Sabtu, 21 April 2007

(dulu lagi..) Uang Jajan..?? atau..??


Uang
jajan..


Dalam
bahasa jawa (secara dari dari kecil sekolah di Jawa terus) istilahnya
Sangu.





Kenapa
ya harus ada uang jajan?


Ehm..
emang anak kecil. Tahu sendiri lah.. secara emang di sekolah dulu
baik TK, SD, SMP sampe kuliahpun pasti banyak yang jual makanan dan
minuman..





50
rupiah.


Itulah
uang jajanku dulu saat TK, tahun 1986-1987.


Dengan
uang segitu aku bisa dapat sampe 3 jenis makanan. Mulai dari es
lilin, kerupuk, kue2kecil dan permen.


Harap
maklum.. secara dulu lokasinya juga di desa.. di kota kecil pulak..


Tapi
dulu pas TK kan bawa botol minum.





Masuk
SD, adalah peningkatan subsidi.


Kelas
1-4 SD uang jajannya 100 rupiah.


Wah..
dulu udah banyak sekali. Bisa dapat sampe 4 jajanan.


Yah..
tapi yang namanya anak SD uang segitu gak hanya buat beli makanan,
tapi sebagian mainan…


Entah
itu yoyo, mainan gambar, robot plastik, balon, dll…


Dan
beli2 jajanan yang ada iming2 hadiahnya…


Halah,…!!!
Lucu banget pokoknya…


Naik
kelas 5 sampe kelas 6 naik subsidi lagi menjadi 150.


Secara
nih udah gede.. huhuhu…


Duh..
aku bener2 kangen ama masa2 SD dulu… sekian kejadian masih terekam
kuat dalam ingatan…


Tapi
jangan salah, dulu di SD ada buku tabungan juga. Nabungnya sekitar
50-500 perak. Guruku sampai rajin sekali mencatat buku tabungannya.
Dan aku ingat sekali tabunganku di SD bisa mencapai 25.000 sampe
kelas 6.


Wah..
senang sekali saat itu.. hehehe.. entah dipakai beli apa aku lupa,


Yang
jelas saat SD minimal sekali sebulan aku pasti beli majalah anak2
entah itu Bobo, Ananda, atau Mentari. Karena dengan hanya 600-800
perak sudah mendapatkan 1 eksemplar majalah itu.





Hoya…


Naik
ke SMP nih.. jelas pastinya subsidi harus ditambah.. maklum dulu anak
bungsu jadi agak2 gak mo kalah sama kakak2nya.


Dulu
saat SMP cukup dengan 1500 seminggu di kelas 1, dan 2000 perak
seminggu di kelas 2, dan 500 per hari di kelas 3.


Dengan
uang 500 perak di SMP jaman tahun 1994-1997 sudah bisa beli kue
banyak.


Secara
dulu mulai SMP udah mengenal musik, lebih tepatnya koleksi kaset,
jadi mendingan uangnya aku kumpulin buat beli kaset. Jaman segitu sih
kaset musik Indonesia harga berkisar 5000 saat aku kelas 1 SMP dan
lama bertahan di 7000 saat aku lulus SMP. Jadi perbulan minimal bisa
beli 3 kaset, belum lagi kalo mendapat uang saku kalo ke rumah nenek,
dari sodara2 dan uang2 tak terduga seperti kuis2 di majalah. Dan
mulai SMP akupun mulai berani membuka tabungan di Bank.. dan sebelum
lulus SMP tabunganku sudah aku tutup akhirnya. Udah gak kuat pengen
diambil terus.


Ehm…
boros!!





Naik
ke SMU. Uang saku berubah menjadi 1000 perak. Ehm. Emang saat itu
masuk 1997, dan menjumpai kriris ekonomi pulak, jadi kenaikannya bisa
sampe 2 kali lipat. Hehehehe..


Ah…
saat SMU bakso semangkuk aja masih 500 perak. Dan dengan 1000 pun
masih bisa bisa beli 1 botol softdink dan 1 kue di koperasi sekolah.





Masuk
kuliah… ah..


Bukan
uang jajan lagi istilahnya,.. tapi uang hidup.. secara udah jadi anak
kost, jadi harus pinter ngatur duit, agar tidak deficit.. hihihihi..





Ah..
ini hanya cerita saja.. bukan untuk maksud apapun…





Thx
Mom n Dad..


Untuk
uang sakunya,.. pastinya..!