Kamis, 29 Mei 2008

..bukan akhir dari segalanya pak.., kalaupun ada vonis penyakit itu...

….

……………

………………………

…………………………

 

“Sudahlah pak… bukan akhir segalanya..”

“Namanya hidup juga ada kalanya kita berputar..”

“Kalaupun sekarang bapak divonis penyakit jantung koroner, bukan berarti ada kesalahan dalam hidup bapak..”

“Mungkin sekarang memang harus lebih menjaga kehehatan…, istrihat yang cukup, pola makan yang sehat, serta hindari pikiran yang stress”

 

“Dan mulai sekarang, bapak tidak usah minta rokok saya lagi..”

 

“Kalaupun bapak harus istirahat tidak masuk selama beberapa hari, gak masalah pak, biar kami nanti yang di kantor akan berusaha menyelesaikannya..”

 

“Dan.. bapak tidak usah ragu dengan dokter, tidak usah takut dengan darah dan jarum suntik pak,.. disuntik itu rasanya tidak sakit kok.. sambil pejamkan mata saja tidak akan terasa…”

 

“Mendingan bapak sekarang istirahat dirumah dan patuhi semua nasihat dokter..”

 

“Cepet sembuh pak.. insya allah akhir minggu ini saya dan teman-teman akan menjenguk bapak..”

 

“Sabar..berdoa.. insya allah sembuh..”

 

…………………….

………

….

 

http://www.e-dukasi.net/mapok/mp_files/swf/f5.swf

http://www.medistra.com/index.php?option=com_content&view=article&id=76

http://jantungkoroner.com

 

Selasa, 27 Mei 2008

..foto, sehari sebelum gempa jogja, 2 tahun lalu....dan....

 

 

Ini adalah beberapa foto yang diambil oleh temenku, Henry.

26 Mei 2006 diambil dari pukul 16.30 - 17.30 WIB di Pantai Parangtritis, Jogjakarta

 

Selebihnya ada di album INI

 

Dan.. besoknya… terjadi bencana alam gempa di kawasan Jogjakarta dan sekitarnya di jam 6 pagi kurang sekian menit.

 

Jadi.. foto ini kurang lebih diambil 12 jam sebelum kejadian tersebut..

 

Ah.. jadi melamun membayangkan bagaimana aku pontang-panting di Jogja saat kejadian itu…

 

Senin, 26 Mei 2008

jengah!. aku ama orang itu...

“udah deh pak.. kalo mo denda.. kirim aja surat resmi ke kantor, nanti kalaupun ada dasar hukum dan alasan yang kuat ya pasti kita bayar..”

 

“maaf pak, saya sedang tidak bawa uang hari ini..”

 

2 kalimat yang akhirnya terucap di akhir sebuah proses pelaporan sekian proses berkasku..

Sambil aku meninggalkan kantor sebuah kantor pajak di kawasan Kalibata Jakarta Selatan..

 

 

Apakah aku terlalu sadis..??

Untuk memberikan ucapan yang merupakan pernyataan kalau memang aku benar-benar sudah terpojok dan kehabisan kata-kata lagi untuk menimpalinya..

 

 

 

 

 

Kenapa aku sore itu begitu jengah dengan orang pajak ya..??

Dan.. selanjutnya waktu sore aku habiskan saja di PIM 2.. sampai malam membawaku lagi ke rumah..

 

.. yang tak mungkin..., dan sudah tahu pastinya...

 

 

 

Sudah tahu kah dia tentang diriku yang tak mungkin mencinta disaat tak tepat lagi..

 

 

Oh beginikah rasanya tak boleh lagi jatuh cinta..

 

 

Argh..!!

 

Bila tahu diriku yang tak mungkin memiliki, juga!

 

 

Rela dah aku lepas cintanya…

 

 

 

*sebuah petikan lagu yang membuatku menggila, dan akhirnya kudu melipir.. lagi!*

 

 

Rabu, 21 Mei 2008

*The Famished Road - Ben Okri- * Penerbit Lokal : Serambi [Novel yang membingungkan plus terjemahan yang susah dicerna]

Ada yang tahu…

Atau mungkin justru pernah baca..??

