Minggu, 04 November 2007

(cctn mngg) .dan aku terpaksa... serta...

Berdiri di busway hampir sejam dan menahan lapar perut belum terisi makanan hari ini tak menyurutkan niat untuk segera bergegas menuju sebuah mall begitu sampai di sebuah halte busway ..

Suasana masih mendung… jalanan basah.. ya barusan memang Jakarta terguyur hujan kurang lebih selama 2 jam,..

Itulah yang membuat aku merasa terlambat hari ini menikmati hari libur, menunggu hujan.. dan akhirnya baru jam 13.30 baru bisa keluar kamar…

Setelah mengambil beberapa lembar uang di mesin atm, aku bergegas naik lift menuju lantai 5, bener..menuju 21 melihat apakah ada jam terdekat yang bisa aku lihat untuk nonton siang itu.. ups! Lebih tepatnya menjelang sore, karena waktu sudah menunjukkan jam 14.45 begitu aku sampai di meja penjualan tiket 21.

Setelah malam sebelumnya melihat jadwal film di internet, aku hari ini memutuskan untuk nonton film The Seeker,.. ya sebuah film yang menurutku lebih bagus daripada film lain yang sedang tayang hari ini.

“1 aja mbak.. di deret D..”

Sambil aku membayar aku menerima buah tiket 21 bertuliskan angka 3 yang menunjukkan studio dimana film The Seeker diputar, dan tertulis D7 yaitu tempat dudukku lebih tepatnya. Dan aku putuskan melihat jadwal jam 14.55. Ups, berarti 10 menit lagi udah diputar nih.

“Mbak, studionya sudah buka?” yakinku pada mbak penjual tiket.

“Belum, bentar lagi” jawabnya

Sekali lagi aku nonton sendirian kali ini…

Ah, pikirku masih sempat aku menuju supermarket untuk mencari kudapan dan minuman isotonik. Karena aku pikir aku sangat lapar dan aku ingin minum minuman isotonik biar terasa segar di badan.

Langsung aku menuju lift kembali untuk ke groundfloor tempat supermarket berada.

Dengan segara untuk menghemat waktu, semoga 10 menit cukup untuk melakukan itu semua.

Setelah menitipkan tas kesayanganku aku segera mengambil minuman isotonik 100 ml, kripik kentang ukuran gede dan jus jeruk kotak..

Ruangan supermarket yang luas membuat aku sedikit berlari menuju kasir untuk membayar itu semua.

Ups.. dapat antrian nomer 3, gak pa-pa lah.. secara 2 orang depanku belanjaannya juga beberapa…

Sambil aku menunggu, aku iseng melihat deretan permen disebelah kali aja ada yang menarik… “Ah, biasa aja.. ga ketarik..” Langsung aku dongakkan kepala melihat melihat sekeliling kali aja ada pengunjung yang menarik.

UPS!! Ternyata diantrian kasir berseberangan terlihat orang HRD kantor lamaku sebelum ini, lebih tepatnya dia orang recruitment…

Duh..! kenapa ada dia..???

 

*btw, memang proses resignku dari kantorku sebelum ini sedikit menimbulkan kontroversi, karena memang aku sengaja tidak memberi tahu siapapun keculai managerku dan manager HRD. Dan aku pikir mereka tidak memberiktakukan siapapun. Aku juga tidak memberitahu teman-temanku, karena aku tidak mau menimbulkan spekulasi yang tidak-tidak. Apalagi aku sempat tidak disetujui untuk resign, managerku meminta proses resign 2 bulan, tetapi aku kekeuh dengan waktu 1 bulan karena aku pikir itu waktu yang wajar dimana-mana.

Akhirnya aku tetap resign, dan di waktu sore, di hari terkahir aku kerja aku baru mengirimkan e-mail ke teman-temanku kalau aku resign dan besoknya dilanjut pemberitahuan lewat sms ke sekian rekan kerjaku. Bisa dibayangkan bukan, mereka kaget semua dengan proses resignku yang mungkin mereka berpikir mendadak.

Karena memang managerku meminta proses 2 bulan.

Ah.. aku pikir itu terlalu berlebihan saja.

