Kamis, 15 Mei 2008

(entah kemana) dan muterin Semarang.. malam ini...

“Pak kemana aja deh, bosen aku di hotel..” kataku agak pasrah kepada supir Blue Bird, petang tadi, lebih tepatnya setelah magrib dan aku keluar lobby hotel

Hawa petang itu agak dingin, mungkin karena hotelku letaknya agak dibagian atas bukit, jadi terasa sejuknya..,

“Ehm.. cari aja dulu Bank Permata pak, saya juga ga tahu letaknya dimana..” lanjutku lagi..

 

Sambil keliling kota taksi berjalan…

Aku sempat ngobrol beberapa topic dengan pak supirnya..

“nah.. itu pak Bank Permata, .. “ kataku sambil menunjuk sebelah kangan jalan yang terlihat kantror Bank Pertama..

Kali I ni aku harus mengambil duit advance dinasku kali ini yang belum sempat ambil..

 

Setelah beberapa menit aku disana.. aku melanjutkan kembali..

 

“Pak.. enaknya kemana ya..?? Yang bagus apa sih di Semarang kalo malam hari..” kataku..

 

“GGImana kalo di daerah kota tua..??” jawab bapaknya..

 

“Boleh.. di kota lama.. kayaknya aku belum pernah tuh..” jawabku lagi

 

Hah.. ternyata aku dilewatin benar-benar kota tua dan lama dari Semarang..

Gila… bagus bangeeet…. Dan banyak yang masih berfungsi sebagai kantor, bank dan gedung serbaguna..

 

Beberapa saat muter-muter disana…

 

“Pak cari cemilan pak.. yang enak apa ya..??” tanyaku..

 

“Mau wingko yang enak ga..??” tawarnya..

 

“Boleh..” jawabku..

 

Ya.. sejujurnya aku lapar sekali.. huehuehue..

 

Beberapa belokan dilalui dan sekarang berhenti di sebuah toku kou.. , saying aku lupa namanya.. yang jelas toko tua…

EHm.. aku masuk toko tercium aroma wingko yang menggoda.. sepertinya itu sekalian tempat buatnya..

 

Aku pesan 10 pcs wingko pisang dan emping manis…

 

Begitu aku masuk taksi, 2 pcs udah masuk ke perut…

 

“Kemana lagi mas..??” Tanya bapak supir taksi..

 

“Gak tahu pak.. muter-muter aja dulu… “ lagi aku menjawab dengan pesimis..

 

Dan kali ini sepertinya aku dibawa menuju daerah yang penuh dengan makanan-makanan menggoda di pinggir jalan..

 

“Pak.. makanan yang khas apa sih disini..??” kataku..

“ya banyak mas.. mas nya mau apa..??” Tanya balik bapaknya

 

“Wah.. apa ya..?? nasi liwet.. nasi ayam… trus.. apa ya..” jawabku..

 

“Eh.. pak Nasi Gandul itu apa sih..??” kataku beberapa saat setelah aku melewati sebuah warung adan ada tulisannya Nasi Gandul..

“Wah saya ga tahu mas.. belum pernah nyoba..” kata bapaknya..

 

Kali ini taksi masih muter-muter terus.. entah kemana.. aku pasrah aja.. aku percayakan malam ini milik taksi FR 057.

 

“Pak cari Nasi Gandul yukk..” kataku..

 

 

“Ok mas.. saya carikan yang rame mas.. pasti enak..” jawab bapaknya…

 

 

Dan sekian saat,.. memasuki belokan ke kiri dari simpang lima…

 

“Itu mas.. Nasi Gandul Pak Sabar” kata dia..

 

Dan dia berhenti dan memarkir taksinya di depan gedung Balai Pengobatan Penyakit Paru (BP3) begitu aku baca (sorry kalo salah)..

 

“Mari pak ikut saya makan..” tawarku..

Langsung aku masuk area warung yang makam itu terlihat lumayan penuh..

 

“Pak satu porsi ya saya..” kataku pada bapak penjualnya..

 

“Lauknya apa mas..” katanya balik..

 

Sambil aku melihat sekian pilihan suguhan disana.. ada daging, ati, paru, telur, dll..

“Sama daging ama telor” jawabku..

 

Sesaat kemudian disuguhkan lah Nasi Gandul..

 

Hohohoh…

Tersebutlah nasi yang ditaruh diatas daun pisang trus di dalam piring. Terdapat daging ama telur ayam yang sudah dibumbui (seperti dibacem) trus diberi kuah ama bawang goreng..

 

Yummy… aku sempat nambah tempe goreng ama perkedel..

Ditambah minum es jeruk..

 

Seddap…

 

Dan diakhiri dengan ngobrol dengan bapak supir sambil mengisap batang nikotin…

 

Dan setelah aku membayar.. semuanya habis 23rb.. waw!! Murah bow..!

Dan rasanya.. enyak..!!

Patut nyoba kalo lalo ke Semarang..

 

Lanjut..????

 

 

Dan sekali lagi aku masih bingung kemana…

 

Dan aku ditawari buat diajak jalan2 ke daerah atas… tepatnya bisa sambil melihat kota Semarang dari atas bukit..

 

“Ok pak.. boleh.boleh…” jawabku ringan..

 

Dan taksi menuju kearah Ungaran..

 

Untung Semarang ga sebesar Jakarta, jadi malam ini lumayan cepet dan ga macet, walaupun sbnernya jaraknya jauh..

 

Dan taksi berhenti di sebuah parkiran sebuah restoran dan kafe..

 

AKu sulut rokok bersama bapak supir dan kami mengobrol lagi…

 

Tak sadar sudah 15 menit.. dan sepertinya rintik hujan semakin deras..

 

“Pak.. cabut yuk…” kataku..

 

Dan sambil aku di dalam taksi, aku berusaha ingat-ingat sebah toko roti di Semarang yang umayan enak dan sedang ada diskon 50% dengan CC Mandiri (xixixi tetep… yg dicari diskon..)

 

Perjalanan selanjutnya aku ke Danti Bakery di jalan Pandanaran…

 

Malam itu stock kue sudah ga begitu banyak.. kataya memang salah satu toko kue yang laris di Semarang..

AKu pilih beberapa kue yang sepertinya lezat ntuk teman bersantap di kamar hotel… *duh..makin nduts aja..*

Tak lupa aku belikan beberapa potong buat aka supir..

 

Setelah dari Danti Bakery…

 

“Pak.. aku drop di Citraland Mall aja deh pak..” kataku..

 

“Mo nyari apa mas disana..” mo lihat2 aja.. sambil ke kafe kayaknya..

 

Taksi berjalan lurus dan sampailah lagi di Simpang Lima… dan behenti di depan Mall.

 

“Pak terima kasih ya.. ini buat anaknya di rumah..” kataku sambil menaruh roti tadi di jok depan taksi.. dan aku sambil nyerahin voucher taksi.

 

 

Dan.. pemberhentianku.. selanjutnya malam ini.. adalah..

Mencari hotspot gratis di Cimod Café…

 

Kafe sederhana yang menyediakan hotspot yang cueepeet..!!

Kali ini aku pesan hot chocolate coffe ama mie goreng jawa..

 

Sedaap.. murah lagi…….

 

Next..??!!