Pernah denger..???

Pernah sedikit dengar ceritanya mungkin..?

Sebuah novel dengan judul:

The Famished Road

Kisah Seorang Anak yang Terjebak di Alam Roh

http://www.serambi.co.id/modules.php?name=Katalog&op=tampilbuku&bid=264

Pengarang : Ben Okri

Penerbit di Indonesia : Serambi

Penerjemah : Salahuddien Gz.

Buku ini adalah Pemenang Booker prize 1991

Tapi baru dirilis oleh Serambi (http://www.serambi.co.id) pada Juni 2007

Mo bilang saja…

Kritikan..masukan.. protes dan saran..

Ehm… entah aku susah mo bilang apa dengan buku ini.

Jelas-jelas ini sebuah novel, dan bacaan biasa aja..

Tapi.. makna dari sekian kata, kalimat, paragraph.. sangat susah untuk dicerna..

Ampun dah..!!

Sapa yang salah..??

Apakah memang aslinya dari sono.. atau salah penerjemahnya..??

Aku pikir ini salah penerjemah sama bagian editingnya.

Gila..! Kalimat-kalimatnya sangat ga masuk akal dan ga sinkron dengan maksud kalimat per kalimat.

Memang sih tidak semuanya begitu.. tetapi dari 30% dari total halaman yanga ku baca, aku sangat-sangat susah mencerna arti, maksud dan cerita dari novel ini.

Padahal tebal novel ini lebih dari 800 halaman.. tapi alamak..???!!

Begitu susah dicerna…

Hellow..!! Penerbit Serambi..

Tolong dong di review lagi novel ini… disunting lebih lanjut dan detail..

Bahkan aku menemukan sebuah kalimat porno dengan menggunakan kata alat kelamin pria yang (maaf) menurut aku norak.. sangat norak..

Waduh..!!

Mungkin di postingan aku selanjutkan akan lebih mendetail memberikan beberapa contoh kata, kalimat dan beberapa artian yang sangat membingungkan.

Aku awalnya sangat berharap novel ini bagus.. dan menarik untuk dinikmati..

Ternyata salah besar diriku…

Dan teman kantorku yang kebetulan penikmat novel dan mempunyai novel ini sependapat yang sama..

Nyerah deh untuk bacanya..

Mending sekalian baca versi aslinya dalam bahasa Inggris deh..

Ada informasi..???

Not recommended!!

To read & buy!!!

 

Minggu, 18 Mei 2008

(lari...) diantara aku, bus, kereta, angkot, taksi, busway dan PS!

 

 

Tadi.. hari ini benar-benar melelahkan dengan sekian detik per detik.. untuk berkeringat dan berpeluh..

 

Pertama..

Aku harus ngejar bus di Perintis Kemerdekaan jam 6.30 pagi. Aku pikir bus itu turun di Cawang. Ternyata salah.. masuk tol kota dan keluar di komdak.

 

Kedua

Karena sudah janji jam 9 kudu nyampe Bogor. Beralihlah mengejar taksi buat menuju Gambir. Rencana dirubah awalnya naik bus dari UKI ke naik Kereta saja. Dan kena macet di Sudirman, kayaknya pagi tadi ada acara gerak jalan.

 

Ketiga

Karena aku ga hapal jadwal kereta Pakuan. Turun taksi aku lari mengejar loket tiket Pakuan.

Untung masih 15 menit lagi berangkat. Dan begitu kereta datang. Aku buru2 dan berdempetan masuk biar dapat tempat duduk.

 

Keempat

Begitu sampai Bogor. Aku berjalan ke arah Taman Topi dan akan naek angkot 03.

Duh! Ternyata angkot 03 yang menuju Baranangsiang ga lewat sana. Alhasil aku jalan sambil agak lari ke sebelah Hotel Salak. Dan pas turun pun aku terlewat dari lokasi, ehm.. mungkin ngelamun. Jadi kudu jalan balik lagi.

