Minggu, 04 Februari 2007

.. dekapan dingin di air..








Maaf kan aku hujan..


Aku masih kedinginan dalam dinding kamar..


 


Aku masih teringkuk dalam balutan  mendung.. dari kemarin.. dan kemarin lagi..


 


Ingin aku berbagi hangat di sepi dingin..


Perutku juga sudah meraung pula..


 


Apalagi hatiku,,. Entah hanyut kemana..


 


Kesini.. kemari.. terbang.. atau tenggelam ikut arus..


 


Maaf buat beberapa kerabatku.. aku juga terkepung disini..


Meraung disini..


 


Kata ucapan tak terkirim lewat udara.. apalagi percakapanpun luput dari jangkauan..


 


Doa.. dan harapan bersama mungkin sedikit bisa meringankan beban dimanapun berada,,


Kita tidak sendiri.. kitapun tidak merasa sepi..


 


Yakinlah.. ini pasti akan  berlalu.. dan Tuhanpun akan tahu.. bagaimana kita bisa bertahan dan sabar dalam sedikit dari cobaan ini…


 


Maafkan aku sekali lagi.. jika harus mengepungkan diri diri.. aku bukan kemana.. tetapi aku terhempas juga di ruangku sini…


 


Dan…


 


 


Mentari… besok aku tunggu ya datang di pagi…


Tidak mengapa hari ini kamu malu menemuiku…


 


 


 


Dedikasikan buat..


Windu Radityo.. sabar ya bro'..


Keluarga Pak Dhe ku di Kelapa Gading


Keluarga Kakak sepupuku di Penggilingan..


Faizal Arief, yang udah jauh2 datang dari Surabaya.. tapi rencana harus dicancel semua…


Dan semua yang dicinta di bumi..


 


 


 


 


(akhirnya masih melanjutkan dengan menghabiskan hari .. ditemani secangkir kopi susu dan ting ting kacang jahe...)