Sabtu, 15 Maret 2008

..dan rasa kantuk itu aku bawa ke jalanan juga...

“Iya.., seharusnya emang ga bisa begitu lah Her,.. semua data harus di anyain dulu sama orang project eksekusi” kataku sambil aku membereskan meja kerjaku yang berantakan...

 

Sore itu sudah menunjukkan pukul 15 lewat 15 menit.

30 menit sebelumnya aku masih berkutat di dalam ruangan bos untuk membahas sekain masala perpajakan yang emang seharusnya emang bukan bukan porsiku.

 

“Tapi coba sini deh fien. Lihat perhitunganku .. semuanya udah ga ada yang cocok.” Kata Heru dengan semangat sambil dia menuliskan sekian angka-angka di kertas memastikan bahwa perhitungannya tidak aa yang terlewat.

 

Dan disaat itu mejaku sudah lumayan rapi, walaupun mash agak-agak berantakan, ah sudahlah…

 

Sambil aku mengambil tempet minumku meneguk sekainteguk air putih dan berkata…”Sudahlah… senin ya, aku ada janji ama konsultan pajak jam 4, okay.. ntar aku telat.”..kataku sambil sebelum mengunci laci aku ambil voucher taksi, menyambar tas dan mengambir satu odner kecil untuk dibawa ke konsultan pajak.

 

“Okay.. kita obrolin di luar yuk sambil ngerokok..” kata Heru.

 

“Okay.. yuk..yuk.. cepetan..” jawabku sambil menenteng semua bawaan dan bergeas keluar..

 

Dan hanya sekitar 3 menit aku mengobrol ama dia serta tanpa menghabiskan penuh sebatang rokok sore itu, dan aku bergegas pergi. Maklum jam tanganku sudah menunjuk jam 15.30. Aku hanya punya 30 menit menuju ke daerah TB Simatupang.

 

“Pak ke plasa PP ya” kataku ke sopir taksi langganan yang emang biasa mangkal di depan kantor.

 

“Oya pak,.. aku tidur dulu ya, ntar kalo udah deket sana bangunin ya..” tambahku sambil memang memegang kepala merasakan kantuk yang sangat di sore itu.

 

Ah.. memang malamnya aku hanya tidur 3 jam saja, baru  tertdiur menjelang pukul 3 pagi.

 

Begitu keluar tol Lenteng Agung, aku dibangunkan…

Aku lirik jam tangan..

Hah!

Jam 4 lewat 10 menit… “Macet ya pak tadi..” tanyaku..

“Iya.. maklum lah hari Jumat, jadi ya padat tol nya” katanya.

 

“Ow…” jawabku melongo

 

Untuk mengisi waktu sekian menit sampai di tempat tujuan aku sms beberapa teman.

Tak sampai 10 menit aku sudah sampai di tempat tujuan…


”Pak.. tunggu di parkiran belakang saja ya..” kataku sambil membuka pintu taksi dan bergegas masuk dan buru-buru memencet tombol lift ke lantai 3.

 

Di dalam lift terpikir kalau kondisiku pasti berantakan… Oh God!..

 

Sebelum memasuki kantor konsultan, .. aku sempetin dulu ke toilet untuk rapiin baju, rambut dan memastikan tetap segar bisa menghadapi orang dengan sebaik-baiknya.

 

Dan.. urusan sore itu di kantor konsultan pajak, hanya sekain menit saja.

Tak sampai pukul 5 aku sudah selesai. Membahas beberapa topic dan aku menitipkan dokumen kantor untuk segera dibuatkan data-data laporannya.

 

Sambil aku turun lift aku pastikan jam nya masih jam 5 dan aku bisa sholat ashar dulu di masjid belakang gedung.

Selesai sholat, aku masih duduk di parkiran belakang sambil merilekskan tubuh, serta membakar sebatang rokok.

 

Sekitar 10 menit, sambil akhirnya aku menghampiri taksi yang tadi menungguku.

 

“Pak ke PIM ya gak usah lewat tol” kataku sambil meletakkan tas dan memasukkan beberapa bolpen ke dalamnya.

 

“eh… aku tidur lagi ya pak.. ntar bangungin kalo udah mau nyampe” kataku mengingatkan lagi.

 

Sms ke beberapa teman masih mengantarkanku sebelum aku akirnya tertidur lelap…

 

Entah kenapa, aku tiba-tiba terbangun.. aku lihat jam tangan jam 18.00.