 

Kelima

Saat pulang balik ke Jakarta. Aku buru-buru ngejar kereta Pakuan terkahir jam 17.15 kebayang dong jalanan macet. Turun di Matahari dan langsung lari ke stasiun. Karena waktu tinggal 5 menit lagi.

 

Keenam

Pas di dalam kereta dapat sms dari Mas Wisnu diajak nonton Narnia di PS, dia masih ada 1 tiket nganggur. Jadi free. Lumayan.. secara emang pengen lihat itu film. Film mulai jam 18.45. Dan perkiraan sampai Gambir jam 18.15

Begitu sampai Gambir aku buru-buru turun dan mencari taksi.

Duh.. antrian Blue Bird panjang. Aku lari ke jalan delan Gambir dan memberhentikan taksi dengan paksa serta aku suruh ngebut!

 

Ketujuh

Sampai di PS, memasuki pintu utama tepat jam 18.45.

Buru-buru aku setengah lari dengan muka kucel dan kusam. Cuek ke sekitar..

Dan… akhirnya.. bisa 2 jam menikmati film itu.. *thx mas Nunu n Family*

 

Kedelapan

Film berakhir jam 21.15.

Ehm..  pengen naek busway. Dan terakhir jam 22.00 kan..? kalo udah malam pasti agak lama nunggunya.

So.. begitu keluar PS langsung lari menuju halte Bunderan Senayan.

Untung dapat..!!

 

Kesembilan

Begitu turun halte busway di deket kost. Huh.. berpeluh…!

Tapi.. aku masih lanjutkan lari lagi.. kenapa..?? karena aku kebelet ke kamar kecil.. heheheheh

 

Kesepuluh..

Mo bobok dulu aaah..

Capek & ngantuk!

Sabtu, 17 Mei 2008

..terburu-burunya penumpang, itu...

Hey Bung…

Semua juga kebagian..!!

 

Itulah kadang dalam pikiranku jika melihat sekian kejadian di depan mata, yang pasti berhubungan dengan emosi dari penumpang layanan transportasi di Indonesia..

 

 

Tersebutlah hanya 2 alat transportasi saja yang aku sikapi,.. yaitu Busway dan Pesawat..

 

Busway…

Kenapa aku ambil contoh busway..? Karena kendaraan ini setiap wiken pasti aku naiki jika aku harus bertranspotasi ke beberapa titik di Jakarta.

 

Ow..!

  1. Tahu sendiri lah di jam sibuk pasti halte busway sudah dipenuhi antrian untuk melanjutkan perjalanan ke halte berikutnya. Di tempat halte yang sempit berjejal dan kadang busway yang datang memang sudah penuh. Petugas pintu busway sudah berusaha membagi membagi calon penumpang dengan sebagian rupa. Supaya tidak terlalu penuh di dalamnya.

Hey Bung..! tapi masih ada yang dengan nekad menerobos pintu dan haluan dari petugas pintu busway.

Sehingga kadang ada yang terjepit pintu lah, terpeleset, terperosok.

Tanpa rasa bersalah hanya tertawa atau tersenyum saja jika berhasil memasuki busway.

Atau malah memang mereka berebuatn kursi, seperti berebutan kucing berebut ikan asin.

  1. Saat di dalam busway. Disaat kondisi tempat duduk penuh. Penumpang yang berdiri selalu berjubel di dekat pintu.

Hey Bung..! Masih banyak tempat longgar  di area depan dan belakang yang lebih nyaman untuk berdiri.

  1. Di halte sentral Harmoni. Di saat akan mendekati halte tersebut dan busway belum berhenti, banyak penumpang sudah bergegas mendekati pintu.

Hey Bung..! Semua juga pasti akan kebagian waktu buat turun dari bus, bus masih belum berhenti. Kondisi ini mengakibatkan begitu sesak dan penuh di dekat pintu busway.

