Sabtu, 08 Maret 2008

.. dan saat itu, aku rasakan..... ow..ow..!

DUGGG!!

“Ow….!” Suaraku melengking mengikuti tanganku memegang kepalaku sambil mengusap daerah yang dengan sangat tiba-tiba menyentuh keras (dan tanpa sengaja tentunya) dengan bagian besi.. ow.. Lebih tepatnya adalah bagian atas pintu angkutan umum, alis angkot.

 

Ya itulah kejadian yang mengawaliku begitu aku sampai di kota Bogor, kota Bogor.. atau kota hujan..(ow..ow) .. dan kali ini entah tanpa rencana yang pasti. Aku mengunjungi kembali sendirian kota Bogor..

Erghh! Bukan karena kenapa.. tapi dengan alasan ingin menjumpai teman-teman lama, lebih tepatnya teman-teman saat di kantor lama dulu.

 

Kereta expres Pakuan kali ini mengantarkanku dari Gambir menuju pemberhentian terakhir di stasiun Bogor.

 

Dan itulah, yang menimpaku.. kepalaku terbentur keras di pintu angkot. Mungkin karena memang sudah lama tidak naik angkot di Bogor.

 

Kali ini memilih naik angkot 03, naik dari Taman Topi dan pemberhentian pertama adalah..

Botani Square, mall yang terletak di seberang Terminal Baranangsiang Bogor. Setalah berputar-putar sejanak dengan perut masih kosong..(ow..) akhirnya terhenti di J Co, kali ini memesan 3 donut plus minuman caramel dingin.

Keluarin notebook.. nyalain.. dan….

Ow..ow… batere habis..!

Damn..!! tadi sebelum berangkat ga cek dulu kondisi baterenya…

Hanya 5 menit lagi aku langsung tutup.. merokok 3 batang.. menyantap 1 donut saja (dan sisanya 2 dimasukin tas tentunya).. menghabiskan minum.. dan cabut!

 

Next..!! angkot 01 jurusan Ciawi..

Ow..ow.. Macet.. padat.. angkot berhenti mulu… dan.. Bogor memang sangat macet (tentunya) apalagi ditambah harinya adalah hari libur, pas..!!

Dan pemberhentian selanjutnya adalah Ekalokasari Plasa.. ow..ow… jauh ke Bogor dari mall to mall…

Intinya sih.. kangen ama orang-orang Bogor, jadi cuci mata sekalin.. kekekeke

Kali ini begitu sampai di mall itu.. langsung menengok 21 yang memang baru di mall itu.. terletak di lantai paling atas…

Ow.. kali ada ada film bagus.. bisa menikmati sambil melepas penat sejenak..

Tapi..!!

Hanya ada 3 studio.. dan 2 studio memutar AAC.. huhuuh.. dan 1 studio lagi memutar Hantu Ambulance..

Ow..ow.. film ga mutu banget.. (maaf)..

Hanya sebentar saja., diselingi ke toko kaset & CD fav (dulu) menengok kali aja ada album baru  muncul.. (dan ada album barunya Tompi ternyata.. hooii..)..

 

Menelepon teman sejenak kali aja dia bisa diajak sejenak nongkrong..

Tapi… akhirnya dia ga mau jalan, tetep nunggu di rumahnya..

Ah..sudahlah.. aku mengalah..

Akhirnya aku menyetop angkot ..

Next!!

Angkot 02 Jurusan Cicurug..

Ya.. kali ini arah tujuanku adalah ke Lido.. suatu daerah perbatasan Bogor dan Sukabumi.

Ow..ow.. sepanjang perjalanan di Tajur dan Wangun.. macet.. bangget!!

 

Aku yang duduk di pojok mulai gelisah dengan keadaan langit yang mendung sekali.. ow..ow.. secara aku kali ini tidak memakai ranselku untuk notebook yang notabene ada anti airnya, tapi aku menggunakan tas selempang conversku.. ow..ow.. yang tidak anti air..

Begitu angkot memasuki area Ciawi…

Dan.. ow..ow.. selamat datang di jalan yang rusak, macet dan remrawut lalu lintasnya..

Dan… offroad dimulai…

Mungkin sebagian sudah tahu jika supir angkot di Bogor itu memang super duper handal.. atau berani ambil resiko lebih tepatnya..

Mereka nekat menerabas jalan sampe ke pinggir-pinggir jalanan.. padahal jalanan rusak berat dan kontur tanahnya bergelombang.

Tanpa melihat apakah penumpangnya di belakang mual, pingsan, takut, jatuh atau malah gemetaran. Yang jelas harus cepat sampai..

Dan… kali ini benar-benar aku mengalaminya, setelah lebih dari 3 tahun aku tidak mengalami jalanan ini dengan angkutan yang sama.

Ow..ow… hamper 1 jam aku mengalami miring ke kiri ke kanan, pegang sini pegang situ dan dalam himpitan penumpang yang lain..

Huhuhuuu!

 

Dan dalam keadaan seperti itu aku lihat ada cewek di dalam angkot itu sedang menikmati es krimnya.. dan agak di sebelahnya ada bapak-bapak menikmati sebatang rokoknya..

Urghh! Bisaaaaa aja… pikirku dalam hati..

 

Akhirnya.. setelah melewati daerah Caringin… kondisi ini sempat terlepas… syukurlah..

 

Setelah itu.. jalan sudah berbelok-belok dan menanjak naik.. tiba-tiba.. angkot berhenti tepat di depan SPN Lido..

“Maaf ya sampai sini saja mobilnya ada masalah nih, pindah angkot saja ya..” kata pak supir..

 

Ow..ow.. langsung tanpa bicara aku turun dan menyerahkan uang 10ribuan dan dikembalikan 6ribu perak.

Aku melanjutkan dengan angkot yang baru.. dan memang tidak begitu jauh lagi hanya 10 menit, aku sudah sampai di depan perumahan Lido..

Ow..ow.. sudah banyak berubah!!

Sudah banyak ruko di depan, padahal dulunya di bagian depan itu adalah tanah lapang dan banyak taman.. sekarang sudah berubah…

 

Waktu sudah senja.. dan syukurlah tidak hujan, walaupun mendung masih sangat menyelimuti langit…

 

Setelah berjalan beberapa menit, sampailah aku di rumah temanku..

Dan…

Baru aku sangat merasaa kedinginan…

Dan.. setelah aku mengobrol sebentar aku langsung meringkuk di sofa ruang tamunya..

Dan berujar ringan.. “Aku kedinginan…” kataku….