 

Yah, kembali lagi… aku langsung membuang muka.. seolah-olah aku tidak melihat dia…

Pandanganku aku arahin ke depan antrian dan berharap petugas kasir segera melayaniku untuk bertransaksi..

Tapi, kayaknya dia tahu aku.. dan melihat aku dari jauh..

Tiba2, dia memanggil seseorang.. dan dia adalah Tika, orang HRD juga .. aku sih ga begitu kenal dengan dia, karena dia bagian kesehatan, dan selama aku kerja disana aku sama sekali belum pernah membuat klaim kesehatan. Ya sebatas kenal aja saat makan di kantin kantor.

 

Duh.. posisi tidak aman, pasti aku disamperin dan ditanya-tanya.. kenapa pin resign.? sekarang dimana…? Kamu ada masalah apa?

Ah… bosen.

 

Pandanganku aku arahin membelakangi mereka, dan terjuju ke bagian counter  rokok yang memang sengaja dipisahkan dan terdapat kasir tersendiri.

Hah! Untung saja rokokku hampir habis.. sekalian saja pikirku…

“Mbak rokok ********* 2 buah ya…, langsung bayar disini kan..?”

“Eh, mbak sekalian ya ini dibayar di sini bisa kan…” sambil aku memberikan 3 item belanjaanku di supermarket.

Mbaknya awalnya ragu-ragu, karena kassa bagian dia khusus untuk rokok. Aku coba yakinin dia lagi.

“Halah mbak.. cuman dikit kok 3 aja..” rayuku.. untung saat itu di kasir rokok tidak ada antrian.

“oke.. bisa deh” ujar mbaknya..

 

 

Senangnya hatiku… jadi aku tidak kembali lagi ke antrian kasir tadi dan pastinya bertemu dengan 2 orang HRD bekas kantorku.

Syukur….

“Hi Fin…”

Kaget aku setengah mati ada sapaan itu, terlihat Tika dengan baju pink sudah disebelahku.

“eh, apa kabar Tik” sapaku

“Kamu kemana aja, kok tiba2 resign.. mo kabur ya..?” ada masalah apa sih..?” ujar dia..

“ah… ga ada masalah apa-apa kok,.. ya mungkin sudah jalannya kayak gini” jawabku

“trus kamu sekarang di Jakarta kan..? aku lagi sama Farida tuh, dia lagi antri aku sama dia mo nonton 21, udah telat sih film yang jam 14.40” tambah dia

“oh.. lagi nonton.., ini aku lagi beli rokok, buru-buru nih…” sambil aku menerima kembalian uang dari kasir.

“Iya aku masih di Jakarta kok, masih sibuk training2 aja” tambahku sambil mengambil belanjaanku.

“eh, aku duluan ya udah ditunggu nih.., met nonton yaa” sambil aku bergegas pergi.

 

 

Langsung aku beranjak dengan cepat menuju penitipan tas.. dan agak belari menuju lift, karena dalam hitungan menit segera diputar, memang sih pasti sih pasti di awal penyayangan akan ada thriller2 film sebagai sponsor, tapi aku paling males jika masuk bioskop suasana sudah gelap dan ramai.

 

Urghh!! Lama benar sih lift yang datang dan membawa naik keatas ke 21.

Sudah hampir 3 menit menunggu belum juga datang.

Uh.. aku melihat ke arah supermarket lagi..

Duh.. 2 orang HRD itu sudah selesai di kasir, pasti dia menuju kesini juga untuk naik lift ke 21.

Malas..!!!

Aku bergegas turun ke bawah ke basement lewat tangga… tak ada jalan lagi deket sana.

Ah… aku putusin untuk naik lift barang aja.

Aku lirik jam tanganku.. oh..sudah tepat jam 14.55.

Aku masih menunggu lift barang datang dan naik keatas,

Errgh, yang jelas aku aman dari 2 orang itu.., malas aku meladeni mereka dengan sekian cercaan dan pertanyaan..

 

Syukurlah lift barang sudah datang, sudah bisa dibayangkan lift barang ini ukurannya besar dan agak panas.. maklum…

Aku sendirian menuju lantai 5 dan naiknya pelan tentunya ga secepat lift biasanya.