Dan begitu bus berhenti, dan penumpang turun.. Oalah! Seperti berebutan mencari makanan. Semuanya mau ingin cepat keluar dan melanjutkan perjalanan dengan busway tujuan berikutnya. Bahkan ada yang berlari, dan nekad berdesak-desakan paksa. Tak tahu apakah disana ada wanita hamil, orang tua atau ada yang sakit.

 

 

Pesawat

Walaupun ga sesering naik busway. Tetapi sekian kali jika aku naik pesawat terbang, khususnya di area Jakarta. Kondisi ini sering aku temui.

 

Ow..!

  1. Saat penumpang menunggu di ruang boarding. Dan begitu ada arahan jika para penumpang bisa memasuki pesawat.

Waw..! Semua berebutan masuk, kadang antrian masuk tidak rapi dan terkesan amburadul dan semua ingin masuk ke pesawat pertama kali.

Gak peduli manusia di sekitarnya, apakah terdesak oleh badan dia, barang bawaan dia, tas koper yang ditentengnya..

Hey Bung..! Tiket sudah ada nomer seatnya..!

Kamu juga tidak akan ditinggal pesawat kok.

  1. Kondisi lebih parah lagi jika aku harus naik AirAsia. Memang no seat belum ada.

Waw! Begitu pintu ruang tunggu dibuka dan semuanya ingin menjadi orang pertama masuk pesawat. Berjejal dan bersedak.

Hey Bung..! Semua juga kebagian kursi  bukan..?

  1. Sudah tahu lah selama di pesawat tidak boleh menggunakan alat komunikasi, seperti HP.

Namanya juga manusia. Disaat pesawat sudah berjalan menjelang take off. Ada saja yang masih diam-diam curi waktu buat sms atau telpon. Dan kadang bunyi suara mereka kurang begitu penting yaitu “Hey.. aku sudah mau take off, nar tungguin di sana ya..”

Hey Bung..!! Sepertinya tidak ada waktu atau hal laen saja yang lebih penting..

  1. Masih berbincang soal HP di pesawat.

Disaat pesawat sudah landing dan kondisi masih belum berhenti sempurna.

Ehm.. ada penumpang yang langsung menyalakan HP.

Dering pembuka Nokia dan Sony Ericsson terdengar dimana-mana.

Tak sabar segera menelepon atau ber-sms dengan relasi, kerabat.

Kadag terdengar salam suara “Hey, aku sudah sampai nih.. ditunggu dimana..??”

Hey Bung..!! Ini pesawat belum berhenti. Apakah tidak ada waktu lain untuk hanya berbincang seperti itu.

Bunyi nada sms pun mulai bergema dimana-mana.

Dan pengalaman yang membuatku kaget.

Pernah disaat pesawat masih belum menyentuh tanah saat landing. Terdengar dering HP didalam tas di dalam tempat penyimpanan barang di bagian atas.

            Waw..!! Ceroboh..

 

 

 

Yah.. mungkin nanti harus lebih bersabar lagi untuk bisa leih toleransi,.. kembali..

interview berkedok breakfast...(masih ngantuk..)

Aku pencet alarm.. di tunjukan jam menunjukkan jam 5.00 pagi

 

Aku pencet lagi begitu menjukkan jam 05.05..

 

Aku terbangun lagi begitu terengar bunyi nyaring (kembali) dan melongok alarm menunjukkan jam 5.10.

Diam sesaat..?

Masih terasa capek dan ngantuk berat..

Mencoba mengumpulkan ingatan..

 

Oh… iya..! Semalem baru tidur jam 1,.. dan today ada janji jam 7 pagi.

 

Langsung bangun! Dan…

Masuk kamar mandi…

 

Huh..!

Kepala agak pening.. entah kenapa..

Tapi aku sudah terlanjur janji buat datang jam 7 pagi.. teng!

Jam 6 aku udah siap,.. tumben banget, hari Sabtu aku rapi

 

Ya, kali ini aku harus menghadiri undangan breakfast di hotel.

Dan kali ini yang mengundang adalah sebuah perusahaan Perancis.

