Rabu, 27 September 2006

(dulu) Pas Jaman Puasa

Baru masuk hari ke 4 ya puasa..


Ehm… sudah hari ke3 dikantor dengan suasana bulan puasa.


.. Secara jam istirahat yang biasanya 1 jam dipangkas menjadi 30 menit, jadi pulang nya lebih awal jam 4 sore..


..Sudahkesekian tahun puasa jauh dari keluarga..


ntar aku inget-inget…..


dari puasa tahun 2000… saat tahun pertama kuliah.. wah..berarti ini puasa tahun ke 7 aku jauh dari keluarga..


Ergh..!!!!..


 


Inget2.. dulu…


Secara aku puasa full itu baru kelas 4-5 SD, aku lupa pastinya.. yg jelas sampai kelas 3 SD aku masih setengah hari..


Maaf.. dulu aku bandel sekali…


 


Kadang pas puasa setenagh hari gitu.. jam 12 makan … nah selayaknya dilanjutin puasa lagi.. tapi aku tidak.. habis jam 12 ya bebas makan sampai sore.. heheheh


 


Trus.. kadang juga iseng2 minum… makan…  diem-dieman tentunya..


Duh… nakal sekali…


Yang jelas.. bohong… pastinya.. anak kecil yang bandel.. itulah aku… hik..hik..


 


Pernah juga… waktu kelas 1 SD, aku pernah siang2 nangis.. nangis secara kelaperan.. bukan kenapa2..


Secara pas dirumah saat itu gak ada nasi dan lauk..


Nyokap belum masak lah buat buka sorenya..


Jadi aku nangis.. trus nyokapku dengan sabarnya… mencari warung nasi yang buka.. dan aku dibeliiin nasi buat makan…


Huuu…huuu…huuu…


Senangnya…



 


Yang jelas sih.. beda banget antara puasa di rumah sama gak dirumah..


Nih..


Tahun 2000-2002 : Puasa di tempet kost.. secara jaman2 kuliah gitu…paling seneg kalo diundang buka puasa bareng.. entah di rumah temen atau di rumah ibu kost…. Gratis,..! maklum… tapi yang paling aku inget…


Jam 4.30 sore gitu udah antri banggettt, di warung nasi tentunya…


Waduh… secara di tempet langganan dan favorit anak kost…


..dan kadang dulu ngadain buka puasa bareng dikampus, di UKM-UKM kampus..


Dan kalo pas sahur gitu…


Siapa yang bangun duluan, ahrus ngetokin pintu masing2 kamar..


Nah, karena dulu aku di Malang jadi waktu sahur dan buka lebih dulu daripada di Jakarta kan..?


Jam 2an gitu udah antri di warung nasi.. yang ini pilih di deket kost… wah.. udah rame…!


Kadang masing ngantuk2 gitu antri dee… (duh….)


Nah… kalo taraweh di masjid belakang kost… kalo males ya di kost aja.. secara lamaaaa banget tarawehnya… maklum.. dulu kuliah juga masih bandel…


Tapi.. saat itu di akhir ramadhan.. sekitar 3 hari gitu masih sempet puasa di rumah..


Nyempetin nyicipin masakan nyokap yang enyak-enyak.. ada kolak, ada es campur, ada es teh manis…


Duh.. lengkapnya…


Bernajak ke puasa tahun 2003, nah.. kali ini aku sedang berapa di mess saat masih training di Otsuka Indonesia, di Lawang – Malang Jawa Timur.


Secara saat itu masih belum lulus juga, jadi bolak-balik juga ke kampus ama mess dan training…


Wah..wah.. yang ini asli beda… Secara saat itu training, agak2 enak dan nyaman gitu dee.


Kalo sahur kita ada catering khusus gitu.. tinggal ambil.. makan.. dan beresss deh…


Nah.. kalo buka.. kita di kantin Otsuka Indonesia.. tempet yg ini juga nyaman dan enak bangget… secara gitu..peralihan dari tempet kost… xixixixixi…


Sering  juga kita  buka di luar.. secara saatitu selama 2 minggu aku les pemrograman komputer di Malang sari jam 7-9 malem..


Hem……


Next.!!


Puasa tahun 2004… Selamat datang di suasana Bogor..


Secara dari Januari 2004 (setelah aku lulus kuliah) aku di mutasi… akhirnya tinggal di Bogor..


Lebih jauhhhhh lagi sama orang rumah..


Hik..hik..


Untungnya saat itu aku dikontrakin rumah sama perusahaan di Vila Mutiara Lido..


Trus ada temen juga yg nemenin.. asyiknya…


Gak kesepian di Bogor


Dulu.. pas puasa gitu.. kita pesen catering … (teteup malesss)..


Jadi sore setelah pulang kerja..mampir ke tempet cateringnya.. ambil makanan.. nah.. makanan ini sekalian juga buat sahur..


