Senin, 05 Februari 2007

..jangan malu mentariku...





 


Usahlah malu mentariku..


Aku tahu kamu ingin tersenyum siang ini..


Sudah ada bayangmu di tanah bumi..


 


Tapi.. kemana masih tersipu..


Kasihanilah aku yang sudah menunggu sekian detik menjadi hari..


 


Pasti kamu haus bukan..?


Ambil.. ambil lah air disini.. dengan panasmu..


Sedikit membantu disini yang terhenti mengalir mencari  muara..


 


Mentariku..


Aku juga dingin disini..


Carilah.. aku carilah… mereka juga yang butuh akan sinar.. sedikit saja… agar hangat kembali terasa.. dan cerah dari senyuman kembali tercipta..


 


Bukan ..


Bukan aku menyalahkan semesta..


Tapi… demi semua… aku ingin kamu tidak malu lagi.. dan kembali tersenyum.. hadir..


Dan membawa hangat… untuk semua..


 


Usirlah awan… pancarkan sampai kelabu itu sedikit saja menjauh.. untuk tempat senyummu…


 


Aku hanya bisa berharap.. sekali lagi.. agar kamu hadir mulai saat ini.. esok.. dan.. dimana hangat selalu ingin hadir.. disini.. dan dimana saja…


 


 


(buat Matahari… yang siang ini.. akan kembali hadir menyapa..)