Intinya sih interview kerja.. yang berkedok sarapan pagi..

Jam 7 tepat..! aku sudah di lobby Hotel Grand Mahakam.

Dan beberapa menit kemudian..

Datang 2 orang itu. Yang satu boss ini yang satu boss itu… *halah…* yang jelasrasa kantukku masih sangat terasa..

 

“Let’s go to restaurant..” ajakan salah satu orang..

“Okay..” jawabku..

Hanya naik satu lantai, sudah sampai di bagian restoran..

Dan terambilah suatu tempat di pojokan… ssssst..! biar ga dicurigai lagi interview kerja kali ya…

 

Begotu ditawari minum oleh pelayan.. spontan kujawab. “Black Coffee”..!

Ya.. aku masih ngantuk. Dan kepalaku masih agak2 pening…

 

Dan.. disana.. dimulai lah pembataian demi pembantaian…

Pengen aku konsen ama makanan yang tersaji.. *jujur, lapar juga..* cuman aku ga bisa konsen makan jika kudu menjawab berondongan pertanyaan-pertanyaan .. yang sebagian.. membuat aku berpikir sekian detik untuk menyimpulkan kalimat di otakku sebelum aku utarakan langung…

 

Dari 2 orang itu untung yang satu ga banyak pertanyaan..

Tapi bule satunya…

Waw..!!

 

Sekian pertanyaan membuatku.. luluh lantak.. dan mengakui jika kartu As dia membuatku kalah..!!

 

Pinter..! dia memutarkan jawabanku dan mengambil kesimpulan yang masuk akan dari sekian topik bahasan pagi itu..

Secara ga hanya soal general yang di bahas, tetapi soal detail mengenai ekonomi akuntansi.*mampus dah…*

 

Dan…

Dibagian akhir..aku diberi waktu buat bertanya balik..

Saat yang tepat!

Aku bisa memberikan pertanyaan, dan bisa konsen makan.. huehuehueue!

Setelah beberapa pertanyaanku sudah dibahas dengan dia..

Dan waktu sudah menunjukkan jam 9.

 

“Have nice holiday in Jakarta sir..” jawabku sambil bersalaman dan mengucapkan terima kasih… serta aku berlalu dari ruangan restoran itu..yang terlihat mulai agak sepi..

 

Dan…??

Rencana today kudu ke Bogor… akhirnya harus aku pending besok.

Kepala masih pening,sepertinya kurang tidur sedikit.

 

Dan.., menjelang siang ini. Aku mau tidur sejenak dulu.

Jumat, 16 Mei 2008

..(orang jawa (baca:aku) tapi gaa tahu menu makanan Jawa..

Tadi habis meeting di PLN JBN jam 1an.. akhirnya bisa meniikmati saat-saat makan siang.

Setelah mendapat banyak rekomendasi dari temen.

 

Terpilihkan resto Nglaras Roso di Jalan Thamrin Semarang..

 

Waw…. Banyak makanan Jawa.. cuman aku sama sekali gak tahu dan ga hapal serta ga familiar dengan nama-nama masakannya…

Banyak banget dah menunya...

 

Aku tadi milih..

Sup.. *entah namanya apaan…* yang isinya bihun, wortel ama daging sapi..

Gudeg Semarang *yang bener gudeg Jogja apa Semarang sih..*

Trus sama Acar Matang…

Es Kelapa Muda..

 

Waw.. kenyanggg…

Sampe perutku penuh lagi..

 

Sekali lagi…

 

Kurang pedes! Manis..! heheheh….

 

Setalah itu anter temen ke Stasiun Tawang buat balik ke Surabaya..

Ehm.. baru kali itu aku tahu Stasiun Tawang.. melewati kota2 tua…

 

Nice..!!!!!!!!!

Pengen moto2 tapi lagi ga mood….!!

Duh..!!!

 

Trus balik dan ngetem lagi di Cimod!

Makan kentang goreng.. 6rb perak..isinya banyak bgt….!! *di Jakarta segini bisa 20an rb kali ya..* ama Jus Melon..