Tinggal beli kolak atau es…. Nyamannya disini kalo sahur gak udah keluar rumah…


Bogor..??!!! Ah.. kangen suasana puasa di Bogor


Lanjut…. Ke Tahun 2005


Pindah lagi.. kali ini di Bekasi…


Tapi kali ini pas weekend pasti di tempet kakak..


Huhuhu!!!!


Selama di Bekasi..waduh..waduh… agak2 ribet… bener2 ngurus sendiri lagi..


L


Tapi.. enaknya dulu pas buka puasa mending di kantor..jadi pesen ama OB buat beli makanan berbuka..


Nah… yg agak2 aneh juga.. puasa tahun kemarin berat badan tambah naik..


Ups!


Ini karena salah satunya seringnya ada undangan  buka puasa bareng..


Entah di resto ini, resto itu..


Dan.. hajar aja makannya..


Duh…….


Malesnya pas sahur… harus keluar cari makanan..


Kadang kalo males.. makan roti, ama makanan apa aja yg bisa disimpen di kulkas… biar praktis..!


 


Tahun 2006.. tahun ini..???


Secara baru berjalan 3 hari.. belum ada perkembangan yang berarti..


Yang jelas besok diajak buka bareng temen2 kantor..


Weekend diundang bossku ke rumahnya buat buka puasa bareng…


Belum minggu depan… kesini.kesitu…????


..Wah..wah..wah… jangan sampai berat badanku naik lagi….


Karena pas puasa ini aku gak bisa total berolahraga pula…


 


Anyway… tadi juga aku gak sahur.. kesiangan.. xixixiixxi…


Kecapekan malamnya kali ya..? tidur malem bangget.. dan tiba2 bangun jam 4.40..


Sudah dee… telat…


Tapi gak masalah.. pasti aku kuat… pasti aku semangat..


 


Mari puasa lagi..


Masih banyak hari buat dinanti untuk mencari hikmah puasa kali ini….


 


 

Kamis, 21 September 2006

(ucapan) Selamat Menjalankan Ibadah Puasa

Assalaamu'alaikum ..



 


Tiada yang sempurna ,


kecuali Allah Yang Maha Kuasa


Tiada yang kekal makhluk didunia


Salah dan dosa pasti ada  diantara kita


Pintu ma'af adalah jalan ke syurga


Allah Maha Pengampun terhadap makhluknya


Ungkapan yang tulus dari lubuk hati terdalam


 


Ramadhan sudah diambang pintu,
Jika Allah berkehendak insyaallah kita akan menemui Ramadhan penuh barokah.
Semoga gelar taqwa insyaallah akan menjadi milik kita yang
berharga sebagai modal langkah kita selanjutnya
Salah paham, kesedihan, ego, sakit hati, adalah proses
dari kehidupan kita.
 


 


 


Saya mengucapkan,


 


 


MOHON MAAF LAHIR & BATIN


 


dan selamat menjalankan ibadah puasa
.


 


 Semoga di bulan Ramadhan kali ini kita bisa menjalankan dengan sepenuh hati..


Bisa mendapatkan nikmat dan barokah di bulan suci ini..


 


Wassalam,


 


 Note: Foto diambil di masjid Kampus UGM, saat ke Jogja beberapa bulan yg lalu


 

Selasa, 19 September 2006

(hikmah) Kejadian Donor Darah siang ini...

Hari ini tadi dikantor sekitar jam 10an.. kerjaan agak2 longgar.. aku aktifian chatting internal kantor.. secara chatting external (Gtalk, MSN, YM, sejenisnya) di blokir.. duh..!!!


 


Bla..bla..bla…


 


Kali ini dengan Ary, temenku di bagian Purchasing..


FYI, Ary ini anaknya tingginya 184cm (wow).. tapi kurus bangget (maaf yak..) jadi kayak tiang berjalan..(maaf lagi..)


 


Nah.. tadi uth aku ngeledek dia.. usut punya usut minggu lalu kan di kantor ada penyuntikan Hepatitis B ke-2.. tuh..Ary ini nih orangnya takut ama jarum suntik.. dulu tuh pernah pas medical check up tahunan darahnya susah keluar.. karena dia tegang….wakakakakak..!


 


Di dalam bahasa chatting aku bilang..”Ry.. lo itu.. sama jarum suntik aja takut… ah cemen… penakut.. malu2in..” Bla…bla…bla…(maaf kalo ada yg tersinggung ya..)


 


Nah… cerita bergulir lagi…


..


Waktu mau sholat dhuhur.. aku menuju mushola.. berlalu melewati papan pengumunan..


Eits.. ada pengumuman Donor Darah di kantor sebelah..


Whats..  hari ini..??


Ah..ikut ah… secara udah 4 bulan lebih gak donor darah…


..