Begitu sampai di lantai 5, sebelum aku menuju 21 aku nenangin diri dulu di kamar mandi sambil membasuh muka..

Nunggu waktu juga agar tidak berpapasan lagi dengan mereka di 21, aku pikir pasti beda studio, karena Tika bilang tiket mereka kan 14.40 kan aku jam 14.55.

Langsung aku keluar toilet dan menuju 21.. tanpa melihat kanan kiri aku menuju studio 3.

Ups.. sudah gelap..! tapi film belum diputar… untungnya.

Begitu sampai di deret D, aku agak2 bingung.. angka 7 di mana ya..?

Ah.. aku langsung kea rah kanan saja..

Masih agak grogi juga, apalagi barusan ada insiden itu, sendirian pula.

Tanpa melihat nomer aku langsung duduk saja..

Ups..! baru sadar ternyata aku duduk di nomer D15.

Hah!! Salah kursi..

Duh!!!

Terserah deh, kalo ntar ada penghuninya aku pindah aja…

Film segera tayang… dan di awal-awal film aku berdoa semoga tidak ada pengunjung datang dengan tiket kursi nomer D15.

Aman.. aman.. sudah setengah film tayang bisa dipastikan aman..

 

Filmnya lumayan… menghibur.. walaupun masuk kategori film biasa aja..

Dan aku sampai terlupa makan kudapanku.. aku hanya membuka botol minuman =, itupun aku minum hanya bberapa teguk saja.

 

Setelah film selesai aku bergegas mencari makanan..

Ehm…. Kalo ke foodcourt, bisa aku ketemu mereka lagi..

 

Ke kantin karyawan saja di belakang, ga mungkin mereka kesini.. *semoga*

 

Aku pilih menu lalapan cumi bakar plus teh botol.. ga sampai 15 menit, habiss… lumayan enak.. dengan harga yang masuk akal juga.. semuanya habis 12 ribu saja.

 

Kemana ya..???

 

Ehm… ke departemen store ah.. ke counter baju cowok…

Huahahahaha.. semoga ga ketemu dia… xixixixi.. kemungkinan kecil kan ketemu dia..

 

Kalap..kalap… kalap… *maaf*

 

Karena terlihat ada sekian diskon tertulis… aku akhirnya mendapatkan satu celana dan 2 kemeja…

Ah, buat kerja…. Berguna kan..??

 

Tasku sudah lumayan berisi jadinya…

 

Ada rencana malam ini mo nonton film lagi ah di kamar..

Iseng2 ke toko kaset..d an melihat deretan vcd film Indonesia..

Tertarik dengan dvd Selamanya yang hanya 29 ribu, ups.. vcdnya saja 27,5rb. Beli ah.. buat ntar malam…

 

Capek juga aku hari ini. Tapi masih sempat lihat-lihat jam. Trus ke Gramedia..

Dan akhirnya dikahiri dengan milk stroberi shake sambil menemani menghisap 4 batang nikotin sambil aku sms dengan beberapa temenku.

 

Sudah jam 20.30 cabut ah… besok pagi aku harus ke rumah kakak sepupuku soalnya.

 

Busway malam ini membawaku kembali, dan tetap berdiri tentunya.. lebih padat malahan suasananya..

Sudahlah…

Mendekati jam 10 aku sudah berjalan menuju komplek kost anku..

Suasananya sepi… begitu aku melewati taman komplek,.. sejuk dan dingin hawa malam ini…

Dan.. begitu sampai kamar.. aku rebahkan tubuh… berisihin muka dengan air…

 

Ugh!! Capek juga … dan langsung aku putar dvd film yang baru saja aku beli…

 

Huah..!!!

Sedikit aku kasih acungan jempol untuk film ini, nilainya 6,5/10 dah..!!

 

Dan hari sabtu sudah berlalu.. baru sekian menit kali ini masuk di hari minggu..

 

Aku segera mandi.. dan menidurkan diri.. buat esok.. kembali lagi menyegarkan pikiran, semoga malamku tenang…