 

Ah… ngabisin sore….

Kamis, 15 Mei 2008

(entah kemana) dan muterin Semarang.. malam ini...

“Pak kemana aja deh, bosen aku di hotel..” kataku agak pasrah kepada supir Blue Bird, petang tadi, lebih tepatnya setelah magrib dan aku keluar lobby hotel

Hawa petang itu agak dingin, mungkin karena hotelku letaknya agak dibagian atas bukit, jadi terasa sejuknya..,

“Ehm.. cari aja dulu Bank Permata pak, saya juga ga tahu letaknya dimana..” lanjutku lagi..

 

Sambil keliling kota taksi berjalan…

Aku sempat ngobrol beberapa topic dengan pak supirnya..

“nah.. itu pak Bank Permata, .. “ kataku sambil menunjuk sebelah kangan jalan yang terlihat kantror Bank Pertama..

Kali I ni aku harus mengambil duit advance dinasku kali ini yang belum sempat ambil..

 

Setelah beberapa menit aku disana.. aku melanjutkan kembali..

 

“Pak.. enaknya kemana ya..?? Yang bagus apa sih di Semarang kalo malam hari..” kataku..

 

“GGImana kalo di daerah kota tua..??” jawab bapaknya..

 

“Boleh.. di kota lama.. kayaknya aku belum pernah tuh..” jawabku lagi

 

Hah.. ternyata aku dilewatin benar-benar kota tua dan lama dari Semarang..

Gila… bagus bangeeet…. Dan banyak yang masih berfungsi sebagai kantor, bank dan gedung serbaguna..

 

Beberapa saat muter-muter disana…

 

“Pak cari cemilan pak.. yang enak apa ya..??” tanyaku..

 

“Mau wingko yang enak ga..??” tawarnya..

 

“Boleh..” jawabku..

 

Ya.. sejujurnya aku lapar sekali.. huehuehue..

 

Beberapa belokan dilalui dan sekarang berhenti di sebuah toku kou.. , saying aku lupa namanya.. yang jelas toko tua…

EHm.. aku masuk toko tercium aroma wingko yang menggoda.. sepertinya itu sekalian tempat buatnya..

 

Aku pesan 10 pcs wingko pisang dan emping manis…

 

Begitu aku masuk taksi, 2 pcs udah masuk ke perut…

 

“Kemana lagi mas..??” Tanya bapak supir taksi..

 

“Gak tahu pak.. muter-muter aja dulu… “ lagi aku menjawab dengan pesimis..

 

Dan kali ini sepertinya aku dibawa menuju daerah yang penuh dengan makanan-makanan menggoda di pinggir jalan..

 

“Pak.. makanan yang khas apa sih disini..??” kataku..

“ya banyak mas.. mas nya mau apa..??” Tanya balik bapaknya

 

“Wah.. apa ya..?? nasi liwet.. nasi ayam… trus.. apa ya..” jawabku..

 

“Eh.. pak Nasi Gandul itu apa sih..??” kataku beberapa saat setelah aku melewati sebuah warung adan ada tulisannya Nasi Gandul..

“Wah saya ga tahu mas.. belum pernah nyoba..” kata bapaknya..

 

Kali ini taksi masih muter-muter terus.. entah kemana.. aku pasrah aja.. aku percayakan malam ini milik taksi FR 057.

 

“Pak cari Nasi Gandul yukk..” kataku..

 

 

“Ok mas.. saya carikan yang rame mas.. pasti enak..” jawab bapaknya…

 

 

Dan sekian saat,.. memasuki belokan ke kiri dari simpang lima…

 

“Itu mas.. Nasi Gandul Pak Sabar” kata dia..

 

Dan dia berhenti dan memarkir taksinya di depan gedung Balai Pengobatan Penyakit Paru (BP3) begitu aku baca (sorry kalo salah)..

 

“Mari pak ikut saya makan..” tawarku..

Langsung aku masuk area warung yang makam itu terlihat lumayan penuh..

 

“Pak satu porsi ya saya..” kataku pada bapak penjualnya..

 

“Lauknya apa mas..” katanya balik..

 

Sambil aku melihat sekian pilihan suguhan disana.. ada daging, ati, paru, telur, dll..

“Sama daging ama telor” jawabku..

 

Sesaat kemudian disuguhkan lah Nasi Gandul..

 

Hohohoh…

Tersebutlah nasi yang ditaruh diatas daun pisang trus di dalam piring. Terdapat daging ama telur ayam yang sudah dibumbui (seperti dibacem) trus diberi kuah ama bawang goreng..

 

Yummy… aku sempat nambah tempe goreng ama perkedel..

Ditambah minum es jeruk..

 

Seddap…

 

Dan diakhiri dengan ngobrol dengan bapak supir sambil mengisap batang nikotin…

 

Dan setelah aku membayar.. semuanya habis 23rb.. waw!! Murah bow..!

Dan rasanya.. enyak..!!

Patut nyoba kalo lalo ke Semarang..

 

Lanjut..????

 

 

Dan sekali lagi aku masih bingung kemana…

 

Dan aku ditawari buat diajak jalan2 ke daerah atas… tepatnya bisa sambil melihat kota Semarang dari atas bukit..

 

“Ok pak.. boleh.boleh…” jawabku ringan..

 

Dan taksi menuju kearah Ungaran..

 

Untung Semarang ga sebesar Jakarta, jadi malam ini lumayan cepet dan ga macet, walaupun sbnernya jaraknya jauh..

 

Dan taksi berhenti di sebuah parkiran sebuah restoran dan kafe..

 

AKu sulut rokok bersama bapak supir dan kami mengobrol lagi…

 

Tak sadar sudah 15 menit.. dan sepertinya rintik hujan semakin deras..

 

“Pak.. cabut yuk…” kataku..

 

Dan sambil aku di dalam taksi, aku berusaha ingat-ingat sebah toko roti di Semarang yang umayan enak dan sedang ada diskon 50% dengan CC Mandiri (xixixi tetep… yg dicari diskon..)

 

Perjalanan selanjutnya aku ke Danti Bakery di jalan Pandanaran…

 

Malam itu stock kue sudah ga begitu banyak.. kataya memang salah satu toko kue yang laris di Semarang..

AKu pilih beberapa kue yang sepertinya lezat ntuk teman bersantap di kamar hotel… *duh..makin nduts aja..*

Tak lupa aku belikan beberapa potong buat aka supir..

 

Setelah dari Danti Bakery…

 

“Pak.. aku drop di Citraland Mall aja deh pak..” kataku..

 

“Mo nyari apa mas disana..” mo lihat2 aja.. sambil ke kafe kayaknya..

 

Taksi berjalan lurus dan sampailah lagi di Simpang Lima… dan behenti di depan Mall.

 

“Pak terima kasih ya.. ini buat anaknya di rumah..” kataku sambil menaruh roti tadi di jok depan taksi.. dan aku sambil nyerahin voucher taksi.

 

 

Dan.. pemberhentianku.. selanjutnya malam ini.. adalah..

Mencari hotspot gratis di Cimod CafĂ©…

 

Kafe sederhana yang menyediakan hotspot yang cueepeet..!!

Kali ini aku pesan hot chocolate coffe ama mie goreng jawa..

 

Sedaap.. murah lagi…….

 

Next..??!!

(bingung).. lagi, di Semarang.. dan..??!!

kayak gini nih ga demen diriku...

dasar sendirian di Semarang... antara bosen.. malas... terpaksa..

BINGUNG deh jadinya...

dari mana mo kemana..???

Ujung2nya tetep aja disitu... sstt... masih 2 hari lagi..

Duh..!! Yang asyik apalagi ya di Semarang..?????

Minggu, 11 Mei 2008

ambil saja hatimu, lagi karena!!

Kalo udah terlanjur begini, siapa yang salah..

Sudah terlanjur cinta, apakah salah..

 

Apakah harus dikembalikan lagi cintanya

Diletakkan di tempat semestinya

 

Mampus sudah.. dan

Kali ini, memang kamu harus menyerah

Ambil kembali saja cerita merdumu..

 

 

Photo by Arifien

Model : Alfian & Nadia Sarah

Jumat, 09 Mei 2008

Selamat Pagi, .. hari ini saja dulu!

 

 

Dan pagi ikut hari ini

Sebentar lagi akan ada sapaan untuk fajar pembuat hangat di hati

 

Dan sudah mulai juga dari tadi cerita, buat hari ini

 

Ramai dan sejuk suara.. memberikan keinginan, jika memang malam sudah menjelang hari..

 

Seharusnya, akupun layak memberikan salam..

Selamat pagi…!!!

 

Senin, 05 Mei 2008

lagi, live phone interview.... *duh... susah kalo udah kayak gini..*

 

Baru beberapa menit sampai kantor..

Aku ambil hp di tas, dan kali aja ada telp masuk..

 

Ternyata benar.. ada 2 kali miscall dari noer +6261xxxxxxx

Sudah bisa ditebak nomer Medan.

 

Sapa ya..?

 

Cuekin saja…

 

Hari Senin pagi ini banak banget gawean.. dan kudu muter ke beberapa ruangan orang ketemu beberapa orang, otomatis HP aku tinggal, karena kebetulan sedang aku charge di deket mejaku..

 

Aku balik ke meja jam 10an… aku lihat HP

Ada beberapa sms temen, dan sekali lagi ada miscall, dan ini udah 3 kali.. dengan tetap dari Medan, nomer bisa diidentifikasi hampir sama, hanya 2 digit belakang berubah terus.

 

Ah.. ntar juga telp lagi…

 

Menjelang jam 11, pas aku diruangan atasanku, aku dengar suara hp ku di ujung mejaku berbunyi…

 

Ah aku cuekin…

 

Selang 5 menit lagi berbunyi…

 

 

“Pak, ijin ambil hp dulu ya pak, kayakna itu hp saya bunyi..” kataku ke atasanku sambil aku ngacir dari ruangannya..

 

Aku ambil…

Dan…

 

Ternyata…. Adalah dari sebuah perusahaan Perancis yang stay di Medan..

Dan..  yang menghubungiku adalah bagian HRD.

Yang intinya mengajak bergabung.. dan menawarkan penempatan di Aceh..

 

What???? Aceh..?????

 

Selama 10 menitan interview…

Dan HRDnya tadi bilang nanti akan ada user yang akan meneleponku…

 

 

Jam 3 sore, beberapa menit sebelum aku cabut ke daerah TB Simatupang untuk meeting dengan konsultan pajak.

 

HP berdering lagi..

 

Dan kali ini dengan nomer hampir sama .. bisa dipastikan dari perusahaan itu tadi..

 

Wo..ow..

Dia ternyata salah satu petinggi disana..

Setelah basa basi.. dia akhirnya meminta waktu  buat interview by phone..

 

 

Duh.. kudu cari tempet aman dan nyaman..

Gak nyaman jika kudu ngomong soal interview kerja pakai bahasa inggris di tengah-tengah kantor..

 

Langsung aku sambil jalan ke luar kantor.. aku berdiri di depan lapangan sepakbola mini depan kantor…

 

Dan hampir 30 menit aku menjalani interview dengan salah satu bossnya…

 

Dan ini adalah untuk kesekian kalinya aku diinterview by live phone.

Ada enak ama ga enaknya

 

Enaknya kita bisa santai, bisa berekspresi apapun..

Gak enaknya kurang bisa konsen buat jawab pertanyaannya…

 

Dan dia akan mengundangku ke Medan..

 

Wo..ow..

 

Aku belum siap ke Aceh… bukan kenapa-kenapa…

Padahal pengeeeen banget jalan2 kesana… *lho………….*

 

Bisa dipenggal kepalaku kalo aku resign dari kantorku sekarang ….

Huhuhuhu…