Habis sholat aku samperin Rizky, anak GA “Ky.. gw ikut donor yak.. ntar gw nebeng mobil kantor.., samperin gw yak kalo dah mo berangkat…”


 


Jam 13.15 berangkat..!! ber 9 naik mobil kantor..(dipaksa..)


 


Dan… asal tahu nih.. tempetnya adalah … di perusahaan yg aku dulu pernah tes disana… salah satu perusahaan eropa untuk jasa konstruksi energi..


 


(Wah..wah.. aku dulu seharian tes disana…. Semoga gak ketemu staf2 yg ketemu dulu pas tes.. xixixixi)


Secara sih dulu kaga keterima.. dengan 2 saingan .. yg 1 dah beruban.. yg 1 lagi.. kelihatan udah dewasa banget 30an tahun..


Aku..???!!! Halah… masih bau kencur…


Never mind..!!!


 


Next…


Memasuki ruangan donor…


Aduh.. itu kan resepsionis dan salah satu staf yg dulu ngobrol ama aku..(ah..cuek ah…)


Akhirnya bisa masuk ke ruangan periksa awal..


Lanjut…


..kali ini saatnya aku harus tiduran di tempat donor..


Kali ini aku ditanganin seorang ibu2.. (entah namanya siapa..)


Lengan kiriku di siapin buat di tusuk jarum…


Jusss…………..!!!


Gak mau keluar…


“Mas kok gak mau keluar ya.., ini pertama kali donor..?”


“Gak tuh, udah 10an kali.. tapi biasanya langsung keluarm baik di lengan kanan atau kiri” jawabku…


..masih di lengan yang kiri…


dicoba cari pembuluh vena yg lain… “Ini nih.. terlihat vena yg lebih jelas mas..” kata petugasnya..


Jusssssssss…!!!


Astaga.. belum mau keluar juga darahnya… sambil diutik2 utik bentar jarumnya..


Oh.. tidak! Aku agak2 meringis… geli2 perih rasanya…


Wah..tahu aku agak2 meringis.. akhirnya petugas pertama… nyerah..


.. “Masnya pindahke ibu itu ya.. biar ganti lengan kanannya yg diambil..


akhirnya aku bangkit dengan hasil lengan kiriku sudah ada 2 bekas tusukan jarum…


 


Aku akhirnya pindah ke ranjang satunya… kali ini petugasnya ibu2 berjilbab…


Setelah aku berbaring.. gentian lengan kananku di siapkanuntuk di tusuk jarum…


Jusssssssssssss….!


Astaga.. teteup gak mau keluar tuh darah…


Mulai panic.. dan kali ini agak2 sakit lenganku secara tadi masukinjarumnya nurut aku terlalu dalam dan agak2 di goyang untuk menemukan pembuluh darahnya… tapi belum ada hasil…


..


Jurus kedua…


“Masnya gak punya ilmu apa2 kan..? Kok gak mau keluar darahnya..?” tanya ibu itu..


.. Gak lah bu.. saya gak pake gitu2an .. jawabku santay…


..secara ibu itu bertanya… karena kok darahnya gak mau keluar..???


 


Jusss….!!!. jarum masuk pula…


Astaga kali ini asli .. bener2 sakit… aku meringis lagi…. Entah kenapa nusuknya agak2 gak pas nurut aku..


Secara dulu2nya aku tidak ngerasa sakit sama sekali…


 


“Udah bu..pakai golok aja, pasti keluar..” cetoleh bapak2 di sebelahku yang juga heran..kenapa kali ini darahnya tteup gak mau keluar…


 


Ah…ibu itu udah mulai panic juga…


 


Jurus selanjutnya…


Jusssss…!!! Tetap gak mau…


“Gimana mas.. sakit ya..?” tanya ibu itu..


“Lumayan… agak2 perih2 gitu dee..” jawabku… emang kali ini aku agak2 keringetan..


hik..hik…


Total.. udah tusukan ke 5.. belum mau keluar juga..


Kenapa ya…?????


Dalam hati aku juga bingung… aku pasti di tusukan jarum pertama langsung bisa keluar darahnya.. kenapa  ini sampai ke 5 belum mau ya..???


Ibu itu sampai bilang.. “Rehat dulu mas…”


Sekitar 5 menit rehat… sambil dia nanganin pasien satunya…


 


..Pikirku.. kalo yang ini gagal lagi… sudahlah.. cukup.. lengaku sudah pegel2 dengan 6 tusukan jarum…


 


dengan ucapan basmalah…


tusukan jarum ke 6 dimulai….


 


Jusssssssssssssss…!


Mau tahu.. keluar atau tidak..?????


 


Akhirnya.. keluarlah darah nya…


Lega…..


Bercampur was-was pula…


Ada apa..???


 


… sudah mmabuat panic beberapa orang di ruangan itu pula…


.. sekitar 5 menit udah selesei…


ambil kartu donor…


 


..dan ambil konsumsi…


sambil duduk di rungan ..nunggu temen2 yg lain… kita ngobrolin kejadian tadi pula..


Heran..??!!!


 


.. semua udah selesei… cabut balik ke kantor..


Jam 2.15 sampai kantor…


Aku letakkan.. kue kotak, minum, popmie, obat tambah darah di meja…


Bossku tiba2 menyapa..?


“Gimana fin ..lemes…? lancar berapa kantong tadi..?”


 


“Udah pak.. dengab 6 tusukan jarum..”


Sambil aku menunjukkan dua lenganku… dengan 3 tempelan plester.. dan masing2 tempelan ada 2 tusukan…


 


Hem….


Gak pa-pa… semoga hasil Donor Darah kali ini bisa berguna bagi yang lain…


Amin..


 



Agak2 sorean.. aku berjalan ke mesin fax… melewati meja Ary..


“Ary… nih ada 6 tusukan jarum tadi donornya..” sambil aku tunjukin lenganku semua…


 


Hah.. dia ketakutan.. sambil merem.. dia mungkin ngebayangin saat proses penusukan jarumnya.. dia kan takut..


 


“Ry.. mungkin ini gara2 tadi ..gara2 ledekan di chatting.. ngeledekin kamu.. yang takut sama jarum suntik..,.. akhirnya… pas donor darah darahku gak mau keluar.. dan aku harus kena 6 tusukan jarum baru bisa keluar..”..


“Maaf ya Ry…”. Itulah kata2ku sambil aku belralu dari meja dia..


 


Ya Tuhan.. .. pasti ini karenaMu..


Dan.. ini mungkin.. pentunjuk buat aku.. agar aku tidak lagi mencemooh orang lain karena kekurangannya…


..karena semua orang tak ada yang sempurna…


ada hikmahnya… hari ini…

Jumat, 08 September 2006

Nasi Hoka-Hoka Bento Berujung Penjara


sore ini.. aku barusan dapat e-mail dari temenku Wirawan..

mengenai sedikit cerita dia.. dan kisah dia..  dengan kasus ini..

 

bukan berniat menambah masalah...

tetapi hanya sekedar sharing saja..

..

dan artikel di bawah  inipun juga saya sertakan sumbernya..

 

buat Wirawan..

Bro'.. semoga masalah ini dapat selesai dengan sebaik-baiknya..

Kamu  harus tabah.. tawakal.. dan berdoa.. akan semua bisa diselesaikan dengan bijak..

Maju terus bro'..

--------------------------------

 

 

 

 

Insiden di Hoka-Hoka Bento
PROTES KOTORAN, BERUJUNG HUKUMAN


Semula, ia berniat memprotes nasi yang dipesannya di Hoka Hoka Bento (HHB) telah tercampur kotoran. Namun, ia malah kena vonis lima bulan penjara. Kenapa bisa begitu?

KLIK - Detail Rabu (30/8), sidang yang mendudukkan Wirawan sebagai terdakwa usai sudah. Majelis Hakim Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Pusat yang diketuai Lilik Mulyadi, SH memutuskan hukuman lima bulan penjara bagi Wirawan karena melanggar pasal 335 ayat 1 KUHP tentang perbuatan tidak menyenangkan. Keputusan yang dijatuhkan kepada Wirawan terkait dengan penganiayaan yang dilakukannya terhadap supervisor HHB Cabang Menteng, Murjoko.

Vonis yang sesuai dengan tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Murtiningsih ini membuat Wirawan kecewa dan tak terima. "Hakim sama sekali tak mempertimbangkan keterangan dari saksi yang saya ajukan. Saya merasa diperlakukan tidak adil. Sudah membeli, membayar, mendapati kotoran, lalu malah dianggap menganiaya dan ditahan. Saya ini yang menjadi korban, kan," tuturnya tak habis pikir. Ia dan kuasa hukumnya, Iskandar Zulkarnaen dan Dhoho Sastro pun menyatakan akan banding.

BUTIRAN HITAM DI NASI
Ditemui di kantornya, Wirawan menceritakan kembali perkara yang menimpanya. Wirawan bertutur, Jumat 8 Juli 2005 sekitar jam 20.30 WIB, ia beserta seorang teman, Mahar Mardani, makan di HHB Cabang Menteng. Rasa lapar membuatnya segera pesan paket spesial I yang berisi nasi, chicken teriyaki, udang dibalut tepung, teh botol, dan ogura.

Seusai membayar di kasir, ia langsung menyantap makanannya. Meski sudah sekitar dua minggu sebelumnya terkena diare hingga harus hati-hati makan, Wirawan tak ragu menyantap makanannya. Ia percaya makanan HHB bersih. "Suapan pertama tak ada masalah. Namun, saat suapan kedua, saya kaget karena melihat butiran hitam di dalam nasi," ujar pria yang bekerja sebagai Art Director Networking Creative Services di Antv ini.

Butiran hitam sebesar biji kacang kedelai itu sempat termakan. "Rasanya seperti pasir. Saya langsung membuangnya ke lantai. Ketika saya akan meneruskan makan, ternyata di bawah nasi bergerumbul sekitar 15-20 butiran hitam sebesar biji kacang kedelai seperti tadi," lanjut Wirawan yang masih membawa peralatan kerja berupa laptop, tas, dan kamera karena barusan pulang kantor.

Pria yang kantornya di bilangan Kuningan ini merasa terganggu. Ia bergegas ke kasir untuk minya ganti. "Saya bilang, 'Mbak kok di nasi saya banyak banget ketan hitamnya. Tolong dong dilihat dan diganti'. Lalu saya kembali duduk. Tapi, setelah dua-tiga kali menanyakan ke kasir, nasi pengganti tak muncul juga," kata Wirawan.

KLIK - Detail Ketika minta penjelasan tentang butiran hitam di nasi, lanjut Wirawan, kasir hanya berujar singkat "sudah kami buang". Wirawan bingung mendengar jawaban yang tak menyelesaikan masalah itu. Sampai kemudian datang supervisor, Murjoko. Kembali Wirawan bertanya soal nasi yang ia komplain tadi. "Murjoko pun menjawab, nasi itu sudah dibuang. Tapi, nasi tetap tidak diganti."

Wirawan mulai kesal. Ia kembali ke mejanya dan mengambil butiran hitam yang dibuangnya tadi dengan tisu dan diperlihatkan ke Murjoko. Selanjutnya, Wirawan mengambil kertas kritik dan saran. Ia ingin komplain sebagai konsumen yang tidak mendapat pelayanan secara cepat. Namun, Murjoko hanya menyuruhnya menaruh lembaran kritik dan saran itu di sebuah kotak tanpa tutup di belakang. "Saya bilang, saya sangat bingung mau komplain tidak ditanggapi. Nasi tak diganti, minta maaf pun tidak."

SURAT PANGGILAN POLISI
Akhirnya Murjoko membuat surat pernyataan. Isinya menyatakan telah terjadi keteledoran dalam penyajian yakni di hidangan terdapat kotoran yang sangat tidak layak untuk dikonsumsi. "Tapi, surat itu dibuat tanpa kop surat, stempel, atau embel-embel yang menerangkan saya makan di HHB. Saya merasa dipermainkan," kata Wirawan mulai naik pitam.

"Saya marah dan kecewa. Saya tendang botol kosong hingga pecah. Saat itu, masih ada beberapa pengunjung. Murjoko bertanya kenapa saya memecahkan botol. Saya jawab, 'Anda mempermainkan saya. Apakah di sini botol lebih berharga daripada komplain konsumen yang merasa tidak nyaman setelah makan kotoran," urainya.

Setelah sempat berdebat panjang lebar, Wirawan mengalah. Ia pun menerima surat pernyataan Murjoko. Untuk meyakinkannya, Murjoko menyerahkan KTP-nya. Seakan belum tuntas kekesalannya, Wirawan mengajak Murjoko melapor ke kantor polisi. Namun, Wirawan memendam kecewa dan takut lantaran di pelataran toko ada orang yang membuntuti dengan motor. "Asumsi saya waktu itu, dia adalah preman. Wah, saya sangat kecewa dan tak percaya."

Wirawan memilih menenangkan diri dan pulang naik taksi. "Murjoko menyerahkan SIM-nya pada saya. Karena saya juga bukan orang yang tak tanggung jawab, saya tinggalkan nomor telepon dan alamat kantor."

Tiga hari kemudian, datang tiga orang HHB ke kantor Wirawan, yaitu Zaky (store manajer), Endar S Cahyo (area manajer), dan Mawardi (saksi). "Saya terima mereka dengan baik. Mereka malah terus bertanya apa betul saya karyawan Antv. Murjoko sendiri malah tidak datang. Tak ada permintaan maaf sampai mereka pulang," kata Wirawan.

Diluar dugaan, 18 Juli datang surat panggilan dari Polsek Menteng ke kantor Wirawan. "Wah, satu kantor geger. Saya mendapat surat panggilan sebagai tersangka penganiayaan yang dilaporkan oleh Murjoko. Padahal, saya tidak melakukan penganiayaan apa pun," ujar Wirawan yang ganti melaporkan kejadian itu ke Polres Jakarta Pusat pada 22 Juli.

 

BERGULIR KE MEJA HIJAU
Saat lapor polisi, Wirawan menyerahkan bukti berupa kotoran dan struk pembayaran yang sempat di foto, serta surat pernyataan yang dibuat Murjoko. Kotoran itu kemudian diproses di Puslabfor. "Ternyata, itu adalah kotoran tikus. Saya jadi mual setengah mati. Saya sempat trauma tidak mau makan nasi selama sebulan," paparnya yang juga melapor ke YLKI dan membuat surat komplain ke HHB. Tapi, tak ditemukan jalan keluar.

Sampai akhirnya, Wirawan diperiksa di Polsek Menteng. Ia dituduh menganiaya Murjoko, merusak outlet HHB, menggelapkan SIM dan KTP Murjoko, dan perbuatan tidak menyenangkan. Ia mesti wajib lapor seminggu dua kali. "Saya tidak ikhlas diperlakukan seperti itu. Masalah kotoran tikus yang saya makan, tenggelam oleh kasus penganiayaan yang tak saya lakukan. Bukti visum yang disebut-sebut pun tak saya lihat dengan mata kepala sendiri."

KLIK - Detail Perkembangannya kemudian, visum atas Murjoko keluar 3 Agustus. Disebutkan ada luka memar karena dicekik dan dibenturkan ke pintu toilet oleh Wirawan di kepala sebelah kiri Murjoko. Wirawan merasa terpojok. Begitulah, kasus Wirawan diproses secara hukum. Sekitar Februari 2006 sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat yang mendudukkannya sebagai terdakwa dimulai. Ia pun divonis lima bulan penjara.

Namun, kasus ini tampaknya belum selesai. Selain banding, Wirawan juga ingin menggugat secara perdata dan pidana ke pihak HHB. "Saya juga ingin meminta HHB membuat permintaan maaf di media," paparnya menutup pembicaraan.
Kita tunggu saja akhir kisah Wirawan

SUDAH BERITIKAD BAIK

Bagaimana tanggapan HHB? Saat ditemui di Outlet HHB Menteng, beberapa waktu lalu, Sugiri William selaku Manajer Operasional PT Eka Boga Inti, menyatakan pihaknya telah memberikan pelayanan sesuai prosedur kepada Wirawan. "Pihak kami sudah memberikan penjelasan, membuat surat pernyataan, permintaan maaf secara langsung," ujar Sugiri.

Tak seperti penuturan Wirawan, menurut Sugiri pihaknya juga mengganti makanan yang terdapat kotoran. Namun, Wirawan menolak. "Ia malah meminta makanannya yang kabarnya terdapat kotoran. Sesaat kemudian ia marah-marah dan menyerbu ke dapur sambil memotret, kemudian menendang botol. Itu tentu sudah diluar etika masyarakat umum," ungkap Sugiri yang saat wawancara didampingi Murjoko dan Zaky.

Pihak HHB juga beritikad baik. Pada Juli 2005, mereka mengutus tiga orang ke kantor Wirawan untuk meminta maaf, mendengar keterangan langsung dari Wirawan, serta meminta SIM dan KTP Murjoko. "Namun, Wirawan malah meminta permintaan maaf dipasang di beberapa media. Dalam pertemuan itu, tak ada kata sepakat," imbuh Zaky.

Soal perkara yang kemudian muncul dan mendudukkan Wirawan sebagai terdakwa, "Itu murni menyangkut penganiayaan yang dilakukan Wirawan terhadap beberapa orang karyawan HHB saat 8 Juli 2005."

Murjoko mengaku memang dianiaya Wirawan. "Wirawan memang sempat membenturkan kepala saya sekitar tiga kali ke pintu toilet, sambil mengancam. Ada juga beberapa karyawan yang ia pukul. Dia juga merampas SIM dan KTP saya. Semua kejadian ada saksinya."

Soal kotoran tikus, pihak HHB mengaku tidak tahu. "Kami tidak pernah mendapat laporan hasil laboratorium yang menegaskan itu adalah betul kotoran tikus. "Sepertinya, kok, tidak mungkin. HHB sangat menjaga kehigienisan produk-produknya, bukan WC umum," ungkap Sugiri seraya mengatakan, pihaknya menderita kerugian atas pemberitaan kasus ini. "Usai kejadian, outlet HHB, sempat sepi pengunjung."

 



 

Senin, 04 September 2006

Dibalik Lensa “Lebih Mengeksplorasi (with Joshua)”


 


.. rencana ini sudah ada sebulan lebih yang lalu… (??) sudah di plot, akhir Agustus..


Secara kedua-duanya, baik aku atau Joshua adalah sama2 sibuk..(walah..) jadi 2 September… tapi sehari sebelumnya… mendadak ada perubahan schedule..


 


“Jo.. lo bisa gak Sabtunya siang sampai agak maleman dikit..”


“Wah.. sore aku ada janji ma temenku..”


….bla..bla…bla..


 


Ahirnya diputuskan.. dirubah jadwal ke hari Minggu,.. oke..!! Bungkus..!!!


..


Setelah malam sebelumnya aku kenyang akan pizza.. itu membuat tidurku pulas di jam 12 malam.. dan berharap bangun pagi.. buat siap2 ketemu Joshua.. yang sebelumnya telpon dulu Aldee buat tanya2 beberapa tempat bagus, kaliaja dia rekomendasi tempat asyik.. (sayangdia lagi flu, kalo gak flu diajak sekalian..)


 


..jam 8 pagi aku baru mandi.. dan beres2 dikamar sambil ditemani putaran lagu Kahitna, ya.. secara malamnya aku sempetin beli VCD Kahitna, xixixixixi.. gini2 doyan juga lagu romantis..wakakakakak!..


 


Jam 9.30 baru cabut dari kamar. Secara janjian jam 11 siang.. terlalu siang kah..??


Keluar kompleksm, naik bus jur Blok M, dan .. sepanjang jalan menikmati lagu MP3ku…


Sudah saatnya turun dan sms Jo.. “gw tunggu di Setia budi ya..”


Niak busway dan turun setia budi, Jo..(tumben tepat waktu,..) sudah menunggu disana..


Hajar…. Dari obrolan2 itu.. akhirnya kita ke Museum Nasional dulu…


Setelah parkir kita ambil beberapa jepretan di halaman tengah…


Dan baru masuk ke dalam.. dengan harga tiket Rp. 750,- murah sekali.. dan lumayan ada beberapa tempat yg asyik.. Cuma, agak2 ramai, jadi agak2 ribet…


Puas..??


Lanjut ke kota.. sudah menunjukkan jam 12.30 siang…


Muter-muter.. sampai 2 kali untuk dapat parkir.. akhirnya dapat di halaman Museum Seni Rupa…


Wah.. panas sekali… kuang pas kalau harus ambil foto di depan Museum Fatahillah.


Tapi kita ambil beberapa di pinggir jalan dulu, baru kita putuskan masuk ke museum..


Setelah ada obrolan nego dengan penjaga museum.. akhirnya kita bisa  masuk untuk pemotretan…


Dilanjut ke halaman belakang… dan akhirnya.. kita kehausan…


Bener2 kering..!!


Ah… rehat sejenak di CafĂ© Batavia..


Gila.. adeemmmmmmmm banget..!!!


Secara pengen tidur… sofanya empuk.. musiknya bikin ngantuk.. tapi satu.. laper..


Kita hanya minum jus aja… dan aku sambil menikmati 3 batang rokok siang itu…


..


sekejap ada beberapa gabar terambil disana… lumayan…


Dan.. secara kita lanjutkan perjalanan… kemana..??


Makan..??


Soto Gebrek di Setia Budi jadi tujuan.. setelah dikagetkan oleh gebrekan botol kecap abangnya… semangkuk soto, segelas es the, sepiring nasi, sebungkus kerupuk,..


Masuk…!!!!!


Lanjut…


Puter2.. masuk Kuningan.. dan akhirnya nembus ke masjid Istiqlal…


Astaga.. ramai sekali..???!! ada puluhan bus parkir..


Oh.. ternyata.. ada acara pengajian gitu dee..


Tapi pas sampai disana baru selesei.. jadi hiruk pikuk dan ramainya.. membuat kita harus menyeberang jalan dulu.. dan masuk ke halaman Gereja Katedral,.. ambil beberapa foto.. (bagus..)… dan kita kembali lagi ke Masjid Istiqlal..


… Setelah aku sholat… ahirnya nemu juga tempat yg asyik..(secara terinspirasi oleh foto orang juga..)


.. ehm… cabut..!!!


..Kemana ya..???


ehm.. kita cari tempet lain yuk.. maish jam 4 sore …


Rencana ke daerah Museum Taman Prasasti… tapi.. tempetnya dimana ya..?


Telp aldee yang tahu tempatnya..


Dee, tempetnya dimana..??”


“Di jalan belakang Museum Nasional, Tanah Abang 1”


Oke.. meluncur…


Muter2.. mana ya..??


AH.. akhirnya dapat jalan Tanah Abang I.. dan ketemu ama tempatnya..


Parkir di depan Gedung Koni Jakarta Pusat.. kita putuskan masuk…


Tapi.. kok udah sepi ya.. apa udah tutup..?


 


Aku tanya ke penjaga..


“Sudah tutup pak..?”


“Mau pemotretan ya..?” “Sini ikut saya ke kantor..” kata bapak penjaga..


Bingung..? kok bapaknya tahu aku mau foto2.. dan kenapa harus dibawa masuk ke ruangannya..???


Sambil berjalan menuju ruangannya.. aku bilang.. “Pak.. ini hanya untuk foto probadi saja kok.. iseng2 saja..”


“Iya saya tahu.. tapi saya juga juga kantor mas.. dibicarakan di dalam sja lebih enak..”


jawab bapaknya lagi


 


Oke.. ternyata ada proses negosiasi tariff foto, katanya untuk foto wedding 300ribu, dan foto bisa 50rb..


Wah..wah..wah… aku tetap bilang kalau in hanya untuk pribadi saja bukan  foto komersil..


Tapi bapaknya bilang tetap harus bayar dengan menurunkan tarif 30rb, dengan alasan untuk uang rokok penjaga..


Ups.. aku pikir ini Museum punya pemerintah daerah, pasti ada anggaran untuk uang kebersihan…


Mending di Museum Nasional, secara lebih besar dan lebih berejarah, uang kamera hanya 3000 perak..


Mungkin tempat ini sudah sering dikomersilkan untuk film dan video klip, jadi akhirnya dimanfaatin untuk tarif2 itu..


Akhirnya… kita putuskan gak jadi…


Sorry.. padahal aslinya pengen buuanget..!!


Duduk sejenak sambil minum air mineral.. dan memikir tempat mana yaaaa…..


Ada beberapa ide.. di jalan depan Four Session, Menteng.. dan ide dari Alde di Sunda Kelapa, Fly Over Casablanca-Tanah Abang, Tol Jagorawi…


Diputuskan.. kita ke Menteng dulu…


Walah.. beribet,,sampai ada acara muter2 dan lupa jalan.. xixixix..


Sampai di kawasan Menteng..


Uops… aku gak dapet suasananya…


Mana ya..?? Puter lanjut.. Oke.. ke Klub Rasuna…


Secara ngejar suasanya sunset Jakarta


Wah.. terlalu banyak mobil… dan penuh… serta gak dapet viewnya…


 


Ehm.. mikir..??


Cabut..??!!


Cukup untuk kali ini Jo.. secara sudah dapat 163 poto.. dan beberapa sudah di delete di kamera secara gak pas saja.. dan sudah di launching 35 foto..


Semoga puas..


..diakhiri, aku ke Plangi dulu.. rencana mo beli buku di Gramedia..


Pisahan ama Joshua disana..


Dan aku meluncur ke Gramedia…


Gak ada yang sreg.. aku keluar.. ke lantai 2 ke Disctarra,..


Dapet nih VCD film “Apa Artinya Cinta?”.. bungkus dee secara dlu belum sempat  nonton, lumayan ditonton sebelum tidur…


.. kembali ke rumah…


Jam 8 sudah di rumah.. dan mandi.. dan makan lagi… dan nonton film baru..


Jam 8.30 malam… Henry temen kantorku ku datang… langsung dari bandara.. dia dari Pekanbaru, ada kegiataan kantor di sana..


Bawa oleh2…


Ups.. bawa Burger bow’.. 5 buah…


Alhasil… kita sama2 makan 2 burger sambil lihat TV… kenyangggg!!


Haduh..!!!


(Thx Hend..)


Masih sisa 1, tapi aku dah kenyang, aku masukin ke lemari es sapa tahu ntar agak2 maleman aku lapar lagi..


.. jam 10 Henry pulang..


aku terusin lihat filmnya.. sampe habis..


Hahahaha.. film yang aneh….!!!


 


Laper lagi..?? Hajar burger satunya..


Kenyang buuanget..


Tidur jam 00.30…


Dan.. menutup hari kemarin…


 


Thx to Aldee for advice, Joshua yang masih mau di foto, Henry atas burgernya, bapak2 parkir dan penjaga museum, dan anak2 kecil di kawasan kota yang ikut menjadi model..


 


 

Sabtu, 02 September 2006

terlalu capek...


 


Kadang ada yang menilai terlalu angkuh..


Atau malah terlalu rapuh..


Tapi untungnya bukan menguatkan sejenak..


 


Tak menganggap besok itu hitam


Entah hari ini sudah terlalu berkeringat..


 


Mungkin juga kesepian..??


 


Bukan harus berakhir di bulan ini.. yang kata lagu adalah September Ceria..


Halah… seceria itukah…?


 


Tak menunggu bulan.. atau malah matahari..


Eits…


 


September.. Oktober… hah!! Seperempat abad aku bernafas…


Ck..ck..ck..!!


 


Aku masih disini… seperti ini.. secara ini…


Senakal ini…!


 


Merasa susah.. merasa sulit.. merasa capek..!


 


Hari ini harus begini… hari besok harus begitu… dan kemarin susah menjadi cerita..


Ehm.. harus aku baca skenarioku baik2…


Biar sutradara tidak marah lagi…


Dan.. pengambilan  gambarku lancara.. biar nanti ditayangkan.. begitu bagus.. pas..!! dan akhirnya menjadi cerita bersejarah…


 


Siapkah aku.. dengan begini ini…


Dimana kamu… dan dimana aku… masihkah harus saling mencari..


..


Mau seperti ini untuk berapa lama lagi.. berapa tahun lagi..


 


Waktunya sedikit.. dan aku tidak bisa menjaga lebih kuat…


Dan …. Aku butuh ..sedikit saja..


 


Untuk menikmati lebih …