pak,..” jawabku sambil berlalu..

 

Yup, jadinya aku benar-benar mau dan bersedia menerima tawaran dia.

Ya.. buat isi-isi waktu juga sih pikirku..

Secara aku udah lama vakum untuk foto-foto dan untuk ngelanjutin nulis juga bisa malam hari di hari kerja.. so apa salahnya..?

Sekalian aku belajar mengaudit dan membuat sistem serta laporan keuangan tempat usaha..

 

Walaupun sekian konsekuensi harus aku ambil..

Harus sering ke Bogor, mengambil waktu sekian waktu weekend buat mencari kesibukan..

Kalaupun diberikan tambahan uang saku ya lumayan lah.. buat nambah-nambah tabungan buat usahaku nantinya kelak.. amin..

 

Dan aku benar-benar ga nyangka jika seorang GM dari divisi lain mempercayai aku untuk menangani hal itu..

Dari mana dia tahu semuanya..?? Dan sekian dia tahu mengenai aku..

 

“Ah.. ga penting.. yang jelas aku harus sungguh-sungguh dari langkah apa yang aku ambil, jika aku siap menerima pekerjaan tambahan sebagai freelance itu..” pikirku dalam hati sambil aku melangkah pergi keluar kantor…

 

 

Rabu, 16 April 2008

.. dan siapkah aku menjadi warga Jakarta Selatan...??

 

Sebenarnya bukan isu baru lagi..

 

Cuman..

Dulunya ditanggepin dengan enyahan.. atau gak diserisuin..

 

Dudu!

 

Berjalan sekian minggu.. isu itu semakin terdengar santer..

Dan …

 

Setelah ada satu divisi sudah fix untuk pindah lokasi… dan ternyata…

 

Satu..persatu berita fakta dari sekian merebaknya gossip divisiku mau relokasi,..

 

Dan.. memang.. akhirnya tahun ini siap-siap menjadi penduduk Jakarta Selatan.

 

Setelah satu divisi berangkat pertama dan fix menempati sekian lantai..

Divisku lah gelombang selanjutnya.. diperkirakan bulan September – Oktober sudah menempati tempat baru

 

Sebuah gedung perkantoran di kawasan Jl. TB Simatupang menjadi tempat berlabuh nantinya..

 

Dududu… (lagi)

 

Kontroversi merebak akhirnya.. dan spekulasi tentunya.

 

Setuju.. ? atau Tidak setuju..?

 

Ehm..

 

Aku..?? 70% Setuju…

Aku pikir di daerah itu lebih nyaman tentunya.. walaupun kudu rela dan apa adanya dah..

 

Yang membuatku nyaman di tempat sekarang adalah.. tempatnya bukan gedung perkantoran, jadi masih terlihat asri dan luas..

Di depan ada lapangan sepak bola, luas… tidak ada bangunan bertingkat.. makanan banyak pilihan dan murah.. serta konsep ruangan begitu luas dan lega..

 

Ah.. sudahlah…

Aku berkata aku setuju jika harus pindah kantor di daerah itu..

 

Ehm.. jadi bakalan deh Citos dan PIM jadi lahan berteduh nantinya..

 

Hohohoho!

 

Jadi intinya.. nanti bisa tinggal di sekitaran Depok,.. ehm.. bisa kuliah lagi di UI

Ah!!!  Semoga…