Sabtu, 04 Oktober 2008

aku dan ego menikah

Kapan merit..? kapan nikah..?
Itulah ada sekian pertanyaan yang diberikan beberapa saat yang lalu, lebih tepatnya saat aku pulang kampung dan bertemu dengan sekian saudara atau temenku..

Awalnya saat di hari pertama lebaran, aku berkumpul dengan saudara-saudara dari bapakku…
Ya… karena (mungkin) aku juga punya sepupu yang seumuran denganku dan tahun lalu sudah menikah, so.. tahun ini dia baru saja punya baby (selamat ya Ndrik..)
“kapan fien nikah…?” “nunggu apalagi kamu nikah..?” “mana calonnya?” “udah siap belum menikah..?” atau pertanyaan-pertanyaan lain yang serupa..
Ow..ow…!
Berondongan pertanyaan itulah yang sekian dilontarkan di aku..
Mungkin bagi mereka seumuran aku yang tahun ini genap 27 tahun, adalah umur yang memang selayaknya sudah melangkah ke jenjang pernikahan..
“Kan, kakakku belum nikah…, biar dia duluan aja..”
“Yah.. tunggu rejeki lah.. belum ada rejeki buat nikah…”
“Belum ada rumah, nanti mau tinggal dimana..??”
“Ya.. doain aja biar cepet-cepet nikah ya..”
Dan.. itu pulalah dari jawabanku untuk (dan semoga) menjawab sekian pertanyaan soal kapan nikah dari saudara-saudaraku itu..

Hal serupa juga datang dari sekian temen-temenku..
Dan pastinya mereka yang bertanya kapan menikah, bagi temenku yang tentu saja yang dia sudah menikah, atau bahkan sudah memiliki momongan…
“Nunggu apa sih fien,… udah kerja udah cakep.., kapan kamu merit..?”
“Dikenalin lah calonnya ke kita..”
“Ntar jangan lupa bagi undangannya ya kalo nikah..”
“Gak bosen fien, jomblo jadi bujangan..”

Dan… gemingan jawaban serupa diataspun aku jawab…
“Doain lah.. lancar-lancar aja ya.. tahun depan.. ya..tahun depan… tapi ga tahu depannya yang mana ya..?? hahaha.. bisa 2009, 2010, atau 2012..”
“Belum ada rejeki nih…. Lagian belum waktunya lah..”
“Masih antri ui.. ntar kalo udah waktunya pasti merit dan dikasih tahu lah..”
“Sapa sih yang ga pengen punya keluarga sendiri, makanya kasih tips2 dong biar cepet merit...”
Serta, akupun masih banyak berkelakar mengani jawaban pertanyaan-pertanyaan tersebut..

Intinya bukan berkelit.. tapi berusaha menjawab apa adanya..
Lagian.. menikah itu juga tidak mudah..
Dan yang lebih penting, kalaupun sudah ada waktunya. Dimana, kapan dan dengan siapa kita menikah.. itu sudah ada yang mengatur
Bukan berarti kita pasrah.. berusaha sih tetap.. berdoa agar dimudahkan jalan menuju kesaa dan diberikan hidayah, kelancaran dan calon istri yang baik dan sholehah itu yang lebih penting..

So..?? apakah bisa menjawab semuanya…

Tapi…??? Lain halnya saat aku di hari kedua lebaran, berkumpul dengan keluarga besar dari ibuku..

Memang sih, sekian pertanyaan itu akan muncul kembali.. dan bisa dipungkiri..
Tapi.. sebagian dari mereka mungkin bisa menilai jika memang aku sepertinya masih panjang di karir dan persiapan yang belum mantab.
Aku tidak mau sebuah pernikahan itu serba instan dan ujung-ujungnya tidak ada sebuah keharmonisan atau bahkan bercerai…

Dan beberapa komentar tanpa harus mereka bertanya terlontar..
“Jangan nikah dulu lo fien… yang sabar aja.. jangan terburu-buru, yang tekun dulu kerjanya..”
“Belum mau menikah kan..?? biar kakakmu dulu yang nikah..”
“Menikah itu bukan urusan yang main-main, jadi jangan terburu-buru ya..”
Itulah… mungkin yang bisa membuat aku berpikir sedikit lega, ternyata dari sekian komentar tentang aku dan pernikahan.. ada sekian pendapat dan opini yang belum menyuruku untuk segera menikah..
Dan satu lagi,.. sebuah komentar dari budheku.. ya beliau dulu yang mengasuhku disaat aku masih balita..
“Fien,.. jangan nikah dulu ya… kamu belum waktunya, kerja dulu yang tekun… kamu masih terlalu kecil..” kata budheku..
“Ya budhe, sementara belum ada rencana aku menikah dalam waktu dekat” jawabku..
Entahlah.. mungkin budheku masih teringat- dulu sekitar 25 tahun yang lalu disaat aku masih tinggal bersama beliau.. dan sekarang aku sudah 27 tahun.. dan (mungkin) beliau masih merasa aku masih anak-anak…. 

Semalam…
Beberapa sms aku kirimkan ke seseorang menjelang aku tidur..

“Hahahaha.. becanda lah.. Ya semoga antar pas tidur dapat mimpi, kalo kita pacaran.. Ya kalo itu jd mimpi terus ya gak papa juga…
“Aku bentar lg udah 27 tahun.. ngerti kan maksud aku..”
“Nikah sih ga ada target khusus. Semuanya udah ada yg nhatur. Intinya, aku udah ga main2 lah.. Udah capek kalo pacaran2 yang maen2..
“Ya dipikir2 aja dulu. Aku mau jawaban yang juju raja. Ok, nyantey aja, jgn jadi beban. Hehehe..Aku tidur dulu ya. Km tidur gih, udah malam lho..”


Menikah itu adalah bagian cerita hidup, dan sebuah kodrat dari manusia yang Insya Allah, bisa menjadikan manusia lebih bisa menjalani hidup dengan beribadah kepada Tuhannya.. agar tenang hidupnya serta damai di dunia dan di alam setelah dia mati..

Kalaupun sebuah ego dari opini tentang pernikahan itu lewat keinginan yang keterlaluan..
Bisa saja semakin membuat manusia bisa lupa diri dan tidak memaknai sebuah penikahan yang seharusnya bisa dijadikan pegangan hidup..


Aku, … dan berdoa.. kalaupun ada dimana, kapan dan dengan siapa untuk menikah..
Insya allah aku siap..
Karena hanya Allah yang tahu, semua ini..
Dan aku yakin Dia sudah memberikan sebuah anugrah hidup yang luar biasa buat aku, sampai detik ini..
Akhirnya,.. aku tak mau terlalu berego untuk sebuah opini, kapan menikah?

Tidak ada komentar: