Minggu, 06 Januari 2008

Kota Malang.. *kembali aku tersenyum sendiri mengingat kenangan selama disana.. dalam semalam ini..*

Malang

Sebuah kota di Jawa Timur, entah mungkin kota terbesar kedua setelah Surabaya (kali)…

Di Malang, aku menghabiskan hampir 4 tahun di kota itu..

Sebenarnya aku kenal kota Malang sudah dari kecil, ehm.. mungkin saat SD aku pertama kali ke Malang,.. (ya.. karena aku dulu kecil tinggal di Nganjuk yang ditempu 4-5 jam dari Malang)..

Karena ada beberapa saudaraku tinggal disana, jadi kalaupun ada acara keluarga atau sekedar berlibur aku ke kota Malang..

 

Ya, kalau boleh dibilang sekitar buln Juni 2000, disaat aku lulus SMU aku benar-benar menginjakkan kaki untuk hidup di Malang lebih lama, lebih tepatnya disaat aku mengikuti bimbingan UMPTN saat itu..

Aku mengikuti bimbingan belajar di daerah jalan Bromo,.. dan aku kost di daerah jl. Gajayana..

Menuju tempat les bimbel hanya dibutuhkan waktu 15 menit (entah sekarang berapa lama) dan naik angkot dengan ongkso 500 perak (ups! Sekarang udah naek berapa kali lipat ya..)…

Aku mulai mandiri…, jadi anak kost, belajar.. les.. belajar… tidur.. dan main.

Hah! Main.. itu masih menjadi agenda tentunya..

Soalnya ada temen SMU ku dulu yang bawa motor saat bimbingan UMPTN ke Malang.

Alhasil.. kalau ada waktu kita pasti jalan-jalan keliling kota Malang.. memasuki dan menjelajahi kota itu sampai ke pelosok-pelosok tentunya..

Tak lupa nyasar,.. hahahahaha.. itu sudah bisa dan berulang kali terjadi…

Kalau tidak nyasar, ehm.. pasti aku tidak akan tahu nantinya jalanan di Malang.. ah! Walaupun memang sangat banyak sekali jalanan meliuk-liuk disana…, gang-gang kecil dan semoga saja saat ini aku tidak lupa dengan ingatanku soal jalan-jalan yang ada di kota Malang..

 

Yups! Sesuai rencana awal aku di kota itu hanya 1,5 bulan.. selesai UMPTN aku memang balik lagi ke kotaku Nganjuk..

 

Gerilya Malang berlanjut di medio Agustus 2000,.. beberapa saat disaat aku harus mendaftar ulang di Universitas Brawijaya..

Yap.. sudah menjadi cerita lama,.. jika harapan masuk ke Teknik sudah terkubur dalam dikarenakan aku buta warna parsial.. aku harus menatap dengan tulus, jika aku harus kuliah di Ekonomi..

Tak mengapa lah, aku pikir biaya kuliah di negeri masih cukup murah dikala itu, karena kerdua orangtuaku yang pegawai negeri dan kedua kakakku juga masih kuliah, sehingga aku juga tidak ingin memberatkan orang tuaku untuk tetap berambisi masuk ke swasta hanya untuk mengejar kuliah di bidang IPA.

 

Akhirnya aku memilih kost di daerah Sukarno Hatta, lebih tepatnya di Jalan Senggani 35 .. sekitar 1,5 km jarak ke kampusku..

Lumayan lah kalau tiap hari aku harus jalan kaki pulang pergi dari kost ke kampus..

Apalagi di jalan itu kalau siang hari terkenal panas dan ramai..

Untung kampusku terletak di bagian belakang, jadi dari kejauhan di jalan Sukarno Hatta sudah terlihat bebeapa atap dari gedung kuliahku..

 

Mengenal sekian teman-teman kampus membuat aku semakin betah dan tidak merasa sendiri hidup di Malang..

Dengan sekian teman dari berbagai daerah, bisa menjadikan pergaulan.. dari sedih, senang, suka, benci, ramai, sepi, dan lain-lain..

Ah, dasar anak kuliahan.. nakalnya mulai ada! Entah kadang harus bolos dan maen ke rumah teman,. Bikin acara kumpul2 di rumah teman.. sedikit bisa menjadikan persahabatanku lebih akrab dengan mereka..

Ah.. teman2ku di Malang dulu… aku jadi rindu kalian…

 

Berbeda lagi kali ini dengan teman kost ku selama di Malang..

Aku kost disana tidak pindah sampai aku lulus kuliah.. betah.. dan pas dengan kondisi dan teman-teman yang ada disana..

Lumayan murah dulu aku kost di daerah sana, mungkin karena lokasinya jauh dari kampus jadi pemilik kost tidak mau mematok harga tinggi (mungkin).. aku kost disana hanya 700 ribu, ingat! Bukan per bulan.. tapi setahun…

Kost berlantai 2 dan kamarku di lantai 1..

Wah.. jika udah ngumpul dan makan bareng di ruang depan tv pasti ramai.. kadang jika malam2 dan sama-sama ga ada kerjaan pasti ngumpul dan nonton tv barengan.. kadang maen remi, karambol atau main gitar bersama nyanyi bareng, dududududu…!!

Jika telpon berdering…?? Wah… pasti saling tanya.. sapa nih yang mendapat telpon..?? karena telpon diletakkan di depan tv.. dan maklum saat itu telpon kost adalah komunikasi favorit, secara semuanya belum memiliki HP..

Dan bisa dimaklumi.. di kostu itu semuanya berjumlah 15 orang.. ramai kan..?

Tapi persaudarannya bisa diacungin jempol.. sudah  biasa saling pinjam buku, numpang ngetik di computer temen, ambilin jemuran jika hujan, makan bareng dan boleh nitip or utang, kalau ada yang sakit diperhatiin dan lain-lain..

 

Dan.. semenjak di Malang pula,.. entah karena dingin atau apalah..

Aku mulai dekat dengan rokok dan kopi…

Karena sering kumpul-kumpul dengan temen kost atau temen kuliah.. batangan nikotin itu telah merasuki dan mengganas masuk ke tubuhku…

Berasap.. dan berasap lagi..

Ditambah asupan kafein lewat segelas kopi hitam menjadi paduan favoritku saat itu..

Eits..!! jangan dibayangkan aku sering ke kafe.

Salah!

Lebih tepatnya adalah ke warung kopi..

Dulu (entah kini) ada warung kopi favorit anak2 kost.. ya sebaya-sebaya dulu lah… di jalan Sukarno Hatta.. sering kita kumpul disana.. sambil menikmati segelas kopi, kadang kopi susu, kadang jahe hangat, atau malah the panas.. ditemani kudapan beberapa gorengan.. dan tentu saja batangan nikotin alias rokok..!

Bisa berjam-jam disana pokoknya.. dan paling-paling per orang menghabiskan 2000-3000 rupiah saja… murah..??

 

Tentu murah..

Karena emang anak kost, di Malang dan tahun segitu pula..

Tapi, memang dulu jaman kost juga kudu irit..!

Apalagi dulu aku harus pintar-pintar membagi uang bulanan. Uang bulanan yang dikirim oleh ibuku lewat transfer bank BNI (banknya anak kuliahan) setiap tanggal 2 per bulan.

300rb harus aku bagi-bagi untuk makan, fotokopim keperluan anak kost dan main..

Dengan uang segitu aku sudah sangat cukup dulu, walaupun aku tidak bisa mungkin seperti teman-teman yang lain yang bisa lebih nyaman hidupnya..

Tapi aku justru senang, karena aku bisa merasakan anak kost yang sesungguhnya… *halah..*

 

Sampai akhirnya aku dulu juga ikutan paduan suara di kampus, lumayan lah.. kalau ada jadawal nyanyi aku mendapatkan uang saku dari kampus… kalau pas latihan juga mendapat konsumsi gratis.. tapi ya rela pulang malam sampe jam 12 malam dan balik ke kost jalan kaki dan besoknya kudu kuliah..

Aku dulu juga iseng2 bantu temen mengorganizer bisnisnya dalam les privat, . ya membuat bisnis les ke anak2 SMP dan SMU. Tapi bukan aku yang mengajar, tapi teman-temanku..

Aku hanya membuat jadwal serta bagian promosi dan marketingnya…

 

Malang, juga lebih mengenalkanku kepada internet..

Mulai dari chatting.. browsing dan download2 apapun itu..

Dijabanin demi harga murah perjam 1500 perak sampai aku harus jalan kaki jauh.. kadang bisa menghabiskan waktu lama di warnet sampai malam demi mengejar paket hemat.. hahahahahaha!!

 

Sebuah kota Malang juga mengingatkanku akan sebuah hobi baru yaitu musik dan radio.

Walaupun berbekal dulu saat SMU pernah di radio.. kali ini aku mencoba peruntungan kembali, walaupun aku sempat gagal di tes penyiar di radio .. tapi akhirnya akupun bisa merambah kesana pula..

Semenjak di radio, aku semakin bingung bagi waktu,.. sampai-sampai semuanya keteteran.. karena saat itu tugas kuliah sedang banyak-banyaknya..

Tapi enaknya adalah aku bisa mendapatkan kaset, CD gratis.. dan bisa bertemu dan ngobrol dengan artis penyanyi saat mereka promosi album..

Duh!!

 

Kota Malang juga masih menyisakan kenangan jalan-jalan.. hobiku yang laen..

Lebih tepatnya adalah camping..

Karena Malang penuh dengan pegunungan dan beberapa temanku mempunyai hobi yang sama untuk itu… baik ke daerah Bromo, Batu, Pujon, Tretes dan lain-lain..

 

Yang membuat aku sedih selama di Malang....

Disaat aku kecopetan di daerah alun-alun..

Entah kenapa aku saat itu menaruh dompet di tas ranselku, pikirku itu lebih aman dari pada aku taruh di saku celana..

Tanpa sadar, saat aku mengambil ransel…

Oh..! terbuka.. dan dompetku sudah raib…

Duh..!! saat itu aku benar-benar sedih.. untung masih ada uang tersisa sedikit buat kembali ke kost, dan besoknya meminjam uang ke temen kost..

 

Dan.. kembali lagi ke temen2 kost..

Yang paling seru dan bahagia.. jika tanggal muda..

Uhh!! Kadang ramai-ramai kita berbelanja di supermarket.. kadang ber 4 kadang ber 6.. dengan membawa kereta dorong (hieeeeeee) .. belanja kebutuhan anak kost..

Sampai penuh tuh kereta belanjaan.. yah..! tapi itu untuk banyak orang lho… secara banyak juga yang ga ikutan belanja tapi nitip ini dan itu..

Baru deh nanti akan hitung satu per satu dari struk belanjaan yang panjang sekali…

Ughh!!

Dan… pastinya jika masih tanggal muda kita kadang membeli makanan-makanan kecil dan disantap ramai-ramai di depan tv..

Ah..! kalian…

 

Kota Malang..

Tak melupakanku jika harus membuatku tergila-gila sama yang namanya nonton film!

Aku mulai suka nonton di 21,.. dengan hanya 6000 rupiah bisa nonton di 21..

Tapi itu tidak setiap minggu tentunya… ya minimal sebulan 2 kali lah.. lainnya..

Nonton di vcd!

Ya.. dulu sangat tekenal pinjam vcd film di rental!

Duh..!! gak hanya film2 box office saja, tapi film bokeppun juga..

Oh God!!

Bisa antri-antri dulu jika harus ke rental CD,.. entah bisnis itu apakah masih menjamur disana ya..??

 

Malang juga mengenalkan ku pada handphone..

Pertama punya hp saat aku masuk kuliah di semester 4 kalau tidak salah.. itupun aku beli dengan uang beasiswa dari kampus.. setelah mendapat ijin ortu tentunya..

Aku rela beli hp second biar uang beasiswa bisa dibagi2 ke keperluan yang lain.

Aku hanya beli hp seharga 200 rb.. tapi nomor perdana saat itu berharga 200 ribu juga..

Oh mahal..

Pulsa isi ulang paling umum seharga 100 ribu, dan aku beli untuk 2 bulan jadinya.. L

Dulu paling umum adalah main 2 detik-an .. begit telpon diangkat bicara cepat dan lansung ditutup biar tidak masuk ke detik ke 3.

Irit..! pulsa tidak kepotong.. entah mengapa operator saat itu memilih perhitungan pulsa di detik ke3 ..

Sering juga dulu kalau masuk ke detik ke3 pasti pulsa kepotong sekian ribu..

Ahh..!! pasti udah nyesel kalo udah tahu begitu..

Maklum dulu tariff telpon by HP masih mahal… beda ama sekarang..

Jadi.. dulu wartel masih menjadi favorit..

Hah!! .. sampe antri-antri dulu di wartel deket kostku.. maklum komunikasi by telpon rumah masih menjadi favorit, untuk menghubungi temen kuliah, tanya2 tugas… gebetan.. atau malah selingkuhan..!

Hah!! Bisa lama juga nih kalau ke wartel.. duh!!

 

Malang.. juga masih mengingatkanku akan pekerjaan pertamaku dulu, disaat aku aku di semester akhir kuliahku aku bekerja di Otsuka Indonesia di Lawang, di sebuah kota kecil di sebelah utara Malang..

Mulai saat itulah.. aku jauh dari teman2ku kost dan teman2 kuliah.. karena selama itu aku harus menempati mess training di Lawang.

Jadi kadang aku ke kampus harus aku tempuh dengan waktu hampir 1 jam.. dan waktuku sudah tersita dengan pekerjaanku saat itu…

Pagi kerja .. sore ke kampus, pulang malam, kerja lagi…. Dan sabtu minggu kadang tdiur di mess atau ke kampus lagi.. sampai aku 4 bulan seperti itu…

 

Malang

Sekian tempat, kejadian dan peritiwa ..

Di saat aku disana.. sampai akhirnya di awal tahun 2004 aku menuju Jakarta untuk menghadapi dunia baru..

Ya.. dunia baru…

Dengan masih aku simpan sekian banyak kenangan di Malang..

Dan sampai kapanpun,.. Malang.. masih aku rindukan.. dan berharap sangat… akan kesana.. lagi..nanti…

Walaupun Malang sekarang bukan seperti Malang yang dulu aku kenal.. tapi aku masih sayang… dan masih rindu akan kota Malang

 

Huhuhu.. aku jadi terharu dan mengharu biru.. kembali aku tersenyum lagi jika aku harus mengingat memori dulu..

 

 

*gara-gara seseorang aku terinspirasi menulis kenangan di Malang*