 

Dan ada sms masuk, aku baca sekian kali. Dan…

 

“Pak kayaknya ga jadi ke PIM deh pak, kita balik aja, aku lewat Thamrin ya.. aku mo ke sarinah dulu..” kataku

 

“Lewat Fatmawati aja ya, lewat radio dalam lebih macet” balas bapak supir taksinya.

 

“Oke lah lah.. gak papa” jawabku ringan, sambil berlalu, walaupun aku tahu pasti juga macet disaat jam-jam pulang kantor.

 

Akhirnya aku tertidur kembali…

 

Entah aku terbangun oleh apa…

Sudah gelap begitu aku melihat langit di luar,.. ow..  pantes sudah jam ..18.30

Memang jalanan bener-bener padat, kebejebak macet dan masih tertahan di daerah fatmawati.

Aku tertidur lagi..

 

Entah beberapa saat lagi aku terbangun…

Sudah jam 19.00 tapi sepertinay terhenti di lampu merah nih pikirku…

“Nyampe mana pak..” tanyaku

 

“Baru di panglima polim” jawab bapaknya

 

Ah.. masih jauh…. Dan aku tidur lagi…

 

Dan.. kali ini aku terbangun disaat memasuki bundaran HI… ah sudah mo sampe nih.. pikirku..

 

“Pak lewat belakang aja gak papa” kataku sambil terbangun dan melihat sekelilingku..

 

Dan..

Ow..ow.. emang mobil Jakarta sudah beribu banyaknya… tetap saja susah menembus area yang hanya dekat jaraknya.

Baru jam 19 lewat 15 aku memasuki area Sarinah..

 

“ Pak tunggu ya. Aku bentaran kok..” kataku sambil akhirnya aku keluar taksi, berlari dan memang kebetulan sedang gerimis lumayan malam itu.

 

Aku langsung menuju ke lantai 2 menuju Galeri Indosat,.. ow..ow.. rame..rame…. aku harus menunggu hampir 30 menit.. dan menjelang pukul 8 aku baru keluar dari tenpat tersebut…

Iseng2 nih.. aku balik lagi ke lantai 1 ke toko cd, dan keluar dengan mententeng 1 buah cd film yang aku pikir layak untuk ditonton malam ini…

 

Ow..ow… hujan deres..!

Duh.. gimana aku menuju taksi ya…

Ugh!! Aku rasakan perut keronconganku… tak kuasa menahan rasa lapar..

Apalagi saat itu aku berdiri di sebelah counter Roti Boy… hoah…!

 

Masuk…

 

“2 yak..” kataku sambil memberikan beberapa lembar uang tanpa kembalian..

 

Udah agak mendingan hujannya, dan sepertinya untuk menghemat waktu aku harus menembus hujan malam itu..

 

Lari…!!!

 

“Sorry pak hujan-hujan nih.., langsung balik kantor lagi ya pak..” kataku sambil membereskan baju dan tasku yang agak basah oleh air hujan..

 

Aha! Langsung aku kalap dengan aroma roti boy-nya, aku buka adan aku ambil satu, .. aku makan.. dan tadi aku beli 2 an tentu saja yang satunya …

 

“pak ini pak roti buat bapak” kataku sambil aku menruh di jok depan

“makasih mas..” jawab bapaknya sambil menuju pintu luar parkiran.

 

Hanya sekian menit begitu roti boy sudah masuk ke dalam perutku.. aku rasakan badanku sudah mulai hangat.. dan aku tertidur lagi…

 

 

Aku terbangun begitu aku dengar suara klakson kencang sekali,..

Dan.. aku lihat jam tangan… sudah jam 9..

Aku lihat luar, dan aku bisa memastikan ini daerah cempaka putih..

Jadi tak lama lagi aku sampai kantor, tapi itu tak mudah..paling membutuhkan 30 menit lagi untuk menuju kesana…

 

Dan aku tertidur lagi…

 

Entah karena felling kali ya… dan menjelang beberapa saat sampai kantor.. aku terbangun..

Dan aku langsung membereskan semuanya,… dan begitu sampai kantor..

Aku ambil, dan aku serahin voucher taksinya, sambil aku berkata..

 

“Makash ya pak…, aku bisa nyenyak tidurnya tadi.., “ kataku sambil tertawa…

 

“Sama-sama mas..” jawab bapaknya dengan ramah..

 

 

Dan… apakah aku masih ngantuk..???

Oops..!!...

Dan malamnya aku bisa tertidur lelap lagi di jam 11 malam…